Acorn Collective

Apa Acorn Collective?

The Acorn Collective adalahproyek cryptocurrency yang didirikan oleh Moritz Kurtz dan Peter-Andreas Kurtz pada tahun 2017.  Proyek ini aktif hingga Maret 2019, ketika berhenti beroperasi. Para pendiri bermaksud untuk membuat platform crowdfunding blockchain pertama .

Poin Penting

  • Acorn Collective adalah startup crypto yang berbasis di Bristol, Inggris, aktif dari 2017 hingga 2019.
  • Tujuannya adalah untuk mengurangi biaya bagi perusahaan dan individu yang ingin melakukan crowdfunding melalui platform bertenaga cryptocurrency.
  • Kolektif runtuh dengan pasar kripto yang lebih luas pada 2018 dan awal 2019 dan tidak pernah pulih.

Memahami Acorn Collective

Acorn Collective dirancang sebagai platform terdesentralisasi di mana individu dapat mengumpulkan dana atau uang dari investor. Acorn adalah untuk menghubungkan investor dengan pengusaha yang ingin meluncurkan produk atau layanan baru. Seringkali, perusahaan atau startup baru mengandalkan sektor swasta untuk mengumpulkan dana karena mereka biasanya terlalu baru atau memiliki sejarah keuangan yang sedikit atau tidak ada sama sekali.


Akibatnya, startup biasanya tidak mendapatkan persetujuan untuk mendapatkan kredit atau pendanaan dari sumber tradisional, seperti bank. Sebagai imbalan atas sumbangan, Acorn mengizinkan mereka yang berinvestasi untuk menerima produk dan layanan diskon dari perusahaan.

Acorn kolektif menerbitkan buku putih pada tahun 2017, menguraikan bagaimana platform crowdfunding berbasis blockchain akan bekerja.  Buku putih tersebut juga menguraikan tujuan proyek, yang meliputi hal-hal berikut:

  • Buat platform crowdfunding gratis yang memungkinkan hampir semua proyek legal terdaftar dari hampir semua negara di dunia
  • Demokratisasi akses ke modal untuk pendanaan, terutama untuk negara berkembang dan ekonomi baru
  • Buat pusat crowdfunding dan pasar sekunder tempat barang dan jasa yang pernah didanai bisa dijual
  • Buat token Acorn (OAK) melalui penawaran koin awal (ICO) untuk memfasilitasi transaksi dalam ekosistem, yang dirancang untuk menghubungkan investor, pendiri, dan konsumen 




ICO dirancang untuk menghasilkan dana yang akan digunakan untuk mendanai ekosistem dan memungkinkan crowdfunding gratis.

Ide Dibalik Kolektif Biji Pohon Ek

Acorn Collective memiliki situs web yang tidak berfungsi. Namun, dalam video yang diposting pada 3 November 2017 — diperoleh melalui Youtube — Moritz Kurtz, salah satu pendiri, dan CEO Acorn Collective, menguraikan tujuan mereka.

Mr Kurtz mengatakan bahwa ide untuk usaha itu terinspirasi oleh “kurangnya dana atau jumlah dana yang tidak tepat” yang masuk ke pasar berkembang. Kurtz mengusulkan bahwa blockchain adalah solusi untuk masalah yang seharusnya diselesaikan oleh crowdfunding tetapi tidak:

Saya pikir ICO dan mata uang digital secara keseluruhan — konsep dan penerapan teknologi ini — adalah peluang yang sangat, sangat besar untuk mengubah model dan konsep crowdfunding kembali ke tempat semula.


Model Acorn Collective asli adalah untuk mempromosikan proyek crowdfunding tanpa biaya untuk pemilik proyek crowdfunding melalui token ERC-20, yang akan menawarkan biaya transaksi yang lebih kecil daripada platform lain dan didanai oleh aktivitas transaksi pemegang token.

Acorn Collective Mendapat Pendanaan Awal

Untuk mencapai skala yang diperlukan untuk mengimplementasikan rencana mereka, Acorn Collective mengumpulkan $ 400.000 dalam pendanaan Seri A pada bulan Juli 2017. Uang ini mendanai startup sampai meluncurkan pra-penjualan koin yang disebut token OAK pada tahun 2018 yang menghasilkan $ 4.000.000.  Jumlah token maksimum yang tersedia — tujuh juta token — dijual dengan diskon 50%. Pra-penjualan berlangsung dari 29 Januari hingga 19 Februari 2018.

Kurtz merilis video pada 23 Februari 2018, untuk mengumumkan Acorn Collective telah menjual token pra-penjualannya.Dalam video tersebut, dia mengetahui beberapa masalah teknis tetapi tampak yakin bahwa Kolektif sedang dalam perjalanan menuju ICO dengan aman.

The Collective berencana untuk memiliki ICO publiknya pada tahun 2019, yang hasilnya akan mendanai proyek untuk menghindari pembebanan biaya pada platform crowdfunding. Token OAK dirancang untuk digunakan dalam Acorn Marketplace untuk memfasilitasi pembayaran barang dan jasa. Selain itu, dana dari ICO akan digunakan untuk membuat aplikasi pembayaran tempat penjualan — atau aplikasi perangkat lunak — untuk memfasilitasi pembayaran secara elektronik.

ICO Terencana Acorn Collective

Kolektif merencanakan ICO untuk menjual 35 juta token OAK, dengan harga jual ICO utama ditetapkan pada $ 1,40 per 1 OAK.Manajemen telah merencanakan penjualan publik total 72 juta OAK untuk ICO dengan total suplai maksimum 90 juta OAK.

Distribusi token akan dialokasikan sebagai berikut: 80% untuk penjualan ICO publik, 16,66% untuk perusahaan itu sendiri, dan 3,33% untuk “hadiah dan penghargaan komunitas.” Token OAK hanya sebagai bukti kepemilikan, dan Kolektif berjanji bahwa tidak ada OAK baru yang akan dibuat di lain waktu.

Pada pertengahan 2018, tim Acorn merilis pertumbuhan token dan mekanisme stabilitas yang ditentukan serta teknologi lain yang diperlukan untuk bisnis.Dalam video yang dirilis pada 16 November 2018, Ed Lobbett, Chief Operating Officer di Acorn Collective, mengumumkan bahwa tim telah menemukan bahwa membuat platform crowdfunding lebih sulit daripada hanya membuat token dan sistem pertukaran.

Runtuhnya ICO dan Kolektif Acorn

Meskipun Kolektif telah berinvestasi dalam beberapa video pemasaran yang sangat halus, kerumitan dalam mendirikan bisnis yang tidak secara jelas menyatu dengan mekanisme mata uang kripto di atas jatuhnya pasar ICO menjadi akhir dari Acorn Collective.

Dalam artikel Medium yang diterbitkan pada 18 Maret 2019, para pendiri (yang tidak menandatangani nama mereka pada artikel) mengatakan kepada publik, “Penjualan utama tidak berjalan dengan baik.Kami menghabiskan banyak waktu dan sumber daya untuk membuat penjualan utama kami sukses;sayangnya, pasar crypto jatuh. ”  Peristiwa ini menyebabkan runtuhnya perusahaan.

Para pendiri juga menemukan bahwa mereka secara finansial terkait dengan usaha yang merugi:

Hampir seketika, dua pertiga dari tim kami harus diberhentikan dan sisanya melakukan pemotongan gaji yang signifikan; hanya berfokus pada penyampaian platform seperti yang dijanjikan. Kami, sebagai co-founder, menyuntikkan lebih banyak modal kami sendiri untuk memastikan kami mengirimkan platform tersebut.