• Tak Berkategori

Bagaimana perpecahan saham memengaruhi investasi Anda

Pemecahan saham, sayangnya, tidak membuat perbedaan pada ekuitas investor. Untuk memahami mengapa hal ini terjadi, mari kita tinjau mekanisme stock split .

Pemecahan saham adalah tindakan korporasi di mana perusahaan membagi saham yang ada menjadi beberapa saham.

Pada dasarnya, perusahaan memilih untuk membagi sahamnya sehingga mereka dapat menurunkan harga perdagangan sahamnya ke kisaran yang dianggap nyaman oleh sebagian besar investor dan meningkatkan likuiditas sahamnya. Psikologi manusia, kebanyakan investor lebih nyaman membeli, katakanlah, 100 saham dari $ 10 daripada 10 saham dari $ 100.

Jadi, ketika harga saham suatu perusahaan naik secara substansial, sebagian besar perusahaan publik pada akhirnya akan mengumumkan pemecahan saham di beberapa titik untuk menurunkan harga ke harga perdagangan yang lebih populer.

Apa perpecahan saham memengaruhi investasi Anda?

  • Suatu perusahaan terkadang mengumumkan pemecahan saham ketika harga saham telah naik ke titik yang mungkin tidak menarik bagi investor yang lebih nyaman dengan sekuritas dengan harga lebih rendah.
  • Pemecahan saham meningkatkan jumlah saham yang beredar dan karenanya meningkatkan likuiditas saham.
  • Namun, jumlah saham tetap sama, karena pemecahan tidak mengubah penilaian saham.




Apa Yang Terjadi Saat Stock Split Terjadi

Meskipun jumlah saham beredar meningkat selama pemecahan saham, nilai dolar total saham tetap sama dibandingkan dengan jumlah pra-pemisahan, karena pemecahan tidak menambah nilai riil.

Ketika pemecahan saham dilakukan, harga saham menyesuaikan secara otomatis di pasar. Dewan direksi perusahaan membuat keputusan untuk membagi saham menjadi beberapa cara.

Referensi cepat

Saham dapat dibagi dengan berbagai cara, seperti 2-untuk-1, 3-untuk-1, 5-untuk-1, 10-untuk-1, atau 100-untuk-1.

Contoh Stock Split

Mari kita telusuri contoh yang disederhanakan: misalkan Cory’s Tequila Corporation (CTC) memiliki satu juta saham beredar dengan harga $ 80 per saham dan kemudian memulai pembagian 2-untuk-1.

Selanjutnya, pertimbangkan dua investor, Valerie dan Marty, yang masing-masing memiliki saham CTC sebelum perpecahan. Valerie memiliki 8% dari saham beredar (atau 80.000 saham) dan Marty memiliki 2% (atau 20.000 saham). Ketika perpecahan terjadi, CTC langsung menggandakan jumlah saham yang beredar menjadi dua juta. Dengan kata lain, setiap investor yang memiliki saham sebelum pemisahan sekarang memiliki dua kali lebih banyak dari sebelumnya. Tentu saja, karena setiap investor memiliki dua kali lebih banyak saham, setiap orang memiliki persentase saham yang sama persis di perusahaan. Perlu diingat bahwa ketika saham mengalami pemecahan 2-untuk-1, harga sahamnya kira-kira setengahnya, jadi meskipun ada 100% lebih banyak saham, masing-masing 50% lebih rendah harganya.


Misalnya, Valerie memiliki 80.000 saham sebelum pembagian. Karena ada 1.000.000 saham CTC yang beredar pada saat itu, 80.000 sahamnya mewakili 8% saham di perusahaan. Jadi, setiap dolar dari pendapatan bersih yang diperoleh perusahaan pada dasarnya memasukkan delapan sen ke sakunya (meskipun perusahaan mungkin tidak akan membayar seluruh keuntungannya dalam bentuk dividen, tetapi menyimpannya sebagai laba ditahan untuk ekspansi).

Setelah perpecahan, Valerie memiliki 160.000 saham. Namun, ada juga saham CTC dua kali lebih banyak yang tersedia setelah pemisahan, atau 2.000.000. Jadi, 160.000 sahamnya masih tepat 8% dari ekuitas perusahaan (160.000 dibagi 2.000.000), dan dia masih berhak atas delapan sen yang sama dari setiap dolar pendapatan perusahaan. Perhitungan yang sama bisa dilakukan untuk Marty. Dia memiliki 2% saham sebelum perpecahan, atau 20.000 saham dari 1.000.000. Setelah perpecahan, dia memiliki 40.000 saham dari 2.000.000 – 2% saham yang sama.

Pertimbangan Khusus

Secara sederhana, Anda dapat melihat perusahaan sebagai kue, dengan masing-masing investor memiliki sepotong. Ketika pemecahan saham terjadi, pada dasarnya Anda mengambil setiap bagian investor dan memotongnya menjadi dua. Jadi, kedua irisan baru ini memiliki jumlah yang sama dengan pai sebelumnya yang lebih besar.

Cara lain untuk melihat stock split adalah dengan mempertimbangkan uang kertas di saku Anda – nilainya jelas $ 1. Tentu saja, jika Anda “membagi” uang dolar menjadi 10 sen, nilai uang di saku Anda tetap $ 1 – hanya dalam 10 bagian, bukan satu. Jadi, ketika salah satu saham Anda terbagi 2-1 (atau bahkan 10-1, dalam hal ini), tidak ada peningkatan nilai posisi Anda atau kekuatan penghasilan dari saham Anda, karena persentase saham Anda di perusahaan tetap sama. sama.