• Tak Berkategori

Mengapa USSR runtuh secara ekonomi

Selama sebagian besar abadke- 20, Uni Soviet menyaingi Amerika Serikat dalam kekuatan politik, militer, dan ekonomi.Sementara ekonomi komando pusatUni Soviet secara diametris bertentangan dengan liberalisme pasarnegara-negara Barat, perkembangan ekonomi yang pesat yang dilakukan Soviet pada dekade pertengahan abad itu membuat sistem mereka tampak menjadi alternatif ekonomi yang layak.

Tetapi setelah pertumbuhan meruncing dan berbagai reformasi dilembagakan untuk menghidupkan kembali ekonomi yang stagnan, Uni Soviet akhirnya runtuh, bersamaan dengan janjinya akan alternatif bagi kapitalisme Barat. Ketika perencanaan ekonomi terpusat membantu memacu pertumbuhan pertengahan abadnya, reformasi sedikit demi sedikit Uni Soviet untuk mendesentralisasikan kekuatan ekonomi pada akhirnya merusak ekonominya.

Apa USSR runtuh secara ekonomi?

  • Uni Soviet secara resmi jatuh pada tanggal 26 Desember 1991 ketika Uni Soviet dibubarkan dan kebijakan era komunis di wilayah tersebut dihentikan.
  • Militer dan ekonomi Uni Soviet yang melemah setelah Perang Dunia II melihat dorongan awal dari politik komunis dan arah ekonomi.
  • Namun, tak lama kemudian sistem ekonomi ini kalah bersaing di pentas global.Bersamaan dengan ketidakpuasan publik terhadap kebijakan perestroika dan glasnost dari Presiden Gorbachev, Uni Soviet akhirnya gagal.




Awal dari Ekonomi Komando Soviet

Pada tahun 1917, tsar Rusia digulingkan oleh kelompok-kelompokdidirikan, menyatukan konfederasi negara-negara di bawah kekuasaan Partai Komunis .Mulai tahun 1924, dengan naiknya Joseph Stalin ke tampuk kekuasaan, ekonomi komando yang dicirikan oleh kontrol totaliter atas kehidupan politik, sosial, dan ekonomi akan menentukan Uni Soviet untuk sebagian besar sisaabadke- 20.

Ekonomi komando Soviet mengoordinasikan kegiatan ekonomi melalui penerbitan arahan, dengan menetapkan target sosial dan ekonomi, dan dengan melembagakan peraturan. Para pemimpin Soviet memutuskan tujuan sosial dan ekonomi negara yang menyeluruh. Untuk mencapai tujuan ini, pejabat Partai Komunis mengambil kendali atas semua kegiatan sosial dan ekonomi negara.

Partai Komunis melegitimasi kontrolnya dengan mengklaim bahwa ia memiliki pengetahuan untuk mengarahkan masyarakat yang akan menyaingi dan mengambil alih ekonomi pasar Barat mana pun. Para pejabat mengelola sejumlah besar informasi yang diperlukan untuk memusatkan perencanaan produksi dan distribusi. Struktur hierarki dilembagakan di semua tingkat aktivitas ekonomi, dengan atasan memiliki kendali mutlak atas norma dan parameter penugasan perencanaan, serta menetapkan evaluasi dan penghargaan kinerja secara teratur. (Untuk membaca lebih lanjut, lihat: Apa Perbedaan Antara Ekonomi Pasar dan Ekonomi Komando? )


Periode Awal Pertumbuhan Pesat

Pada awalnya, Uni Soviet mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat.Sementara kurangnya pasar terbuka yang memberikan sinyal harga dan insentif untuk mengarahkan aktivitas ekonomi menyebabkan pemborosan dan inefisiensi ekonomi, ekonomi Soviet membukukan perkiraan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata dalam produk nasional bruto (GNP) sebesar 5,8% dari tahun 1928 hingga 1940, 5,7% dari 1950 hingga 1960, dan 5,2% dari 1960 hingga 1970. (Ada penurunan ke tingkat 2,2% antara 1940 hingga 1950.)

Performa yang mengesankan sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa, sebagai ekonomi yang terbelakang, Uni Soviet dapat mengadopsi teknologi Barat sambil secara paksa memobilisasi sumber daya untuk menerapkan dan memanfaatkan teknologi tersebut. Fokus intens pada industrialisasi dan urbanisasi dengan mengorbankan konsumsi pribadi memberi Uni Soviet periode modernisasi yang pesat. Namun, begitu negara itu mulai mengejar ketertinggalannya dengan Barat, kemampuannya untuk meminjam teknologi yang selalu lebih baru, dan dampak produktivitas yang menyertainya, segera berkurang.

Memperlambat Pertumbuhan dan Awal Reformasi

Ekonomi Soviet menjadi semakin kompleks saat ia mulai kehabisan model pembangunan untuk ditiru.Dengan pertumbuhan GNP rata-rata melambat ke tingkat tahunan 3,7% antara 1970 dan 1975, dan selanjutnya menjadi 2,6% antara 1975 dan 1980, stagnasi ekonomi komando menjadi jelas bagi para pemimpin Soviet.

