Kumpulan biaya kegiatan

Apa Kumpulan biaya kegiatan?

Kumpulan biaya aktivitas adalah agregat dari semua biaya yang terkait dengan melakukan tugas bisnis tertentu, seperti membuat produk tertentu. Dengan menggabungkan semua biaya yang timbul dalam tugas tertentu, akan lebih mudah untuk mendapatkan perkiraan yang akurat dari biaya tugas tersebut.

Kumpulan Biaya Kegiatan Dijelaskan

Salah satu contoh penggunaan biaya aktivitas adalah di bidang manufaktur. Seorang manajer dapat diminta untuk mengevaluasi biaya produksi dari setiap produk yang diproduksi oleh sebuah pabrik. Penetapan biaya berbasis aktivitas (ABC) adalah metode umum untuk menentukan biaya produksi tersebut. ABC mendefinisikan produksi sebagai terdiri dari berbagai aktivitas, dan membebankan biaya untuk aktivitas tersebut. Misalnya, penyiapan mesin mungkin menjadi salah satu aktivitas yang terkait dengan produksi produk tertentu. Biaya penyiapan akan menjadi salah satu biaya yang termasuk dalam kumpulan biaya aktivitas. Pembelian material mungkin merupakan biaya lain yang ditetapkan ke pool. Menetapkan biaya secara akurat penting untuk menentukan profitabilitas produk dan selanjutnya untuk membuat keputusan produksi yang rasional.


Penetapan Biaya Berbasis Kegiatan vs. Metode Tradisional

ABC berbeda dari metode penetapan biaya tradisional. Penetapan biaya tradisional berbasis produk dan berbasis periode. Biaya berbasis produk meliputi bahan, tenaga kerja, dan overhead sedangkan biaya berbasis periode meliputi penjualan, biaya umum, dan administrasi (SG&A). Ini dibebankan pada pendapatan untuk setiap periode akuntansi. Mengalokasikan biaya ini untuk produksi produk dapat menghasilkan perkiraan yang menyimpang, menurut beberapa manajer, terutama jika sebuah pabrik menghasilkan banyak produk yang berbeda. Untuk perusahaan dengan satu produk, bagaimanapun, penetapan biaya tradisional dan ABC akan menghasilkan perkiraan biaya produk yang serupa.

Keuntungan ABC adalah ia mengikat biaya aktivitas secara lebih langsung ke produksi. Ini mencapai ini dengan menghilangkan perbedaan antara produk dan biaya berbasis periode. Selain itu, di bawah ABC, produk tidak dialokasikan biaya dari kapasitas yang tidak terpakai. Di bawah metode penetapan biaya tradisional, beberapa bagian dari biaya pembelian mungkin ditetapkan ke suatu produk terlepas dari berapa banyak aktivitas pembelian yang sebenarnya diperlukan. ABC akan berupaya menilai aktivitas pembelian aktual yang terkait dengan produk tertentu. Selain itu, kapasitas yang tidak terpakai juga dapat diberikan ke suatu produk, berpotensi mengganggu biayanya.


ABC tidak hanya digunakan dalam bisnis manufaktur. Ini juga dapat diterapkan pada bisnis jasa.