Aturan Harga Biaya Rata-Rata

Apa Aturan Harga Biaya Rata-Rata?

Aturan penetapan harga biaya rata-rata adalah strategi penetapan harga standar yang diberlakukan oleh regulator pada bisnis tertentu untuk membatasi apa yang perusahaan tersebut dapat kenakan kepada konsumen mereka untuk produk atau layanannya dengan harga yang sama dengan biaya yang diperlukan untuk membuat produk atau layanan. Ini menyiratkan bahwa bisnis akan menetapkan harga satuan suatu produk yang relatif dekat dengan biaya rata-rata yang diperlukan untuk memproduksinya. Aturan ini biasanya berlaku untuk monopoli legal seperti utilitas publik yang diatur.


Poin Penting

  • Aturan penetapan harga biaya rata-rata adalah persyaratan peraturan bahwa bisnis membebankan jumlah maksimum kepada pelanggannya berdasarkan biaya produksi unit rata-rata.
  • Aturan biasanya diterapkan hanya untuk monopoli alami atau legal, seperti utilitas publik, untuk mencegah penetapan harga atau jenis keuntungan monopoli lainnya.
  • Karena persaingan antar perusahaan dalam situasi pasar bebas, harga yang ditawarkan oleh produsen akan cenderung turun ke biaya produksi rata-rata dari waktu ke waktu karena satu perusahaan bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar yang lain dengan menawarkan produk dengan biaya terendah.

Bagaimana Aturan Penetapan Harga Biaya Rata-rata Bekerja

Metode penetapan harga ini sering diterapkan pada monopoli alami atau legal. Industri tertentu (seperti pembangkit listrik) mendapat keuntungan dari monopoli karena skala ekonomi besar dapat dicapai.

Namun, membiarkan monopoli menjadi tidak diatur dapat menghasilkan efek yang merugikan secara ekonomi, seperti penetapan harga. Karena regulator biasanya mengizinkan monopoli untuk mengenakan sejumlah kecil kenaikan harga di atas biaya, harga biaya rata-rata berusaha memperbaiki situasi ini dengan membiarkan monopoli beroperasi dan memperoleh keuntungan normal .

Praktik penetapan harga biaya rata-rata telah banyak didukung oleh studi empiris, dan praktik penetapan harga diadopsi oleh sejumlah besar perusahaan kecil dan besar di sebagian besar industri.

Memanfaatkan strategi penetapan harga biaya rata-rata, produsen mengenakan biaya, untuk setiap produk atau unit layanan yang dijual, hanya penambahan biaya total yang dihasilkan dari bahan dan tenaga kerja langsung. Bisnis sering kali menetapkan harga mendekati biaya marjinal jika penjualan menderita. Jika, misalnya, suatu barang memiliki biaya marjinal $ 1 dan harga jual normal adalah $ 2, perusahaan yang menjual barang tersebut mungkin ingin menurunkan harga menjadi $ 1,10 jika permintaan berkurang. Bisnis akan memilih pendekatan ini karena keuntungan tambahan sebesar 10 sen dari transaksi lebih baik daripada tidak ada penjualan sama sekali.

Penetapan harga biaya rata-rata baik digunakan sebagai dasar untuk kebijakan regulasi untuk utilitas publik (terutama yang merupakan monopoli alami) di mana harga yang diterima oleh suatu perusahaan ditetapkan sama dengan total biaya produksi rata-rata. Hal yang hebat tentang penetapan harga biaya rata-rata adalah bahwa utilitas publik yang diatur dijamin mendapatkan keuntungan normal, biasanya disebut tingkat pengembalian yang adil. Satu hal buruk tentang penetapan harga biaya rata-rata adalah bahwa biaya marjinal lebih kecil dari biaya total rata-rata yang berarti bahwa harga lebih besar daripada biaya marjinal.

Penetapan Harga Biaya Rata-rata vs. Penetapan Harga Biaya Marginal

Sebaliknya, penetapan harga biaya marjinal terjadi ketika harga yang diterima oleh suatu perusahaan sama dengan biaya produksi marjinal. Ini biasanya digunakan untuk perbandingan kebijakan regulasi lainnya, seperti harga biaya rata-rata, yang digunakan untuk utilitas publik (terutama yang merupakan monopoli alami). Namun, keuntungan normal tidak dijamin untuk monopoli alami, yang mungkin menjadi alasan mengapa harga biaya rata-rata lebih berlaku untuk monopoli alami.