Sejak tahun 1950-an, Soviet telah menyadari masalah-masalah jangka panjang seperti inefisiensi ekonomi komando dan bagaimana mengadopsi pengetahuan dan teknologi dari negara-negara maju dapat mengorbankan perkembangan ekonomi domestik yang inovatif.Reformasi sedikit demi sedikit seperti yang dilakukan olehSovnarkhoz yang dilaksanakan oleh Nikita Khrushchev pada akhir 1950-an berusaha untuk memulai desentralisasi kendali ekonomi, memungkinkan “ekonomi kedua” untuk menghadapi kompleksitas urusan ekonomi yang semakin meningkat.

Reformasi ini, bagaimanapun, merobek akar dari institusi ekonomi komando dan Khrushchev dipaksa untuk “mereformasi kembali” kembali ke kendali dan koordinasi terpusat pada awal 1960-an. Tetapi dengan pertumbuhan ekonomi yang menurun dan inefisiensi menjadi semakin jelas, reformasi parsial untuk memungkinkan interaksi pasar yang lebih terdesentralisasi diperkenalkan kembali pada awal tahun 1970-an. Masalah kepemimpinan Soviet adalah menciptakan sistem pasar yang lebih liberal dalam masyarakat yang fondasi intinya dicirikan oleh kontrol terpusat.

Perestroika dan Runtuh

Reformasi awal ini gagal menghidupkan kembali ekonomi Soviet yang semakin stagnan, dengan pertumbuhan produktivitas turun di bawah nol pada awal 1980-an.  Kinerja ekonomi buruk yang sedang berlangsung ini menyebabkan serangkaian reformasi yang lebih radikal di bawah kepemimpinan Mikhail Gorbachev. Ketika berusaha untuk mempertahankan cita-cita sosialis dan kendali pusat atas tujuan-tujuan utama masyarakat, Gorbachev bertujuan untuk mendesentralisasikan kegiatan ekonomi dan membuka ekonomi hingga perdagangan luar negeri.

Restrukturisasi ini, yang disebut sebagaiperestroika , mendorong insentif pribadi individu, menciptakan keterbukaan yang lebih besar.Perestroika secara langsung bertentangan dengan sifat ekonomi komando yang sebelumnya hierarkis.  Tetapi memiliki akses yang lebih besar ke informasi membantu menumbuhkan kritik terhadap kendali Soviet, tidak hanya ekonomi, tetapi juga kehidupan sosial. Ketika kepemimpinan Soviet mengendurkan kendali untuk menyelamatkan sistem ekonomi yang goyah, mereka membantu menciptakan kondisi yang akan mengarah pada pembubaran negara.

Meskipunperestroika awalnya tampak sukses, karena perusahaan Soviet memanfaatkan kebebasan baru dan peluang investasi baru, optimisme segera memudar. Kontraksi ekonomi yang parahmenandai akhir 1980-an dan awal 1990-an, yang akan menjadi tahun-tahun terakhir Uni Soviet.

Para pemimpin Soviet tidak lagi memiliki kekuatan untuk campur tangan di tengah kekacauan ekonomi yang berkembang. Para pemimpin daerah yang baru diberdayakan menuntut otonomi yang lebih besar dari otoritas pusat, mengguncang dasar-dasar ekonomi komando, sementara identitas dan prioritas budaya yang lebih lokal lebih diutamakan daripada kepentingan nasional. Dengan kesatuan ekonomi dan politiknya yang compang-camping, Uni Soviet runtuh pada akhir 1991, terpecah menjadi lima belas negara bagian yang terpisah. (Untuk membaca lebih lanjut, lihat: Pro dan Kontra Ekonomi Kapitalis vs Sosialis ).

Garis bawah

Kekuatan awal ekonomi komando Soviet adalah kemampuannya untuk memobilisasi sumber daya dengan cepat dan mengarahkan mereka ke dalam aktivitas produktif yang meniru aktivitas ekonomi maju. Namun dengan mengadopsi teknologi yang ada daripada mengembangkannya sendiri, Uni Soviet gagal mengembangkan jenis lingkungan yang mengarah pada inovasi teknologi lebih lanjut.

Setelah mengalami periode mengejar ketertinggalan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi, ekonomi komando mulai stagnan pada tahun 1970-an.  Pada titik ini, kelemahan dan ketidakefisienan sistem Soviet telah menjadi jelas. Alih-alih menyelamatkan perekonomian, berbagai reformasi sedikit demi sedikit justru melemahkan institusi inti perekonomian. Liberalisasi ekonomi radikal Gorbachev adalah paku terakhir di peti mati, dengan kepentingan lokal segera mengungkap struktur sistem yang didirikan di atas kontrol terpusat.