Erosi

Apa Erosi?

Pengurangan dalam bisnis menggambarkan karyawan pensiun atau mengundurkan diri dan tidak diganti. Istilah ini juga kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan hilangnya pelanggan atau klien saat mereka dewasa melampaui suatu produk atau target pasar perusahaan tanpa digantikan oleh generasi yang lebih muda.

Poin Penting

  • Attrisi adalah proses di mana tenaga kerja menyusut di sebuah perusahaan, mengikuti periode di mana sejumlah orang pensiun atau mengundurkan diri, dan tidak diganti.
  • Pengurangan staf karena pengurangan sering disebut pembekuan perekrutan dan dipandang sebagai cara yang tidak terlalu mengganggu untuk memangkas tenaga kerja dan mengurangi gaji daripada PHK.
  • Attrisi juga dapat merujuk pada perusahaan yang kehilangan basis pelanggannya, seringkali sebagai akibat dari pelanggan lama yang menua atau pindah dan lebih sedikit pelanggan baru yang memilih.

Bagaimana Attrisi Bekerja

Jenis pengurangan staf ini disebut pembekuan perekrutan. Ini adalah salah satu cara perusahaan dapat menurunkan biaya tenaga kerja tanpa gangguan PHK.


Mengurangi staf melalui pengurangan karyawan secara alami tidak terlalu merusak moral perusahaan. Namun, hal tersebut masih dapat berdampak negatif pada karyawan yang tersisa jika mengakibatkan peningkatan beban kerja mereka. Ini juga dapat membatasi peluang promosi dan pergerakan di dalam perusahaan, mengakibatkan tempat kerja yang tidak bahagia atau lebih banyak gesekan daripada yang dimaksudkan.

Tentang Attrisi Pelanggan

Attrisi juga bisa mengacu pada basis pelanggannya menyusut karena pelanggan setianya semakin tua dan konsumen yang lebih muda tidak menggantikan mereka.

Penurunan pelanggan biasanya ditemukan ketika perusahaan gagal menyesuaikan produknya dengan tren yang berubah. Jaringan toko serba ada Sears dan merek mobil Oldsmobile mungkin menjadi contoh produk yang gagal menarik pelanggan generasi muda.

Referensi cepat

Karena pengurangan bersifat sukarela, sebagai lawan dari pemutusan hubungan kerja, ini dipandang sebagai cara yang tidak terlalu mengganggu bagi perusahaan untuk menurunkan biaya tenaga kerja.


Attrisi versus PHK

Perubahan dalam manajemen, struktur perusahaan, atau aspek lain dari operasi perusahaan dapat menyebabkan karyawan berhenti secara sukarela, yang mengakibatkan tingkat pergantian karyawan yang lebih tinggi.

Memberhentikan karyawan menghasilkan pengurangan karyawan selama perusahaan tidak segera mempekerjakan karyawan baru sebanyak yang diberhentikan. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin mengurangi enam staf administratifnya untuk membuat tim internet baru yang terdiri dari enam orang.

Perputaran terjadi di sebuah perusahaan karena berbagai alasan. Ini hanya dapat disebut atrisi jika perusahaan memutuskan untuk tidak mengisi posisi yang dikosongkan.

Ketika sebuah perusahaan dihadapkan pada krisis keuangan, perusahaan harus melakukan panggilan yang sulit dan mengurangi tenaga kerjanya agar tetap bertahan. Dalam kasus ini, perusahaan mungkin akan melakukan PHK tanpa niat untuk mengisi posisi tersebut lagi.

Dalam kasus yang kurang drastis, seperti perubahan dalam struktur perusahaan atau model bisnis atau merger, departemen tertentu dipangkas atau dihilangkan. Ini biasanya membutuhkan PHK daripada atrisi.

Tidak seperti PHK, pengurangan staf karena atrisi bersifat sukarela. Karyawan tersebut telah memutuskan untuk mengambil pekerjaan baru, pensiun, atau pindah ke kota baru lain. Kebijakan atrisi memanfaatkan perubahan yang tak terhindarkan ini untuk mengurangi staf secara keseluruhan.