Accounting Postulat.

Apa Accounting Postulat?

Postulat akuntansi adalah asumsi di bidang akuntansi berdasarkan praktik sejarah. Postulat akuntansi membentuk dasar dari standar akuntansi yang mengatur bagaimana transaksi diperlakukan dan dicatat.

Poin Penting

  • Postulat akuntansi adalah asumsi di bidang akuntansi berdasarkan praktik sejarah.
  • Postulat akuntansi membentuk dasar dari standar akuntansi yang mengatur bagaimana transaksi diperlakukan dan dicatat.
  • Contoh postulat akuntansi mungkin ketika pendapatan dicatat dengan basis akrual — atau saat diperoleh dan bukan saat diterima.
  • Konsistensi dalam praktik akuntansi adalah dalil lain, artinya setelah metode akuntansi dipilih, tidak boleh diubah.

Memahami Postulat Akuntansi

Postulat akuntansi mencakup asumsi yang mendasari dan biasanya tidak diuraikan dalam laporan keuangan perusahaan. Misalnya, di AS, dalil mungkin menguraikan bahwa semua angka harus dalam dolar AS. Di bawah ini adalah beberapa postulat akuntansi yang paling umum dalam praktiknya saat ini.


Realisasi Pendapatan

Pendapatan dicatat saat diperoleh dan bukan saat diterima. Pengakuan pendapatan menggunakan basis akrual untuk akuntansi, yang berarti dicatat saat penjualan dilakukan terlepas dari kapan uang atau kas dikumpulkan dari pelanggan. Sebaliknya, biaya biasanya dicatat saat aset digunakan atau dikonsumsi.

Konsistensi dalam Akuntansi

Setelah metode akuntansi dipilih, tidak boleh diubah oleh perusahaan di masa depan tanpa alasan yang memadai. Selain itu, semua transaksi harus dicatat jika pencatatan atau tidak mencatatnya dapat memengaruhi keputusan investor untuk berinvestasi di perusahaan.

Postulat Perusahaan atau Entitas

Pelaporan keuangan aset, kewajiban, dan transaksi melibatkan perusahaan dan tidak dicampur dengan pemilik atau prinsipal.

Kelangsungan Hidup

Perusahaan akan ada tanpa batas waktu, yang mengasumsikan perusahaan tidak akan gulung tikar dalam jangka pendek kecuali terjadi sesuatu yang signifikan sebaliknya. Postulat going concern membantu menilai aset, yang dapat dilakukan dengan biaya historis dan bukan berdasarkan nilai likuidasi. Perusahaan juga dapat menangguhkan biaya untuk periode selanjutnya, seperti depresiasi aset.


Pengukuran Uang

Postulat pengukuran uang menyatakan bahwa hanya item nilai moneter yang akan dilaporkan dalam laporan keuangan perusahaan. Dengan kata lain, apapun yang dapat dikuantifikasi tidak dilaporkan, seperti moral karyawan.

Periode waktu

Jangka waktu laporan keuangan dicakup dalam postulat sehingga dapat dilakukan perbandingan. Misalnya, perusahaan melaporkan hasil tahunan sementara dan banyak perusahaan lain juga melaporkan laporan interim melalui laporan keuangan triwulanan dan tengah tahunan. Memiliki periode waktu tertentu yang konsisten lebih mudah bagi investor dan analis untuk membandingkan satu periode dengan periode lainnya. Namun, menilai biaya dan pendapatan untuk aset jangka panjang bisa jadi sulit selama beberapa periode.

Meskipun dalil diterima secara luas, ketidaksepakatan dapat muncul dalam keadaan tertentu. Misalnya, untuk transaksi tertentu, mungkin ada ketidaksepakatan tentang waktu pencatatan item pendapatan dan beban. Juga, dalil akuntansi lainnya mungkin sedikit berbeda tergantung pada industri atau sektor.