Hukum administratif

Apa Hukum administratif?

Hukum administratif adalah badan hukum yang mengatur administrasi dan regulasi lembaga pemerintah (baik federal maupun negara bagian).

Poin Penting

  • Hukum administratif melibatkan administrasi dan regulasi badan pemerintah federal dan negara bagian.
  • Instansi pemerintah memiliki ruang lingkup yang luas dalam berbagai fungsi ekonomi, seperti telekomunikasi, pasar keuangan, dan masalah sosial, seperti contoh diskriminasi rasial.
  • Hukum administratif adalah perpanjangan tangan dari hukum publik dan juga dikenal sebagai “hukum pengaturan”.

Memahami Hukum Administrasi

Di AS, Kongres atau badan legislatif negara bagian membuat hukum administratif. Ini mencakup prosedur di mana lembaga pemerintah beroperasi, serta kendala eksternal yang menimpa mereka. Hukum administrasi dianggap sebagai cabang dari hukum publik dan sering disebut sebagai hukum regulasi.

Selama bertahun-tahun, badan-badan pemerintah terus tumbuh dalam jumlah dan kepentingannya di Amerika Serikat. Mereka memiliki ruang lingkup yang luas dalam berbagai fungsi ekonomi, seperti telekomunikasi, pasar keuangan, dan masalah sosial, seperti contoh diskriminasi rasial. Contoh lembaga ini termasuk Departemen Tenaga Kerja (DOL), Komisi Komunikasi Federal (FCC), dan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC).


Referensi cepat

Hukum administratif mengatur agen federal seperti Departemen Tenaga Kerja AS, Komisi Komunikasi Federal, dan Komisi Bursa Sekuritas, dan badan negara bagian seperti dewan kompensasi pekerja.

Dewan kompensasi pekerja adalah contoh badan pemerintah tingkat negara bagian yang dapat memberlakukan kebijakan dan prosedur di bawah arahan undang-undang administratif yang menyusunnya. Dewan tersebut memiliki kekuatan untuk menentukan apakah pekerja yang terluka berhak menerima kompensasi terkait cedera yang diderita sehubungan dengan pekerjaan mereka. Kewenangan yang diuraikan oleh hukum administrasi merinci kendala-kendala di mana dewan harus beroperasi, bagaimana setiap kasus harus ditangani, dan cara perselisihan diselesaikan.

Meningkatnya jumlah badan pengatur dan lapisan baru birokrasi berarti hukum administrasi harus dibentuk atau diubah untuk memandu operasi ini. Setiap instansi, departemen, atau divisi pemerintahan pasti memiliki peraturan administratif yang menetapkan ruang lingkup dan batasan kewenangannya. Kekuasaan yang diberikan kepada lembaga pemerintah dapat mencakup hak untuk merancang, memberlakukan, dan menegakkan kebijakan yang harus dipatuhi oleh industri, perusahaan, dan warga negara.


Contoh Hukum Administrasi

Contoh cara kerja hukum administrasi melibatkan masalah netralitas internet. Penyedia internet mencari perubahan deregulasi mengenai bagaimana mereka menyusun tarif data dan penagihan kepada pelanggan dan mengelola layanan tersebut. Perubahan aturan yang mereka inginkan akan memungkinkan praktik seperti mengenakan biaya kepada pelanggan untuk akses internet dan lebih banyak lagi untuk kecepatan yang lebih cepat, serta mendukung transmisi konten perusahaan yang mereka miliki sehingga merugikan konten lain.

Upaya ini menimbulkan perdebatan dan kekhawatiran tentang pelestarian netralitas internet. FCC memegang otoritas pengaturan atas hal-hal tersebut karena hukum administratif yang menguraikan kewenangan komisi. Prosedur dan tindakan yang dapat diambil FCC terkait perubahan yang diusulkan juga disusun oleh undang-undang administratif yang mendasarinya.

60

Hari-hari legislatif di mana Kongres harus bertindak untuk membalikkan peraturan federal yang dibuat berdasarkan hukum administratif.

FCC mengizinkan komentar publik atas proposal tersebut sebelum komisi memberikan suara pada 14 Desember 2017, untuk mencabut kebijakan netralitas bersih. Keputusan itu bisa saja dibatalkan oleh Kongres, yang memiliki kekuasaan di bawah Undang-Undang Peninjauan Kongres yang memungkinkannya untuk membalikkan peraturan federal. Tindakan semacam itu membutuhkan pengesahan resolusi bersama dalam 60 hari legislatif. Senat memilih untuk melakukan hal itu pada 15 Mei 2018, tetapi DPR tidak mengikutinya, dan aturan baru mulai berlaku pada 10 Juni 2018.

Setelah keputusan yang jelas kontroversial ini, lebih dari 29 negara telah bergerak untuk menegakkan netralitas bersih, tetapi yurisdiksi hukum mereka tentang masalah tersebut tetap dipertanyakan.