Bab 15 Kebangkrutan

25 Maret 2021 0:01

Spread the love

Apa Bab 15 Kebangkrutan?

Bab 15 adalah bagian dalam Kode Kebangkrutan AS yang ditambahkan pada tahun 2005 untuk menyediakan kerjasama antara pengadilan AS dan pengadilan asing ketika proses kebangkrutan asing menyentuh kepentingan keuangan AS.

Bagian itu ditambahkan sebagai tanggapan atas rekomendasi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk kerja sama di antara negara-negara tentang apa yang disebutnya “kebangkrutan lintas batas.”

Poin Penting

  • Bab 15 kebangkrutan mendorong kerja sama di antara pengadilan AS, perwakilan yang ditunjuk, dan pengadilan asing dalam kasus kebangkrutan yang diajukan di luar AS
  • AS termasuk di antara 48 negara yang mengadopsi tindakan serupa berdasarkan rekomendasi komisi PBB tentang kasus kebangkrutan internasional.
  • Bab 15 dimaksudkan untuk mengurangi risiko bagi kreditor dan pemangku kepentingan perusahaan asing.

Memahami Bab 15

Tujuan utama dari kebangkrutan Bab 15 adalah untuk mempromosikan kerjasama antara pengadilan AS, perwakilan mereka yang ditunjuk, dan pengadilan asing dan untuk membuat proses hukum kebangkrutan internasional lebih dapat diprediksi dan adil bagi debitur dan kreditor.

Karena itu, Bab 15 berfokus pada yurisdiksi.Ia juga mencoba melindungi nilai aset debitur dan, jika memungkinkan, secarafinansial menyelamatkan bisnis yang bangkrut .

Bab 15 memungkinkan perwakilan dalam kasus kebangkrutan perusahaan yang telah diajukan di luar Amerika Serikat (juga dikenal sebagai “kebangkrutan lintas batas”) untuk mendapatkan akses ke sistem pengadilan AS.Hal ini dimaksudkan untuk menyediakan mekanisme yang efisien dan masuk akal untuk menangani kebangkrutan yang melibatkan debitur, kreditor, dan aset yang terkait dengan lebih dari satu negara.Tujuan Bab 15 diuraikan dalam tujuan berikut yang tercantum dalam Judul 11, Bab 15, Bagian 1501 dari Kode AS:

  • Mempromosikan kerja sama di antara pengadilan AS dan pihak yang berkepentingan dan pengadilan negara lain yang terlibat dalam kebangkrutan lintas batas
  • Membangun landasan hukum yang lebih baik untuk investasi dan perdagangan lintas batas
  • Menyediakan administrasi kebangkrutan lintas batas yang lebih baik yang melindungi kepentingan semua pihak
  • Melindungi nilai aset debitur
  • Membantu perusahaan yang bermasalah secara finansial 

83

Jumlah negara yang telah mengadopsi bentuk Bab 15 mereka sendiri, berdasarkan “Model Law on International Commercial Arbitration” dari Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Hukum Perdagangan Internasional.

Bab 15 Sejarah

Bab 15 ditambahkan ke undang-undang federal sebagai bagian dari  Pencegahan Penyalahgunaan Kebangkrutan dan Undangundang Perlindungan Konsumen tahun 2005. Itu didasarkan pada “Model Law on Cross-Border Insolvency” dari Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Perdagangan Internasional .

Sebanyak 48 negara, termasuk Jepang, Kanada, Cina, Australia, Inggris,Rusia, Jerman, Arab Saudi, dan Meksiko, telah mengadopsi undang-undang ini untuk mengurangi risiko bagi kreditor dan pemangku kepentingan perusahaan internasional.

Secara formal disebut sebagai “Bab 15, Judul 11 ​​Kode Amerika Serikat,” Bab 15 berasal dari Bagian 304 Kode Kepailitan AS, yang disahkan pada tahun 1978. Mengingat semakin seringnya kebangkrutan yang melibatkan lebih dari satu yurisdiksi, Bagian 304 dicabut pada tahun 2005 dan diganti dengan Bab 15, yang diberi judul “Kasus Pembatas dan Lintas Perbatasan Lainnya”. 

Babak Lama 15

Dari 1978 hingga 1986, Bab 15 memiliki tujuan yang berbeda sehubungan dengan Kode Kepailitan. Selama itu Bab 15 terkait dengan United States Trustee Program, sebuah program Departemen Kehakiman AS yang mengawasi administrasi perkara kebangkrutan dan wali swasta yang berpartisipasi di dalamnya.

Bab 15 dalam konteks ini berfungsi sebagai persidangan di distrik yudisial tertentu untuk memberikan kekuasaan wali yang pernah diberikan kepada hakim yang pailit. Perubahan tersebut diadopsi dan dimasukkan ke dalam Kode Kepailitan.