Kisah Instagram: Munculnya aplikasi berbagi foto # 1

Kisah kenaikan eksplosif Instagram terbaca seperti dongeng Silicon Valley, dengan perusahaan mendapatkan momentum yang mengejutkan hanya dalam beberapa bulan. Aplikasi media sosial untuk berbagi foto dan video hanya membutuhkan delapan minggu untuk dikembangkan oleh para insinyur perangkat lunak sebelum diluncurkan pada sistem operasi seluler Apple pada bulan Oktober 2010. Dalam waktu kurang dari dua tahun, Facebook ( FB ) telah mengakuisisi perusahaan tersebut dengan uang tunai $ 1 miliar. dan stok. Tapi seperti semua dongeng bagus, prosesnya melibatkan banyak liku-liku, kegagalan dan kesuksesan, konflik dan sinergi, dan dosis kebetulan yang kebetulan. 

Apa Kisah Instagram: Munculnya aplikasi berbagi foto # 1?

  • Instagram adalah aplikasi media sosial berbagi foto dan video yang diluncurkan pada tahun 2010 oleh Kevin Systrom.
  • Prototipe pertama Instagram adalah aplikasi web bernama Burbn, yang terinspirasi oleh kecintaan Systrom pada wiski dan bourbons yang enak.
  • Aplikasi Instagram diluncurkan pada 6 Oktober 2010, dan mengumpulkan 25.000 pengguna dalam satu hari.
  • Sejak awal, fokus utama aplikasi ini adalah menampilkan foto, khususnya yang diambil dengan perangkat seluler.
  • Tepat sebelum penawaran umum perdana (IPO) Instagram pada tahun 2012, Facebook mengakuisisi perusahaan tersebut senilai $ 1 miliar dalam bentuk tunai dan saham.




Sejarah Instagram

Pada tahun 2009, Kevin Systrom, lulusan Universitas Stanford berusia 27 tahun, bekerja di Nextstop, sebuah perusahaan rintisan rekomendasi perjalanan. Systrom sebelumnya bekerja di Google ( GOOG ) sebagai rekanan pengembangan perusahaan dan magang di Odeo (sebuah perusahaan yang kemudian berkembang menjadi Twitter ( TWTR ).

Sementara Systrom tidak memiliki pelatihan formal dalam ilmu komputer, dia belajar kode pada malam hari dan akhir pekan saat bekerja di Nextstop. Dia akhirnya membangun prototipe aplikasi web bernama Burbn, yang terinspirasi oleh selera wiski dan bourbons yang enak. Aplikasi Burbn memungkinkan pengguna untuk check-in, memposting rencana mereka, dan berbagi foto. Meski pada saat itu, aplikasi check-in berbasis lokasi sangat populer, fitur berbagi foto di Burbn sangat unik.

Pendanaan Modal Ventura

Titik balik krusial datang pada Maret 2010 ketika Systrom menghadiri pesta untuk Hunch, sebuah perusahaan rintisan yang berbasis di Silicon Valley. Di pesta tersebut, Systrom bertemu dengan dua pemodal ventura dari Baseline Ventures dan Andreessen Horowitz. Setelah menunjukkan prototipe aplikasinya, mereka memutuskan untuk bertemu untuk minum kopi untuk membahasnya lebih lanjut. Setelah pertemuan pertama mereka, Systrom memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan fokus pada Burbn. Dalam dua minggu, dia telah mengumpulkan $ 500.000 dalam bentuk pendanaan awal dari Baseline Ventures dan Andreessen Horowitz untuk lebih mengembangkan usaha kewirausahaannya.


Pendanaan awal ini memungkinkan Systrom untuk mulai membangun tim yang terdiri dari orang-orang untuk mendukung usahanya; yang pertama bergabung dengannya adalah Mike Krieger yang berusia 25 tahun. Juga lulusan Stanford, Krieger sebelumnya bekerja sebagai insinyur dan desainer pengalaman pengguna di platform media sosial Meebo. Keduanya mengenal satu sama lain sejak mereka menjadi mahasiswa di Stanford.

