Rata-rata naik

Apa Rata-rata naik?

Average up mengacu pada proses membeli saham tambahan dari saham yang sudah Anda miliki, tetapi dengan harga yang lebih tinggi. Ini menaikkan harga rata-rata yang dibayar investor untuk semua saham. Dalam konteks short selling, averaging up dilakukan dengan menjual saham tambahan dengan harga yang lebih tinggi dari transaksi pertama. Strategi mengikuti tren yang populer akan rata-rata pada suatu posisi saat harga naik. Idenya adalah bersandar pada para pemenang Anda.


Memahami Average Up

Menaikkan rata-rata saham akan meningkatkan harga rata-rata per saham Anda. Misalnya, Anda membeli XYZ dengan harga $ 20 per saham, dan saat saham naik, Anda membeli jumlah yang sama dengan $ 24, $ 28, dan $ 32 per saham. Ini akan membuat harga pembelian rata-rata Anda menjadi $ 26 per saham.

Ini bisa menjadi strategi yang menarik untuk memanfaatkan momentum di pasar yang sedang naik atau di mana investor yakin harga saham akan naik. Pandangan tersebut dapat didasarkan pada pemicu katalisator tertentu atau pada hal-hal mendasar.

Beberapa investor menggunakan disiplin dalam strategi rata-rata naik mereka, merencanakan pembelian mereka ketika saham telah mencapai harga tertentu, sementara yang lain mendasarkan pembelian mereka pada kinerja indikator teknis seperti rata-rata bergerak, tren naik atau momentum naik-turun , yang membandingkan volume rata-rata saham naik ke volume turun rata-rata.

Investor lain agnostik terhadap harga saham dan secara teratur akan membeli lebih banyak saham sebagai bagian dari rencana. Rencana semacam itu dapat melibatkan investasi bulanan yang ditambahkan ke saham tertentu.

Strategi untuk Averaging Up

Namun, rata-rata memiliki risiko. Investor yang mengikuti strategi naik rata-rata dapat mengekspos diri mereka pada peningkatan kerugian jika mereka akhirnya membeli saham perusahaan tepat sebelum jatuh tajam atau jika harga saham mencapai puncaknya. Bahkan jika rata-rata naik, Anda masih dapat mengambil untung saat saham naik dengan menjual persentase kecil dari suatu posisi untuk mengunci beberapa keuntungan. Itu dapat membantu mengurangi kerugian Anda jika ada pembalikan tiba-tiba pada harga saham.

Saat Anda naik rata-rata dalam konteks portofolio, Anda harus mempertimbangkan pengaruh peningkatan posisi Anda di saham terhadap dampak pada konsentrasi keseluruhan. Dengan kata lain, memastikan bahwa bobot dan ukuran penahanan investasi untuk setiap posisi saham masih sejalan dengan level target yang telah Anda tetapkan untuk portofolio. Ini penting jika volatilitas menjadi perhatian.

Rata-Rata Naik versus Turun Rata-Rata

Averaging up sering kali dibandingkan dengan averaging down , atau membeli lebih banyak saham saat harganya turun. Sementara penurunan rata-rata menurunkan biaya per saham Anda, dan beberapa pendukung mengikuti gaya nilai investasi mempraktikkannya, masalah dengan strategi tersebut adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan kerugian yang lebih besar jika harga saham terus turun.