5 Kesalahpahaman Akun Pasar Uang

Berinvestasi bisa menjadi usaha yang berisiko. Ada banyak faktor berbeda yang harus Anda pertimbangkan sebelum membuat komitmen untuk sarana investasi apa pun. Jika Anda berinvestasi di saham, Anda harus menanggung risiko volatilitas pasar dan ekonomi. Obligasi membawa serta risiko tingkat bunga dan inflasi. Tetapi jika Anda mencari sesuatu yang cukup aman, selalu ada akun pasar uang.

Rekening pasar uang memiliki tujuan berguna untuk menjaga uang kita tetap aman dan cair. Tapi mereka sering disalahpahami dan disalahgunakan. Tapi apa sajakah itu? Dan bagaimana Anda menghindari beberapa kesalahan yang dilakukan kebanyakan orang ketika mereka berinvestasi pada kendaraan dengan bunga rendah ini?

Baca terus untuk mengetahui tentang lima kesalahan terbesar yang dilakukan investor dalam hal akun pasar uang. 

Apa 5 Kesalahpahaman Akun Pasar Uang?

Pertama, penting untuk memahami akun ini dan apa yang mereka tawarkan. Rekening pasar uang adalah rekening rekening tabungan lainnya. Mereka dianggap sebagai tempat yang bagus untuk menyimpan uang Anda sementara, terutama ketika pasar sedang berkecamuk dengan volatilitas dan Anda tidak dapat memastikan tempat aman lainnya.


Ketika Anda memiliki rekening pasar uang, Anda dapat yakin bahwa saldo Anda diasuransikan dengan saldo Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) hingga $ 250.000.  Biasanya ada saldo minimum yang disyaratkan.Seorang investor yang saldonya di bawah minimum biasanya dikenakan biaya.

Banyak akun MM datang dengan kemampuan menulis cek dan kartu debit.Tapi investor memiliki jumlah terbatas transaksi-total enam transfer dan pembayaran elektronik per bulan, sesuai denganPeraturan Federal Reserve D .Biaya dibebankan pada konsumen yang menghasilkan lebih dari batas yang ditentukan.

Rekening-rekening ini memiliki bunga — umumnya pengembalian satu digit — dan mungkin membayar sedikit lebih banyak daripada rekening tabungan tradisional. Itu karena mereka dapat berinvestasi dalam dana berisiko rendah dan stabil seperti obligasi Treasury (T-bond) dan biasanya membayar suku bunga yang lebih tinggi daripada rekening tabungan. Meskipun keuntungannya mungkin tidak banyak, rekening pasar uang masih merupakan pilihan yang cukup baik selama masa ketidakpastian.

Poin Penting




  • Rekening pasar uang seperti rekening tabungan biasa dengan fitur berbeda yang membedakannya.
  • Investor harus memiliki saldo minimum untuk jangka waktu tertentu dan dibatasi pada jumlah transaksi yang diperbolehkan.
  • Rekening pasar uang bukanlah reksa dana pasar uang, seperti reksa dana.
  • Akun-akun ini juga rentan terhadap risiko inflasi, dan tidak boleh digunakan sebagai sumber investasi utama.

Mereka Bukan Reksa Dana Pasar Uang

Kesalahan rekening pasar uang untuk reksa dana pasar uang adalah hal biasa, tetapi ada perbedaan penting antara kedua instrumen keuangan tersebut. 

Sebuah  dana pasar uang  adalah reksa dana yang ditandai dengan investasi berisiko rendah, rendah-return.Dana ini diinvestasikan dalam aset yang sangat likuid seperti uang tunai dan sekuritas setara kas.Mereka umumnya juga berinvestasi dalam sekuritas berbasis hutang dengan peringkat kredit tinggi yang jatuh tempo dalam jangka pendek.Masuk dan keluar dari dana MM relatif mudah, karena tidak ada beban yang terkait dengan posisi tersebut. 

Seringkali, investor akan mendengar pasar uang dan menganggap uang mereka aman sepenuhnya.Tetapi ini tidak berlaku untukreksa danapasar uang .Jenis akun ini masih merupakan produk investasi, dan karenanya tidak memiliki jaminan FDIC.

Pengembalian dana pasar uang bergantung pada suku bunga pasar. Mereka dapat diklasifikasikan ke dalam jenis yang berbeda seperti prime money fund yang berinvestasi dalam hutang suku bunga mengambang dan surat berharga dari aset non-Treasury, atau dana Treasury yang berinvestasi dalam hutang standar yang diterbitkan Departemen Keuangan AS seperti tagihan, obligasi, dan catatan.

Risiko Inflasi

Kesalahpahaman yang umum adalah meyakini bahwa menempatkan uang di rekening pasar uang melindungi Anda dari inflasi. Tapi itu belum tentu benar.

Banyak yang berpendapat bahwa lebih baik mendapatkan bunga kecil di bank daripada tidak mendapatkan bunga sama sekali, tetapi melampaui inflasi dalam jangka panjang bukanlah tujuan dari rekening pasar uang. Laju inflasi rendah di 2019—1,8% per Juni, sedangkan laju inflasi rata-rata historis 20 tahun adalah 2,24%. Sementara itu, rata-rata rekening pasar uang membayar  bunga di bawah 2% , sehingga uang yang tersimpan di rekening pasar uang kemungkinan besar tidak akan melebihi inflasi. 

