Akumulasi modal

24 Maret 2021 23:33

Spread the love

Apa ?

Akumulasi modal mengacu pada peningkatan aset dari investasi atau keuntungan dan merupakan salah satu blok bangunan ekonomi kapitalis. Tujuannya adalah untuk meningkatkan nilai investasi awal sebagai pengembalian investasi, baik itu melalui apresiasi, sewa, capital gain, atau bunga.

Poin Penting

  • Akumulasi modal adalah pertumbuhan kekayaan melalui investasi atau keuntungan.
  • Sarana untuk menumbuhkan kekayaan dapat mencakup apresiasi, sewa, capital gain, dan bunga.
  • Pengukuran akumulasi modal dapat dilihat melalui peningkatan nilai aset melalui investasi dan tabungan.
  • Ketimpangan seringkali dipandang sebagai akibat negatif dari akumulasi modal.

Memahami Akumulasi Modal

Akumulasi modal terutama berfokus pada pertumbuhan kekayaan yang ada melalui investasi dari keuntungan dan tabungan yang diperoleh. Investasi ini difokuskan dalam berbagai cara di seluruh perekonomian. Salah satu metode untuk menumbuhkan modal adalah melalui pembelian barang berwujud yang mendorong produksi. Ini dapat mencakup aset fisik seperti mesin. Penelitian dan pengembangan juga dapat mendorong produksi dan dikenal sebagai sumber daya manusia. Investasi pada aset keuangan, seperti saham dan obligasi, merupakan cara lain untuk mengakumulasi modal jika nilai aset tersebut meningkat. Faktor penting lain dari akumulasi modal adalah apresiasi. Ini biasanya investasi dalam aset fisik yang nilainya tumbuh dari waktu ke waktu, seperti real estat.

Satu gagasan penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa akumulasi modal tidak harus datang melalui pengeluaran uang. Itu dapat dilakukan melalui cara-cara sederhana seperti organisasi yang lebih baik. Misalnya, sebuah perusahaan dapat meningkatkan produksinya dengan mengatur pabriknya dengan lebih baik agar lebih efisien tanpa harus membeli mesin tambahan atau mempekerjakan lebih banyak pekerja. Output yang meningkat kemudian akan meningkatkan keuntungan.

Mengukur Akumulasi Modal

Cara utama untuk mengukur akumulasi modal adalah dengan mengukur perubahan nilai aset. Berkenaan dengan korporasi, ini akan melihat pada penanaman kembali keuntungan ke dalam bisnis. Bergantung pada jenis bisnisnya, ini bisa menjadi investasi kembali menjadi barang berwujud atau modal manusia dan kemudian menentukan nilai tambah dari investasi ulang. Sebuah perusahaan struktur modal dan kesehatan modal dapat diidentifikasi melalui analisis laporan keuangan.

Laporan laba rugi memberikan laporan laba yang komprehensif, yang berkontribusi pada akumulasi modal seperti disebutkan di atas. Laporan arus kas dipecah menjadi tiga bagian: arus kas dari aktivitas operasi, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan. Arus kas dari aktivitas operasi umumnya positif sedangkan arus kas dari aktivitas investasi dan pendanaan negatif. Arus kas negatif bersih tidak selalu merupakan tanda dari bisnis yang dijalankan dengan buruk tetapi dapat menunjukkan investasi dalam kesehatan jangka panjang perusahaan. Ini karena akumulasi modal harus melebihi depresiasi.

Akumulasi dan Ketimpangan Modal

Banyak ekonom berpendapat bahwa akumulasi modal menyebabkan ketimpangan dalam masyarakat. Ini adalah komponen fundamental dari Teori Marxis. Gagasan di baliknya adalah bahwa karena mayoritas akumulasi modal berasal dari keuntungan dari bisnis atau investasi, dan keuntungan tersebut terus diinvestasikan kembali, menciptakan siklus kesadaran diri, orang kaya terus mengakumulasi lebih banyak modal dan kekayaan dan oleh karena itu aspek kontrol lebih lanjut dari ekonomi dan masyarakat. Di sisi lain, yang lain berpendapat bahwa peningkatan kekayaan suatu negara secara umum menghasilkan redistribusi kekayaan secara keseluruhan.