Putar ke Aplikasi Berbagi Foto

Setelah Krieger bergabung, keduanya menilai kembali Burbn dan memutuskan untuk fokus pada satu hal: foto yang secara khusus diambil menggunakan perangkat seluler. Mereka dengan cermat mempelajari aplikasi terkemuka dalam kategori fotografi pada saat itu. Untuk Krieger dan Systrom, aplikasi Hipstamatic menonjol bagi mereka karena populer dan memiliki fitur menarik yang dapat Anda terapkan pada foto, seperti filter. Namun, itu tidak memiliki kemampuan berbagi media sosial; Systrom dan Krieger melihat potensi dalam membangun aplikasi yang menjembatani Hipstamatic dan platform media sosial seperti Facebook.

Mereka mundur selangkah dan menelanjangi Burbn ke fungsi fotonya, berkomentar, dan “menyukai”. Pada saat itulah mereka mengganti nama aplikasinya menjadi Instagram, menggabungkan kata instan dan telegram. Mereka juga mulai berfokus pada peningkatan pengalaman berbagi foto. Tujuan mereka untuk aplikasi ini adalah agar aplikasinya minimalis dan membutuhkan tindakan sesedikit mungkin dari pengguna. Setelah delapan minggu menyempurnakan aplikasi, mereka memberikannya kepada teman untuk pengujian beta dan mengevaluasi kinerjanya. Setelah menyelesaikan beberapa kesalahan dalam perangkat lunak, mereka meluncurkannya. 

Peluncuran Aplikasi iOS

Aplikasi Instagram diluncurkan pada 6 Oktober 2010, dan mengumpulkan 25.000 pengguna dalam satu hari. Di akhir minggu pertama, Instagram sudah diunduh 100.000 kali, dan hingga pertengahan Desember jumlah penggunanya sudah mencapai satu juta. Waktu peluncuran aplikasi berakhir secara kebetulan karena iPhone 4 – dengan fitur kamera yang lebih baik – telah diluncurkan hanya beberapa bulan sebelumnya, pada bulan Juni 2010.

Pendanaan Seri A

Setelah peningkatan pesat dalam basis pengguna Instagram, semakin banyak investor yang tertarik pada perusahaan tersebut. Pada Februari 2011, Instagram mengumpulkan $ 7 juta dalam putaran pendanaan Seri A. Salah satu investor mereka adalah Benchmark Capital, yang menilai perusahaan itu sekitar $ 25 juta. Selain investor institusional, perusahaan menarik perhatian perusahaan terkemuka lainnya di industri teknologi media sosial, termasuk Twitter dan Facebook.

Meskipun putaran baru pembiayaan ini memberi Systrom dan Krieger kesempatan untuk mempekerjakan lebih banyak orang, para pendiri memutuskan untuk menjaga perusahaan tetap kecil, dengan hampir selusin karyawan.

Systrom mengenal Jack Dorsey, salah satu pendiri Twitter, sejak magang di Odeo. Dorsey menunjukkan minat yang kuat pada perusahaan tersebut dan mengejar ide untuk mengakuisisi Instagram. Twitter  dilaporkan membuat penawaran resmi sekitar $ 500 juta, tetapi Systrom menolak tawaran tersebut.

Facebook Mengakuisisi Instagram

Pada Maret 2012, basis pengguna aplikasi telah berkembang menjadi sekitar 27 juta pengguna. Pada April 2012, Instagram dirilis untuk ponsel Android dan diunduh lebih dari satu juta kali dalam waktu kurang dari satu hari. Pada saat itu, perusahaan juga hampir menerima putaran pendanaan baru dengan valuasi $ 500 juta. Systrom dan pendiri Facebook Mark Zuckerberg telah berkenalan melalui acara yang diadakan di Stanford, dan keduanya telah berkomunikasi pada awal popularitas Instagram yang meningkat pesat.

Pada April 2012, penawaran umum perdana (IPO), Facebook bergerak maju dan mengakuisisi perusahaan sebesar $ 1 miliar dalam bentuk tunai dan saham.

Instagram menyediakan antarmuka situs web dengan fitur terbatas pada November 2012. Pada Juni 2014, perusahaan memperkenalkan aplikasi untuk perangkat Amazon Fire, dan akhirnya, pada 2016, menciptakan aplikasi yang kompatibel dengan tablet dan komputer Microsoft Windows.

