• Tak Berkategori

10 pengusaha serial teratas di dunia

Pengusaha muncul dengan ide-ide baru dan memulai bisnis berdasarkan ide-ide tersebut. Mereka melupakan keamanan pekerjaan yang digaji untuk melakukan usaha mereka sendiri, menanggung semua risiko dengan harapan mendapat imbalan besar. Seorang pengusaha serial mengambil tantangan ini berulang kali. Setelah bisnis tertentu didirikan, mereka mendelegasikan tanggung jawab menjalankan operasinya dan beralih ke usaha lain. Mereka bahkan mungkin menjual bisnis sebelumnya. Pengusaha berseri sering mengalami keuntungan tak terduga ketika perusahaan mereka dijual dengan premi tinggi atau terus menghasilkan keuntungan tanpa banyak usaha dari pihak mereka.

Artikel ini mencantumkan, dalam urutan abjad, 10 dari serial wirausahawan teratas; itu tidak lengkap juga bukan peringkat.

  1. Andreas von Bechtolsheim: Salah satu pendiri Sun Microsystems berperan penting dalam membangun perusahaan — yang didirikan pada 1982 — menjadi bisnis bernilai miliaran dolar. Pada tahun 1995, dia meninggalkan Sun dan mendirikan Granite Systems yang memproduksi sakelar jaringan. Dalam setahun, itu dijual ke Cisco Systems seharga $ 220 juta. Dia meluncurkan perusahaan teknologi server bernama Kealia pada 2001, yang dijual ke Sun Microsystems pada 2004, membawanya kembali ke tim manajemen Sun. Setelah itu, ia ikut mendirikan Arista Networks pada tahun 2005, sebuah firma jaringan berkecepatan tinggi. Dia juga mendirikan HighBAR ventures, sebuah firma investasi modal ventura yang telah berinvestasi di banyak perusahaan rintisan teknologi. Dia adalah salah satu investor awal di Google, menginvestasikan $ 100.000 pada tahun 1998, bahkan sebelum Google, Inc. didirikan sebagai sebuah perusahaan. Kekayaan bersihnya, pada tahun 2018, sekitar $ 6,7 miliar.
  2. Sir Richard Branson:  Landasan konglomerat bisnis Virgin Group dimulai pada tahun 1970, ketika pemegang saham yang berbeda . Rangkaian bisnisnya yang beragam mencakup berbagai produk dan layanan. Untuk setiap perusahaan sukses di bawah merek Virgin, seperti Virgin Atlantic dan Virgin Music, ada banyak perusahaan Virgin lainnya yang tidak berhasil, seperti Virgin Cola, Virgin Brides, Virgin Vodka, dan Virgin Clothing.
  3. Rod Drury:  Drury adalah pengusaha serial yang berbasis di Selandia Baru di bidang teknologi. Pada tahun 1995, ia mendirikan Glazier Systems, yang berfokus pada pengembangan perangkat lunak dan layanan konsultasi. Dia akhirnya menjualnya pada tahun 1999 seharga $ 7 juta. Dia kemudian mendirikan AfterMail, yang diakuisisi oleh Quest Software seharga $ 15 juta pada tahun 2006. Dia kemudian mendirikan Xero pada tahun 2006, sebuah perusahaan  perangkat lunak sebagai layanan (SaaS)  . Dia juga ikut mendirikan perusahaan bernama Pacific Fiber, yang berusaha membangun kabel internet yang menghubungkan Amerika Serikat dengan Australia dan Selandia Baru, meskipun tidak berhasil. Pada 2017, ia menjual saham Xero senilai $ 95 juta, dan ia beralih dari peran CEO menjadi direktur non-eksekutif pada Maret 2018.
  4. Janus Friis dan Niklas Zennström: Miliarder pengusaha Skandinavia ini memiliki banyak usaha teknologi atas nama mereka. Layanan berbagi file peer-to-peer yang disebut Kazaa adalah gagasan mereka, tetapi pasangan itu menjadi pusat perhatian dengan Skype, yang merupakan layanan panggilan suara dan video komputer-ke-komputer terkemuka pertama. Mereka menjual Skype ke eBay, Inc. seharga $ 2,6 miliar pada tahun 2005. Zennstrom bergabung kembali dengan Skype pada tahun 2007, sebelum dijual ke Microsoft pada tahun 2011 dengan harga $ 8,5 miliar. Saat ini, Zennstrom berfokus pada Atomico, sebuah konsorsium investasi yang telah berinvestasi di lebih dari 50 perusahaan teknologi. Janus Friis kemudian mendirikan Starship Technologies pada tahun 2014. 
  5. Omar Hamoui:  Hamoui, yang keluar dari program MBA di The Wharton School di University of Pennsylvania, telah mendirikan empat perusahaan berbeda. Yang paling menonjol di antaranya adalah Admob, yang merupakan platform jaringan periklanan seluler. Admob dijual ke Google pada tahun 2009, seharga $ 750 juta. Usaha lainnya juga termasuk Fotochatter, jaringan berbagi foto seluler, dan Maybe, Inc. yang diakuisisi oleh LinkedIn pada tahun 2013. Saat ini ia menjadi mitra di firma modal ventura Sequoia. 
