• Tak Berkategori

Mengapa harga dan kuantitas yang berbanding terbalik sesuai dengan hukum permintaan?

Model penawaran dan permintaan ekonomi mikro klasik menunjukkan harga pada sumbu vertikal dan permintaan pada sumbu horizontal. Di antaranya, mereka adalah kurva permintaan yang melambat ke bawah di mana harga dan kuantitas yang diminta memiliki hubungan terbalik. Konsep umumnya intuitif: karena barang menjadi lebih mahal, orang cenderung meminta lebih sedikit.

Apa harga dan kuantitas yang berbanding terbalik sesuai dengan hukum permintaan?

  • Hukum penawaran dan permintaan adalah batu kunci ekonomi modern.
  • Menurut teori ini, harga suatu barang berbanding terbalik dengan jumlah yang ditawarkan.
  • Ini masuk akal untuk banyak barang, karena semakin mahal harganya, semakin sedikit orang yang mampu membelinya dan permintaan akan turun kemudian.

Permintaan persediaan

Hukum penawaran dan  permintaan, salah satu hukum ekonomi paling dasar, terkait dengan hampir semua prinsip ekonomi dalam beberapa hal. Dalam praktiknya, penawaran dan permintaan saling tarik-menarik hingga pasar menemukan harga ekuilibrium. Untuk banyak pasar sederhana, hubungan terbalik ini berlaku. Jika harga sebuah kemeja berlipat ganda, konsumen membeli lebih sedikit kemeja, semuanya sama. Jika kaos mulai dijual, konsumen cenderung membeli lebih banyak. Namun, beberapa faktor dapat memengaruhi penawaran dan permintaan, menyebabkannya meningkat atau menurun dengan berbagai cara.


Ada beberapa masalah praktis dengan model penawaran dan permintaan sederhana seperti yang digambarkan pada grafik di bawah ini. Selain keberadaan teoretis barang yang benar-benar naik permintaan seiring dengan naiknya harga (dikenal sebagai barang Giffen dan Veblen ), bagan dasar ekonomi mikro seperti ini tidak mungkin memuat semua variabel yang bekerja yang memengaruhi penawaran dan permintaan. Namun demikian, biasanya kasus harga dan kuantitas saling terkait: semakin mahal barang yang sama, semakin sedikit orang yang menginginkannya – dan sebaliknya.

Menyimpulkan Hukum Permintaan

Hukum permintaan sebenarnya adalah konstruksi logis dan deduktif. Beberapa pengamatan dianggap benar: sumber daya langka , ada biaya untuk mendapatkannya, dan manusia menggunakan sumber daya untuk mencapai tujuan yang bermakna.

Biaya tidak selalu berarti jumlah dolar. Biaya hanya mewakili apa yang diberikan untuk memperoleh sesuatu, bahkan jika itu adalah waktu atau energi. Biaya sebenarnya juga menyiratkan biaya peluang.


Sejak manusia bertindak, ekonom menyimpulkan bahwa tindakan mereka mencerminkan penilaian nilai. Setiap tindakan non-refleks diambil untuk mendapatkan atau meningkatkan nilai dalam beberapa hal; jika tidak, tidak ada tindakan yang terjadi. Definisi nilai ini sangat luas dan dapat dianggap sebagai tautologi. Karena biaya untuk memperoleh suatu barang meningkat, utilitas marjinal relatifnya menurun dibandingkan dengan barang-barang lain. Bahkan jika semua biaya relatif meningkat dengan proporsi yang persis sama pada waktu yang sama, sumber daya konsumen terbatas.

Garis bawah

Konsumen hanya melakukan perdagangan sukarela jika mereka percaya, atau ex-ante , mereka menerima nilai lebih sebagai imbalan; jika tidak, tidak ada perdagangan yang terjadi. Ketika biaya relatif suatu barang meningkat, kesenjangan antara nilai dan biaya menyusut. Akhirnya, itu hilang. Jadi, hukum permintaan benar-benar menyatakan: ketika harga barang sebenarnya meningkat, permintaan konsumen relatif lebih sedikit.