Kontroversi Persyaratan Layanan

Instagram mengalami masalah besar pada Desember 2012 setelah memperbarui persyaratan layanannya. Pembaruan ini secara efektif memberi Instagram hak untuk menjual foto pengguna ke pihak ketiga tanpa pemberitahuan atau kompensasi. Tindakan tersebut menuai kritik langsung dari pendukung privasi dan banyak pengguna aplikasi; beberapa pengguna menanggapi dengan menghapus akun mereka. Instagram akhirnya mencabut persyaratan kontroversial tersebut.

Fitur Baru Ditambahkan ke Aplikasi

Meskipun Instagram memiliki beragam fitur, secara umum antarmuka aplikasi memungkinkan individu yang telah membuat akun gratis untuk mengunggah media – baik foto maupun video. Pengguna kemudian dapat mengedit media yang mereka unggah dengan filter dan mengaturnya dengan informasi lokasi dan tagar (kata atau frasa yang diawali dengan tanda pagar yang digunakan terutama di platform media sosial untuk mengidentifikasi posting tentang topik tertentu). Pengguna dapat menjadikan profil mereka publik atau pribadi; Perbedaannya adalah dengan profil publik, foto / video pengguna dapat dilihat oleh setiap pengguna Instagram lainnya, sedangkan dengan profil pribadi, pengguna dapat menyetujui siapa yang mereka inginkan untuk dapat melihat kiriman mereka. Pengguna Instagram dapat menelusuri foto dan video pengguna lain dengan mencari tagar dan lokasi. Mereka juga dapat menelusuri kumpulan konten yang sedang tren dan berinteraksi dengan foto dan video pengguna lain dengan mengeklik tombol yang memungkinkan mereka untuk “menyukai” pos atau menambahkan komentar teks ke pos. Ketika seorang pengguna “mengikuti” pengguna lain, itu berarti mereka menambahkan foto dan video pengguna tersebut ke umpan mereka.

Versi pertama aplikasi Instagram hanya mengizinkan pengguna untuk menampilkan medianya dalam rasio aspek persegi (rasio aspek adalah hubungan proporsional antara lebar dan tinggi gambar). Untuk rasio aspek persegi, tinggi dan lebar gambar sama. Ini berarti bahwa pengguna Instagram hanya dapat memposting media yang sesuai dengan lebar 640 piksel iPhone 4 pada saat itu (pada tahun 2010). Pada 2015, fitur ini berubah dan pengguna dapat mengunggah media yang berukuran lebih besar (hingga 1080 piksel).

Sejak Instagram pertama kali diluncurkan, layanan ini juga telah menambahkan fitur perpesanan dan kemampuan bagi pengguna untuk memasukkan banyak gambar atau video dalam kiriman yang sama. Saat ini, salah satu fitur aplikasi yang paling populer disebut “Cerita Instagram”. Dengan fitur ini, pengguna dapat memposting foto dan video ke feed konten terpisah di dalam aplikasi. Jenis posting ini dapat dilihat oleh pengguna lain selama 24 jam setelah waktu posting asli. Menurut Instagram, 500 juta orang menggunakan Instagram Stories setiap hari pada tahun 2020.

Garis bawah

Sementara pertumbuhan pengguna terus meningkat sejak akuisisi Facebook, Instagram telah membuat sejumlah kecil perubahan pada aplikasi, berpegang pada pengalaman pengguna yang sederhana dan intuitif serta fokus utama pada kemampuan berbagi foto dan video.Meskipun harga akuisisi yang tinggi, perusahaan tampaknya telah menjadi investasi yang cerdas di pihak Facebook.Pada tahun 2019, perusahaan riset pasar eMarketer memperkirakan bahwa Instagram akan mencapai 117,2 juta pengguna pada tahun 2021.  Pada tahun 2018,Instagram adalah aplikasi gratis yang paling banyak diunduh kedua di Apple app store (kedua setelah aplikasi perangkat seluler gratis Youtube. 2019, ada1 miliar orang yang menggunakan Instagram setiap bulan .