Program Pembelian Modal (CPP)

24 Maret 2021 23:33

Spread the love

Apa Program Pembelian Modal (CPP)?

Sebuah program yang disponsori oleh Departemen Keuangan AS dirancang untuk memberikan modal baru kepada bank, yang pada gilirannya akan memungkinkan mereka untuk meminjamkan lebih banyak uang kepada bisnis dan dengan demikian merangsang perekonomian. Di bawah program ini, Departemen Keuangan AS akan membeli hingga $ 250 miliar saham preferen senior dari bank dan lembaga tabungan AS yang memenuhi syarat. Bank yang berlangganan harus bersedia menjual sejumlah saham yang setara dengan 1-3% dari aset tertimbang menurut risikonya.

Memahami Program Pembelian Modal (CPP)

Program Pembelian Modal ditawarkan kepada komunitas keuangan pada 14 Oktober 2008. Untuk mengikuti program tersebut, bank dan lembaga tabungan harus merespon paling lambat 14 November 2008. Saham membagikan dividen sebesar 5% per tahun selama lima tahun pertama., lalu setel ulang ke 9% per tahun setelahnya.

Menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah, CPP — yang merupakan bagian dari Program Bantuan Aset Bermasalah (TARP), pada awalnya dibuat oleh Undang-Undang Stabilisasi Ekonomi Darurat tahun 2008, dengan fokus utama pada pembelian  sekuritas berbasis hipotek  dan seluruh pinjaman. Namun, dalam dua minggu setelah berlakunya, itu mengalihkan fokus ke model saham preferen, yang pada akhirnya membuktikan modal ke 707 lembaga keuangan, di 48 negara bagian. Namun pada awalnya, sembilan lembaga keuangan besar berikut menerima dana pada 28 Oktober 2008:

  • Bank of America Corporation
  • Bank of New York Mellon Corporation
  • Citigroup Incorporated
  • Goldman Sachs Group Incorporated
  • JPMorgan Chase & Company
  • Morgan Stanley
  • State Street Corporation
  • Wells Fargo dan Perusahaan
  • Merrill Lynch

Apa yang Terjadi Sejak Itu

Bagian dari undang-undang TARP yang mengawasi CPP mengamanatkan pemantauan ketat atas hasil program, dan pembuatan laporan tahunan oleh Kantor Manajemen dan Anggaran (OMB) tentang biaya program. Undang-undang juga mewajibkan Kantor Anggaran Kongres (CBO) untuk menyiapkan laporannya sendiri dalam waktu 45 hari sejak laporan OMB, setiap tahun. Beberapa temuan utama dari laporan CBO Januari 2018 adalah sebagai berikut:

  • Pada tanggal 31 Januari 2018, kurang dari $ 50 juta dari saham tersebut tetap beredar.
  • CBO memperkirakan keuntungan bersih bagi pemerintah sebesar $ 16 miliar dari CPP dalam bentuk dividen, bunga, dan keuntungan lainnya.

Lembaga keuangan yang tetap dalam program terus-menerus tunduk pada pembatasan ketat atas kompensasi yang dapat mereka berikan kepada eksekutif, serta dividen yang dapat mereka bayarkan kepada pemegang saham, serta jumlah saham biasa yang dapat mereka beli kembali.