Efek Pengejaran

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

Apa Efek Pengejaran?

Efek mengejar ketinggalan adalah teori yang berspekulasi bahwa ekonomi yang lebih miskin  cenderung tumbuh lebih cepat daripada ekonomi yang lebih kaya, sehingga semua ekonomi pada akhirnya akan bertemu dalam hal pendapatan per kapita. Dengan kata lain, ekonomi yang lebih miskin secara harfiah akan “mengejar” ekonomi yang lebih kuat. Efek mengejar ketertinggalan juga disebut sebagai teori konvergensi .

Poin Penting

  • Efek mengejar ketertinggalan mengacu pada teori yang berspekulasi bahwa ekonomi yang lebih miskin akan tumbuh lebih cepat daripada ekonomi yang lebih kaya, yang mengarah pada konvergensi dalam hal pendapatan per kapita.
  • Hal ini antara lain didasarkan pada hukum pendapatan marjinal yang semakin berkurang, yang menyatakan bahwa pengembalian suatu negara atas investasinya cenderung menjadi lebih kecil daripada investasi itu sendiri karena semakin berkembang.
  • Negara berkembang dapat meningkatkan efek mengejar ketertinggalan dengan membuka ekonomi mereka untuk perdagangan bebas dan mengembangkan “kemampuan sosial”, atau kemampuan untuk menyerap teknologi baru, menarik modal, dan berpartisipasi dalam pasar global.

Memahami Efek Catch-Up

Efek mengejar ketinggalan, atau teori konvergensi, didasarkan pada beberapa ide kunci.

Salah satunya adalah hukum pengembalian marjinal yang semakin berkurang — gagasan bahwa sebagai sebuah negara berinvestasi dan mendapatkan keuntungan, jumlah yang diperoleh dari investasi tersebut pada akhirnya akan bernilai lebih rendah daripada investasi awal itu sendiri. Setiap kali suatu negara berinvestasi, keuntungan mereka sedikit berkurang dari investasi tersebut. Jadi, pengembalian investasi modal di negara kaya modal tidak sekuat di negara berkembang.

Negara-negara miskin juga diuntungkan karena mereka dapat meniru metode produksi, teknologi, dan institusi negara maju. Karena pasar berkembang memiliki akses ke pengetahuan teknologi negara-negara maju, mereka sering mengalami tingkat pertumbuhan yang cepat.

Batasan terhadap Efek Pengejaran

Namun, meskipun negara berkembang dapat melihat pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat daripada negara yang lebih maju secara ekonomi, keterbatasan yang disebabkan oleh kurangnya modal dapat sangat mengurangi kemampuan negara berkembang untuk mengejar ketertinggalan.

Ekonom Moses Abramowitz menulis tentang batasan efek mengejar ketertinggalan. Dia mengatakan bahwa agar negara-negara mendapatkan keuntungan dari efek mengejar ketertinggalan, mereka perlu mengembangkan dan memanfaatkan apa yang dia sebut “kemampuan sosial.” Ini termasuk kemampuan untuk menyerap teknologi baru, menarik modal, dan berpartisipasi dalam pasar global. Ini berarti bahwa jika teknologi tidak diperdagangkan secara bebas, atau sangat mahal, maka efek mengejar ketertinggalan tidak akan terjadi. 

Menurut studi longitudinal oleh ekonom Jeffrey Sachs dan Andrew Warner, kebijakan ekonomi nasional tentang perdagangan bebas dan keterbukaan berperan dalam mewujudkan efek mengejar ketertinggalan. Mempelajari 111 negara dari tahun 1970 hingga 1989, para peneliti menemukan bahwa negara industri memiliki tingkat pertumbuhan 2,3% per tahun / per kapita, sedangkan negara berkembang dengan kebijakan perdagangan terbuka memiliki tingkat 4,5%, dan negara berkembang dengan ekonomi yang lebih proteksionis dan tertutup. kebijakan memiliki tingkat pertumbuhan hanya 2%.

Secara historis, beberapa negara berkembang sangat berhasil dalam mengelola sumber daya dan mengamankan modal untuk meningkatkan produktivitas ekonomi secara efisien; Namun, ini belum menjadi norma dalam skala global.

Contoh Catch-Up Effect

Selama periode antara 1911 hingga 1940, Jepang merupakan negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. Itu menjajah dan berinvestasi besar-besaran di tetangganya Korea Selatan dan Taiwan, berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi mereka juga. Namun, setelah Perang Dunia Kedua, ekonomi Jepang hancur berantakan. Negara ini membangun kembali lingkungan yang berkelanjutan untuk pertumbuhan ekonomi selama tahun 1950-an dan mulai mengimpor mesin dan teknologi dari Amerika Serikat. Itu mencatat tingkat pertumbuhan yang luar biasa dalam periode antara 1960 hingga awal 1980-an. Bahkan ketika ekonomi Jepang semakin maju, ekonomi Amerika Serikat, yang merupakan sumber bagi banyak infrastruktur dan industri Jepang, tetap bergemuruh.

Misalnya, tingkat pertumbuhan ekonomi Jepang antara 1960 dan 1978 adalah 9,4%, sedangkan AS dan Inggris memiliki tingkat pertumbuhan masing-masing 3,1% dan 2,4%. Pada akhir 1970-an, ketika ekonomi Jepang berada di peringkat lima besar dunia, tingkat pertumbuhannya melambat menjadi antara 2% hingga 2,7%.

Perekonomian Macan Asia, sebutan yang digunakan untuk menggambarkan pertumbuhan ekonomi yang cepat di Asia Tenggara, telah mengikuti lintasan serupa, menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang pesat selama tahun-tahun awal perkembangan mereka dan diikuti oleh tingkat pertumbuhan yang lebih konservatif (dan menurun). sebagai transisi ekonomi dari tahap berkembang ke tahap berkembang.