  6. Wayne Huizenga:  Taipan bisnis Amerika dengan kekayaan bersih $ 2,6 miliar dikreditkan dengan mendirikan tiga perusahaan multi-miliar dolar, semuanya bagian dari perusahaan Fortune 500. Mereka termasuk Waste Management, Inc., didirikan pada tahun 1968, dengan satu truk sampah; Video Blockbuster pada tahun 1987, yang menjadi jaringan persewaan film terkemuka; dan AutoNation pada tahun 1996, yang menjadi dealer otomotif terbesar di AS. Dia memiliki tiga waralaba olahraga: Miami Dolphins, Florida Marlins, dan Florida Panthers. Dia juga memiliki andil dalam mendirikan enam perusahaan terdaftar di NYSE yang sukses. Huizenga meninggal pada 22 Maret 2018 pada usia 80 tahun.
  7. Josh Kopelman: Kopelman memulai kegiatan wirausaha di Wharton. Pada tahun 1992, ia mendirikan Infonautics Corp., yang berhasil go public pada tahun 1996. Dalam beberapa tahun berikutnya, ia mendirikan beberapa bisnis online, termasuk Half.com untuk buku bekas dan gadget musik, dan TurnTide, yang merupakan sistem anti-spam. Half.com diakuisisi oleh eBay kurang dari setahun setelah dimulai, dan TurnTide dibeli oleh Symantec Corp. dalam waktu enam bulan. Kopelman saat ini adalah direktur pelaksana First Round Capital, yang telah mendanai perusahaan Internet selama 20 tahun terakhir. Pada tahun 2018, ia menduduki peringkat ketiga pemodal ventura teratas oleh New York Times. Investasinya termasuk Mint.com dan StumbleUpon.
  8. Michael Rubin: Dengan perkiraan kekayaan bersih $ 3 miliar pada tahun 2018, Michael Rubin adalah pengusaha internet dan serial olahraga yang mapan. Bahkan sebelum dia kuliah, Rubin mengakuisisi rantai lima toko ski di kampung halamannya di Lafayette Hill, Pa. Dia kemudian mendirikan olahraga KPR, sebuah perusahaan peralatan olahraga yang mencapai pendapatan $ 50 juta pada tahun 1995. Usaha 1998 miliknya, Global Sports, yang kemudian disebut GSI Commerce (usaha e-commerce miliaran dolar), dibeli oleh eBay seharga $ 2,4 miliar. Belakangan, eBay menjual tiga divisi konsumen kembali ke Rubin, yang menggabungkan mereka bersama untuk membentuk Kynetic saat ini. Ini termasuk Fanatics, Inc., (penjual barang dagangan olahraga), Rue La La (situs penjualan kilat) dan ShopRunner (portal layanan berbasis anggota yang didedikasikan untuk pembeli online). Rubin juga berinvestasi di tim bola basket Philadelphia 76ers dan tim hoki New Jersey Devils.
  9. The Samwer Brothers:  Kewirausahaan bukan hanya tentang ide-ide unik; ini juga tentang meminjam praktik terbaik dan melaksanakannya dengan sempurna. Berbasis di Jerman, The Samwer brothers — Alexander, Marc, dan Oliver — mendirikan Alando, yang dikenal sebagai replika eBay. Itu akhirnya dijual ke eBay pada tahun 1999 seharga $ 50 juta. Usaha mereka selanjutnya, bernama Jamba! dan didirikan pada tahun 2000, menawarkan konten seluler SMS, termasuk nada dering, game online, kencan online, dan layanan asuransi untuk ponsel. Jamba! dijual ke VeriSign pada tahun 2004 seharga $ 270 juta. Pada tahun 2007, mereka mendirikan Rocket Internet SE, yang berfungsi sebagai perusahaan induk yang digunakan untuk mereplikasi bisnis global yang sukses di pasar lokal. Sekarang berhasil terlibat dalam pendanaan startup untuk berbagai perusahaan internet, termasuk Foodpanda, Home24, Spotcap, dan HelloFresh. Keluarga Samwer juga merupakan investor awal di Facebook pada tahun 2008. Kekayaan bersih setiap saudara laki-laki Samwer setidaknya $ 1,2 miliar.
  10. Oprah Winfrey: dia adalah wanita terkaya  dalam bisnis pertunjukan, dan kekayaan bersihnya pada tahun 2018 adalah $ 2,8 miliar. Dia adalah salah satu pendiri Oxygen, sebuah stasiun kabel, dan dia meluncurkan Oprah Winfrey Network (OWN) pada tahun 2011. Dia menerbitkan Majalah O, The Oprah, dan telah menulis lima buku.

Apa 10 pengusaha serial teratas di dunia?

Usaha wirausaha dapat menawarkan keuntungan finansial yang besar, tetapi membutuhkan dedikasi, waktu, energi, visi untuk sukses  dan keberanian untuk gagal. Pengusaha serial bekerja dari satu bisnis ke bisnis lainnya, tidak hanya duduk dan menuai hasil dari kesuksesan masa lalu mereka, tetapi mengandalkan pengalaman mereka untuk memulai usaha baru. Banyak dari mereka telah memantapkan diri dalam rangkaian bisnis yang beragam, dan keberhasilan mereka, serta kegagalan mereka, memberikan pelajaran penting bagi calon wirausahawan.