Ekonomi klasik.

Apa Ekonomi klasik?

Ekonomi klasik adalah istilah luas yang mengacu pada mazhab dominan ekonomi pada abad ke-18 dan ke-19. Sebagian besar menganggap ekonom Skotlandia  Thomas Malthus, Anne Robert Jacques Turgot, John Stuart Mill, Jean-Baptiste Say, dan Eugen Böhm von Bawerk.

Poin Penting

  • Teori ekonomi klasik berkembang tidak lama setelah lahirnya kapitalisme barat. Ini mengacu pada mazhab dominan ekonomi di abad ke-18 dan ke-19.
  • Teori ekonomi klasik membantu negara-negara untuk bermigrasi dari pemerintahan monarki ke demokrasi kapitalistik dengan pengaturan sendiri.
  • Rilis Wealth of Nations karya Adam Smith tahun 1776 menyoroti beberapa perkembangan paling menonjol dalam ekonomi klasik.
  • Teori untuk menjelaskan nilai, harga, penawaran, permintaan, dan distribusi, adalah fokus ilmu ekonomi klasik.
  • Ekonomi klasik akhirnya diganti dengan ide-ide yang lebih mutakhir, seperti ekonomi Keynesian, yang meminta lebih banyak intervensi pemerintah.




Memahami Ekonomi Klasik

Demokrasi yang mengatur dirinya sendiri dan perkembangan pasar kapitalistik membentuk dasar untuk ekonomi klasik. Sebelum kebangkitan ekonomi klasik, sebagian besar ekonomi nasional mengikuti sistem kebijakan pemerintah monarki dari atas ke bawah, perintah-dan-kontrol. Banyak pemikir klasik paling terkenal, termasuk Smith dan Turgot, mengembangkan teori mereka sebagai alternatif kebijakan  proteksionis  dan inflasi  merkantilis  Eropa. Ekonomi klasik menjadi sangat erat kaitannya dengan ekonomi, dan kemudian kebebasan politik.

Kebangkitan Ekonomi Klasik

Teori ekonomi klasik berkembang tak lama setelah kelahiran kapitalisme barat  dan Revolusi Industri. Para ekonom klasik memberikan upaya awal terbaik untuk menjelaskan cara kerja kapitalisme. Para ekonom klasik paling awal mengembangkan teori nilai, harga, penawaran, permintaan, dan distribusi. Hampir semua menolak campur tangan pemerintah dengan bursa pasar, lebih memilih strategi pasar yang lebih longgar yang dikenal sebagai laissez-faire , atau “biarlah”.


Pemikir klasik tidak sepenuhnya bersatu dalam keyakinan atau pemahaman mereka tentang pasar meskipun ada tema umum yang menonjol di sebagian besar literatur klasik. Mayoritas menyukai  perdagangan bebas  dan persaingan di antara pekerja dan bisnis. Para ekonom klasik ingin beralih dari struktur sosial berbasis kelas demi meritokrasi.

Penurunan Ekonomi Klasik

Ilmu ekonomi klasik Adam Smith telah berkembang secara drastis dan berubah pada tahun 1880-an dan 1890-an, tetapi intinya tetap utuh. Pada saat itu, tulisan filsuf Jerman  Karl Marx  telah muncul untuk menantang resep kebijakan mazhab klasik. Namun, ekonomi Marxian memberikan sedikit sekali kontribusi yang bertahan lama terhadap teori ekonomi.

Tantangan yang lebih menyeluruh terhadap teori klasik muncul pada 1930-an dan 1940-an melalui tulisan matematikawan Inggris  John Maynard Keynes. Keynes adalah murid Alfred Marshall dan pengagum Thomas Malthus. Keynes berpendapat bahwa ekonomi pasar bebas cenderung ke arah konsumsi-kurang dan pengeluaran-pengeluaran rendah. Dia menyebut ini masalah ekonomi yang krusial dan menggunakannya untuk mengkritik suku bunga tinggi dan preferensi individu untuk menabung. Keynes juga membantah  Hukum Pasar Say .

Ilmu ekonomi Keynesian menganjurkan peran yang lebih mengontrol pemerintah pusat dalam urusan ekonomi, yang membuat Keynes populer di kalangan politisi Inggris dan Amerika. Setelah  Depresi Hebat  dan Perang Dunia II, Keynesianisme telah menggantikan ekonomi klasik dan neoklasik sebagai paradigma intelektual yang dominan di antara pemerintah dunia.

Contoh Dunia Nyata

Rilis Wealth of Nations karya Adam Smith tahun 1776 menyoroti beberapa perkembangan paling menonjol dalam ekonomi klasik. Pengungkapannya berpusat di sekitar perdagangan bebas dan konsep yang disebut ” tangan tak terlihat ” yang berfungsi sebagai teori untuk tahap awal penawaran dan permintaan domestik dan internasional.

Teori ini, kekuatan ganda dan daya saing dari sisi permintaan dan sisi jual, menggerakkan pasar ke keseimbangan harga dan produksi. Studi Smith membantu mempromosikan perdagangan domestik dan menghasilkan harga yang lebih efisien dan rasional di pasar produk berdasarkan penawaran dan permintaan .