• Tak Berkategori

Siapa yang menetapkan standar global untuk menghentikan pencucian uang dan bagaimana penerapannya?

The Financial Action Task Force (FATF) menetapkan standar internasional untuk memerangi pencucian uang. Dibentuk pada tahun 1989 oleh para pemimpin negara dan organisasi di seluruh dunia, FATF adalah badan pemerintah internasional yang menetapkan standar untuk menghentikan pencucian uang dan mempromosikan penerapan standar ini. Karena pencucian uang adalah salah satu cara teroris mendanai aktivitasnya, maka pencucian uang dan terorisme berjalan seiring. Oleh karena itu, FATF juga didedikasikan untuk penetapan dan penerapan standar untuk memerangi pendanaan teroris dan ancaman lainnya terhadap sistem keuangan internasional.

FATF mengembangkan serangkaian rekomendasi yang diadopsi pada Februari 2012 untuk memberi 34 negara anggotanya dan dua organisasi anggotanya serangkaian tindakan komprehensif untuk diterapkan dalam perang melawan pencucian uang, pendanaan teroris dan pembiayaan proliferasi senjata pemusnah massal. FATF mendorong penerapan langkah-langkah ini, tetapi para pemimpin dari setiap negara anggota melaksanakan langkah-langkah tersebut di tingkat nasional. Setiap negara harus mengadopsi langkah-langkah untuk membuatnya sesuai dengan keadaannya sendiri. Untuk membantu anggota dalam menerapkan langkah langkah anti pencucian uang yang direkomendasikan, FATF juga telah memberikan mereka seperangkat panduan dan praktik terbaik.


Kelompok negara global lain yang berpartisipasi dalam memerangi pencucian uang adalah Dana Moneter Internasional (IMF). Dengan 188 negara anggota, IMF telah memperluas upaya anti pencucian uang sejak tahun 2000. Peristiwa 11 September 2001, menyebabkan intensifikasi kerja IMF di bidang ini dan mendorong perluasan tujuannya untuk mencakup memerangi pembiayaan terorisme. Pada tahun 2002, IMF mulai menilai kepatuhan negara-negara anggotanya dengan standar internasional untuk memerangi pendanaan teroris yang berlaku pada saat itu. FATF telah merevisi standar ini.

IMF memberikan perhatian khusus pada dampak pencucian uang dan pendanaan teroris terhadap ekonomi negara-negara anggotanya. IMF menunjukkan bahwa orang-orang yang mencuci uang dan mendanai terorisme menargetkan negara-negara dengan struktur hukum dan kelembagaan yang lemah dan menggunakan kelemahan tersebut untuk keuntungan mereka untuk memindahkan dana. Cara-cara IMF membantu para anggotanya menghentikan pencucian uang dan pendanaan teroris termasuk melayani sebagai forum internasional untuk pertukaran informasi tentang topik ini dan membantu negara-negara mengembangkan solusi bersama untuk, dan kebijakan yang efektif melawan, masalah-masalah ini.


Selain itu, IMF berkontribusi pada evaluasi kepatuhan setiap negara terhadap langkah-langkah anti pencucian uang dan untuk mengidentifikasi bidang-bidang yang memerlukan perbaikan dalam hal ini. IMF memfokuskan pekerjaannya untuk menilai kekuatan dan kelemahan setiap sektor keuangan anggota dalam mematuhi rekomendasi FATF, memberikan bantuan teknis yang diperlukan anggota untuk memperkuat lembaga hukum dan keuangan mereka dan menawarkan nasihat kepada anggota dalam proses mengembangkan kebijakan yang diarahkan ke kepatuhan dengan langkah-langkah FATF.