Mari kita asumsikan, sebagai contoh, inflasi lebih rendah dari rata-rata historis 20 tahun. Bahkan dalam situasi ini, suku bunga yang dibayarkan bank pada rekening ini juga menurun, mempengaruhi maksud asli dari rekening tersebut. Jadi, meskipun rekening pasar uang adalah investasi yang aman, rekening pasar uang sebenarnya tidak melindungi Anda dari inflasi.

Referensi cepat

Berinvestasi di rekening pasar uang tidak melindungi Anda dari inflasi.

Hanya Keseimbangan yang Tepat

Tingkat inflasi yang berubah dapat mempengaruhi efektivitas rekening pasar uang. Singkatnya, memiliki persentase yang tinggi dari modal Anda di akun ini tidak efisien. Tetapi mereka memang membutuhkan saldo minimum yang lebih besar daripada rekening tabungan tradisional.

Biaya hidup enam hingga 12 bulan biasanya direkomendasikan untuk jumlah uang yang harus disimpan dalam bentuk tunai dalam jenis akun ini untuk keadaan darurat dan peristiwa kehidupan yang tak terduga. Di luar itu, uang pada dasarnya duduk dan kehilangan nilainya.

Uang sebagai Selimut Pengaman

Dalam banyak kasus, kita diprogram untuk percaya bahwa menimbun uang adalah pendekatan yang paling bermanfaat. Tetapi itu belum tentu benar, terutama dalam hal menabung di pasar uang atau rekening tabungan standar. Sulit untuk memiliki uang yang telah Anda kerjakan dengan keras untuk dimasukkan ke dalam pasar terbuka, karena semua ketidakpastian yang menyertainya. Sayangnya, orang-orang sering kali bertahan terlalu lama di posisi kas mereka daripada menginvestasikannya, dan itu semua karena rasa takut.

Resesi Hebat hanya membawa investor yang sudah waspada lebih jauh ke dalam lubang kelinci penimbunan uang tunai. Tetapi pengembalian hasil tinggi atas uang Anda hanya dapat berasal dari investasi yang beragam. Lima puluh tahun yang lalu, Anda dapat menyimpan uang sedikit demi sedikit setiap hari dan yakin Anda akan baik-baik saja, tetapi zaman modern menentukan masa depan yang jauh berbeda untuk stabilitas keuangan kita. Saat ini, tantangannya adalah mengakali refleks alami kita untuk menahan semuanya. 

Bagilah

Diversifikasi aset adalah salah satu hukum dasar investasi. Uang tunai tidak berbeda. Jika Anda bersikeras untuk menyimpan semua uang Anda di rekening pasar uang, tidak ada satu rekening pun yang boleh memiliki lebih dari jumlah yang diasuransikan FDIC sebesar $ 250.000. Tidak jarang melihat keluarga atau perkebunan dengan banyak rekening bank mengasuransikan uang mereka sebanyak mungkin.

Dengan menggunakan strategi ini, membagi uang menjadi tiga “ember” terbukti berguna. Menyisihkan uang untuk jangka pendek (satu hingga tiga tahun), jangka menengah (empat hingga 10 tahun, dan jangka panjang (10 tahun lebih) dapat mengarahkan investor ke pendekatan yang lebih logis tentang berapa lama — dan bagaimana banyak — uang harus dihemat.Untuk mengambil pendekatan yang lebih taktis, kita dapat menerapkan kelompok yang sama dan menilai toleransi Anda terhadap risiko dengan cara yang realistis. 

Pertimbangkan untuk memasukkan uang jangka panjang ke dalam sarana investasi berisiko rendah lainnya seperti anuitas, polis asuransi jiwa, obligasi, atau obligasi Treasury. Ada banyak pilihan untuk membagi kekayaan bersih Anda untuk melindungi dari risiko kehilangan nilai uang Anda yang disimpan dalam bentuk tunai. Beberapa sarana investasi selain rekening pasar uang menawarkan bunga yang lebih tinggi. Untuk investor yang lebih toleran atau mereka yang ingin menyimpan sejumlah uang untuk jangka pendek dan menengah, ada dana dan strategi investasi yang dapat memberikan keuntungan yang Anda cari — dengan waktu dan perut Anda untuk volatilitas. Pendekatan ini, bersama dengan menjaga uang terus bergerak untuk setiap periode hidup Anda, dapat membantu melampaui inflasi saat ini dan masa depan sambil melindungi uang agar tidak kehilangan nilainya. Either way, tertarik pada pemahaman penuh tentang produk ini adalah apa yang akan memungkinkan Anda membuat keputusan yang tepat untuk diri sendiri.

Garis bawah

Rekening pasar uang memiliki tujuan tunggal: Untuk menjaga agar uang Anda tetap terparkir. Uang, bagaimanapun, tidak melakukan apa-apa kecuali dipindahkan, dan pada akhirnya akan membutuhkan investor untuk meneliti pilihan mereka dan berinvestasi dengan lebih beragam.