Perangkat Lunak-AS-A-Service (SaaS)


Apa Perangkat Lunak-AS-A-Service (SaaS)?

Software-as-a-Service (SaaS) adalah model lisensi perangkat lunak di mana akses ke perangkat lunak disediakan atas dasar langganan, dengan perangkat lunak ditempatkan di server eksternal dan bukan di server yang berlokasi di rumah. Software-as-a-Service biasanya diakses melalui browser web, dengan pengguna masuk ke sistem menggunakan nama pengguna dan kata sandi. Alih-alih setiap pengguna harus menginstal perangkat lunak di komputer mereka, pengguna dapat mengakses program melalui internet.


Poin Penting

  • Software-as-a-Service (SaaS) adalah model lisensi perangkat lunak, yang memungkinkan akses ke perangkat lunak secara berlangganan menggunakan server eksternal.
  • SaaS memungkinkan setiap pengguna untuk mengakses program melalui internet, daripada harus menginstal perangkat lunak di komputer pengguna.
  • SaaS memiliki banyak aplikasi bisnis, termasuk berbagi file, email, kalender, manajemen retensi pelanggan, dan sumber daya manusia.

Memahami Software-as-a-Service (SaaS)

Munculnya Software-as-a-Service (SaaS) bertepatan dengan kebangkitan komputasi berbasis cloud. Komputasi awan adalah proses menawarkan layanan teknologi melalui internet, yang sering kali mencakup penyimpanan data, jaringan, dan server. Sebelum SaaS tersedia, perusahaan yang ingin mengupdate software di komputer mereka harus membeli compact disk yang berisi update dan mendownloadnya ke sistem mereka.

Untuk organisasi besar, memperbarui perangkat lunak adalah upaya yang memakan waktu. Seiring waktu, pembaruan perangkat lunak tersedia untuk diunduh melalui internet, dengan perusahaan membeli lisensi tambahan daripada disk tambahan. Namun, salinan perangkat lunak masih perlu diinstal di semua perangkat yang membutuhkan akses ke sana.

Dengan SaaS, pengguna tidak perlu menginstal atau memperbarui perangkat lunak apa pun. Sebagai gantinya, pengguna dapat masuk melalui internet atau browser web dan menghubungkan ke jaringan penyedia layanan untuk mengakses layanan tertentu.

SaaS dianggap sebagai contoh teori pertumbuhan endogen, yang merupakan teori ekonomi yang menganut keyakinan bahwa pertumbuhan ekonomi dapat dicapai melalui pengembangan teknologi baru dan peningkatan efisiensi produksi. Perusahaan teknologi, perusahaan jasa keuangan, dan utilitas telah memimpin dunia bisnis dalam mengadopsi teknologi SaaS.

Referensi cepat

Dengan SaaS, pengguna dapat mengakses software melalui web browser dari berbagai lokasi, termasuk di luar kantor.

Keuntungan Software-as-a-Service

SaaS menawarkan berbagai keunggulan dibandingkan model lisensi perangkat lunak tradisional. Karena perangkat lunak tidak hidup di server perusahaan pemberi lisensi, permintaan perusahaan untuk berinvestasi dalam perangkat keras baru berkurang.

Mudah diterapkan, mudah diperbarui dan di-debug, dan bisa lebih murah (atau setidaknya memiliki biaya di muka yang lebih rendah) karena pengguna membayar SaaS saat digunakan alih-alih membeli beberapa lisensi perangkat lunak untuk banyak komputer.

SaaS memiliki banyak aplikasi, termasuk:

  • Layanan email
  • Fungsi audit
  • Mengotomatiskan pendaftaran produk dan layanan
  • Mengelola dokumen, termasuk berbagi file dan kolaborasi dokumen
  • Kalender perusahaan bersama, yang dapat digunakan untuk menjadwalkan acara
  • Sistem manajemen hubungan pelanggan (CRM) , yang pada dasarnya adalah database informasi klien dan prospek. CRM berbasis SaaS dapat digunakan untuk menyimpan informasi kontak perusahaan, aktivitas bisnis, produk yang dibeli, serta melacak prospek.

Jenis perangkat lunak yang telah bermigrasi ke model SaaS sering kali berfokus pada layanan tingkat perusahaan, seperti sumber daya manusia. Jenis tugas ini seringkali bersifat kolaboratif, membutuhkan karyawan dari berbagai departemen untuk berbagi, mengedit, dan menerbitkan materi sementara tidak harus di kantor yang sama.

Kerugian dari Software-as-a-Service

Kelemahan adopsi SaaS melibatkan keamanan data dan kecepatan pengiriman. Karena data disimpan di server eksternal, perusahaan harus memastikan bahwa data tersebut aman dan tidak dapat diakses oleh pihak yang tidak berwenang. Koneksi internet yang lambat dapat menurunkan kinerja, terutama jika server cloud diakses dari jarak yang jauh. Jaringan internal cenderung lebih cepat daripada koneksi internet.