500 ambang pemegang saham

Apa 500 ambang pemegang saham?

Ambang batas pemegang saham 500 untuk investor adalah aturan usang yang disyaratkan oleh Securities and Exchange Commission ( SEC ) yang memicu Securities Exchange Act of 1934 menyerukan penerbit sekuritas untuk mendaftar dengan SEC dan memulai penyebaran informasi keuangan publik dalam 120 hari dari akhir tahun fiskal.

Peraturan baru sekarang membutuhkan 2.000 pemegang saham ambang batas.

Poin Penting

  • Ambang batas pemegang saham 500 adalah aturan yang diamanatkan oleh SEC yang mewajibkan perusahaan untuk mengungkapkan laporan keuangan dan informasi lainnya kepada publik jika mereka mencapai 500 atau lebih pemegang saham yang berbeda.
  • Aturan tersebut, yang berlaku dari 1964-2012, dimaksudkan untuk mencegah penipuan, keburaman, dan informasi yang salah yang dituduhkan di pasar bebas.
  • Saat ini, ambang batas pemegang saham sekarang 2.000, sebagian besar sebagai tanggapan atas pertumbuhan cepat investasi di perusahaan rintisan teknologi yang menyebabkan batas 500 dicapai terlalu cepat.




Memahami Ambang 500 Pemegang Saham

Ambang batas 500 pemegang saham awalnya diperkenalkan pada tahun 1964 untuk menangani keluhan aktivitas penipuan yang muncul di pasar over-the-counter (OTC). Karena perusahaan dengan jumlah investor kurang dari ambang batas tidak diharuskan untuk mengungkapkan informasi keuangan mereka, pembeli luar tidak dapat membuat keputusan yang terinformasi sepenuhnya mengenai investasi mereka karena kurangnya transparansi dan tuduhan penipuan saham.

Ambang batas 500 pemegang saham memaksa perusahaan yang memiliki lebih dari 499 investor untuk memberikan pengungkapan yang memadai untuk melindungi investor dan untuk diawasi oleh regulator. Meskipun perusahaan dapat tetap dimiliki secara pribadi, ia harus mengajukan dokumen publik dengan cara yang mirip dengan perusahaan publik. Jika jumlah investor turun kembali di bawah 500, maka pengungkapan tidak lagi diperlukan.

Perusahaan swasta umumnya menghindari pelaporan publik selama mungkin dengan menjaga jumlah pemegang saham individu tetap rendah, yang berguna karena pelaporan wajib dapat menghabiskan banyak waktu dan uang dan juga menempatkan data keuangan rahasia di tangan pesaing.


Ambang 2.000 Pemegang Saham

Dengan naiknya perusahaan rintisan di sektor teknologi pada 1990-an dan 2000-an, aturan ambang batas pemegang saham 500 menjadi masalah bagi perusahaan yang berkembang pesat seperti Google dan Facebook yang ingin tetap menjadi pribadi meskipun menarik lebih banyak investor swasta. Sementara faktor lain diduga berperan dalam keputusan raksasa terkenal ini untuk go public, aturan 500 adalah pertimbangan utama, menurut pengamat pasar.

Dengan demikian, ambang batas ditingkatkan menjadi 2.000 pemegang saham pada tahun 2012 dengan disahkannya Undang-Undang Jumpstart Our Business Startups ( JOBS ). Sekarang, sebuah perusahaan swasta diizinkan memiliki hingga 1.999 pemegang rekor tanpa persyaratan pendaftaran Exchange Act. Ambang batas pemegang 2.000 saham saat ini memberi generasi baru perusahaan super-pertumbuhan sedikit lebih banyak privasi dan ruang bernapas sebelum mereka memutuskan untuk mengajukan penawaran umum perdana (IPO).