World Economic Outlook (WEO)

Apa World Economic Outlook (WEO)?

World Economic Outlook (WEO) adalah laporan Dana Moneter Internasional yang menganalisis bagian-bagian penting dari pengawasan IMF terhadap perkembangan dan kebijakan ekonomi di negara-negara anggotanya. Ini juga memproyeksikan perkembangan di pasar keuangan global dan sistem ekonomi.

WEO biasanya disiapkan dua kali setahun dan digunakan dalam pertemuan Komite Keuangan dan Moneter Internasional.

Poin Penting

  • World Economic Outlook (WEO) adalah laporan IMF yang memberikan analisis dan prakiraan perkembangan ekonomi dan kebijakan di negara-negara anggotanya.
  • Laporan tersebut merangkum keadaan ekonomi global dan menyoroti risiko dan ketidakpastian yang mengancam pertumbuhan.

Memahami Prospek Ekonomi Dunia (WEO)

World Economic Outlook (WEO) menyajikan analisis dan proyeksi IMF tentang perkembangan ekonomi global dan mengklasifikasikan analisisnya menurut wilayah dan tahap perkembangan ekonomi. Laporan ini merupakan instrumen utama untuk menyebarkan temuan dan analisis kegiatan pengawasan global mereka ke dunia.


Berita dan Tren Terkini di WEO

Pada Januari 2018, WEO melaporkan bahwa aktivitas ekonomi global terus “menguat” pada akhir 2017. Mereka memperkirakan output global tumbuh 3,7 persen pada 2017, lebih tinggi dan lebih cepat dari yang diperkirakan.

WEO menyarankan perubahan kebijakan pajak AS akan merangsang aktivitas global, termasuk dampak jangka pendek dari investor AS menanggapi pemotongan pajak penghasilan perusahaan, dan limpahan permintaan yang menguntungkan untuk mitra dagang AS, terutama tetangga langsungnya, Kanada dan Meksiko. Mereka memperkirakan efek pertumbuhan AS menjadi positif hingga 2020.

Perubahan Ekonomi

WEO juga melaporkan bahwa pemulihan global telah menguat, dengan sekitar 120 negara, terhitung tiga perempat dari PDB dunia, mengalami peningkatan pertumbuhan pada tahun 2017, peningkatan pertumbuhan global tersinkronisasi terluas sejak 2010. Pertumbuhan pada kuartal ketiga 2017 lebih tinggi daripada diproyeksikan untuk ekonomi maju , termasuk Jerman, Jepang, Korea, dan Amerika Serikat. Selain itu, pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang utama, termasuk Brasil, Cina, dan Afrika Selatan, juga membukukan pertumbuhan kuartal ketiga lebih kuat dari perkiraan sebelumnya.


Pada April 2019, situasinya telah berbalik. Pertumbuhan ekonomi global melambat pada paruh kedua 2018. Untuk 2019, pertumbuhan diperkirakan turun tiga basis poin, dari 3,6 persen pada 2018 menjadi 3,3 persen pada 2019. Namun akan meningkat lagi pada 2020.

Menurut agensi, penyebab utama perlambatan global adalah ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan China selama paruh kedua tahun 2018, pengetatan kebijakan keuangan di beberapa negara, dan ketidakpastian kebijakan lintas ekonomi. Produksi industri menurun secara signifikan, terutama di China, selama paruh kedua tahun 2018 karena kepercayaan bisnis yang menurun.

Prediksi Ekonomi Positif

IMF optimis dengan pertumbuhan selama paruh kedua tahun 2019 karena bank sentral di negara maju, seperti Amerika Serikat dan Inggris, beralih ke sikap yang lebih akomodatif dan perjanjian perdagangan mulai terbentuk antara Amerika Serikat dan China. Longgarnya kebuntuan perdagangan dan kebijakan ekonomi di negara maju selama paruh kedua tahun 2019 akan memacu pertumbuhan di pasar negara berkembang.

IMF memperkirakan pertumbuhan di pasar negara berkembang akan meningkat dari 4,4 persen pada 2019 menjadi 4,8 persen pada 2020. Ekonomi Argentina dan Turki akan memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan penggelinciran di salah satu atau kedua negara akan mempengaruhi angka akhir.

Risiko utama perkiraan tersebut termasuk meningkatnya ketegangan perdagangan antar negara, risiko terkait keluarnya Inggris dari kawasan Zona Euro, dan perlambatan pertumbuhan di Eropa dan China. Badan tersebut menyebut keadaan ekonomi global saat ini sebagai “momen sulit” dan menyoroti peran kepastian kebijakan dalam memastikan bahwa pertumbuhan tetap pada jalurnya dan risiko tetap minimal.