Penipuan afinitas

Apa Penipuan afinitas?

Penipuan afinitas adalah jenis penipuan investasi di mana penipu menargetkan anggota grup yang dapat diidentifikasi berdasarkan hal-hal seperti ras, usia, agama, dll. Penipu tersebut adalah atau berpura-pura menjadi anggota grup. Seringkali penipu mempromosikan skema Ponzi atau piramida.

Memahami Penipuan Afinitas

Penipuan afinitas memanfaatkan dan mengeksploitasi kepercayaan yang melekat dalam grup. Misalnya, penipu mungkin menargetkan jemaat agama tertentu. Seringkali, orang tersebut akan mencoba meminta bantuan pemimpin kelompok untuk memasarkan skema investasi. Dalam hal ini, pemimpin tanpa disadari menjadi pion dalam skema penipuan. Para korban sering kali gagal memberi tahu pihak berwenang atau mengejar upaya hukum mereka dan malah mencoba menyelesaikan masalah di dalam grup, terutama ketika penipu telah memanipulasi komunitas atau pemimpin agama yang dihormati untuk meyakinkan orang lain untuk berinvestasi.

Poin Penting

  • Penipuan afinitas sering kali melibatkan skema Ponzi atau piramida.
  • Salah satu contoh penipuan afinitas yang paling terkenal adalah Bernard Madoff dan skema Ponzi-nya.
  • Sementara penipuan afinitas terjadi secara global, ini didokumentasikan sebagai contoh terbaik di AS.




Contoh Penipuan Afinitas

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyelidiki dan mengambil tindakan terhadap penipuan afinitas yang menargetkan spektrum kelompok yang luas. Kasus terbaru termasuk dana lindung nilai mantan Marinir yang menargetkan sesama militer dan pedagang harian di Sugar Land, Texas, yang menipu investor di antara sesama anggota komunitas Lebanon dan Druze di wilayah Houston. Dalam kasus lain, SEC memperoleh perintah pengadilan darurat untuk menghentikan skema Ponzi yang sedang berlangsung yang menargetkan anggota komunitas Persia-Yahudi di Los Angeles.

Namun, penipuan afinitas terbesar dalam sejarah dilakukan oleh Bernard L. Madoff Investment Securities yang dibatalkan pada akhir November 2008. Putra Madoff sendiri menyerahkannya setelah dia mengaku kepada orang-orang bahwa bisnisnya adalah “skema Ponzi raksasa”. Perusahaan Madoff mengoperasikan skema Ponzi senilai $ 50 miliar yang di antara banyak individu dan perusahaan keuangan, juga menargetkan banyak orang Yahudi kaya, organisasi Yahudi, dan kelompok amal, termasuk Universitas Yeshiva, Sekolah Maimonides, Sinagog Kehilath Jeshurun, Ramaz, Akademi SAR, dan korban selamat Holocaust Elie Wiesel. yayasan dan tabungan pribadinya. Skema Madoff terekspos selama keruntuhan ekonomi 2008 yang cukup umum karena penipuan cenderung runtuh dalam ekonomi yang lemah karena banyak investor mencoba menarik uang untuk menutupi kekurangan di tempat lain.


Masalahnya bersifat global tetapi paling baik didokumentasikan di AS. Sebuah studi skema Ponzi oleh Marquet International Inc. pada tahun 2011 mempelajari 329 kasus penipuan investasi utama AS yang ditemukan dalam dekade sebelumnya kerugian setidaknya $ 1 juta dan total kerugian yang dilaporkan hampir $ 50 miliar. Kelompok afinitas paling umum yang menjadi sasaran perencana Ponzi adalah orang tua atau pensiunan; kelompok agama; dan kelompok etnis. Ketiga kelompok sasaran ini menyumbang 85% dari semua kasus kelompok afinitas dalam penelitian mereka.

Menurut The Economist, Utah melihat penipuan afinitas per kapita paling banyak di Amerika Serikat, karena begitu banyak penduduk negara bagian itu tergabung dalam komunitas Gereja LDS. Anggota komunitas OSZA cenderung sangat mempercayai orang lain yang termasuk dalam kepemimpinan gereja, atau yang menampilkan diri mereka sebagai anggota, membuat komunitas ini sangat rentan terhadap jenis penipuan ini. Pada tahun 2010 saja, Utahns kehilangan sekitar $ 1,4 miliar karena penipuan afinitas. Penipuan afinitas paling umum terjadi di Utah County, terutama di wilayah antara Alpine dan Provo.