Pengukuran Akuntansi

Apa Pengukuran Akuntansi?

Akuntansi sering kali diukur dengan uang. Misalnya, ketika sebuah perusahaan mencatat penjualan mingguan sebesar $ 10.000, perusahaan yang sama dapat mencatat transaksi tersebut dalam hal unit yang terjual; misalnya, 5.000 unit (dari $ 2.00 produk). Pengukuran akuntansi adalah penghitungan data ekonomi atau keuangan dalam bentuk uang, jam, atau unit lainnya.

Metode yang digunakan dalam pengukuran akuntansi membantu membandingkan dan mengevaluasi data akuntansi. Ketika sebuah perusahaan menggunakan pengukuran akuntansi standar, akan lebih mudah untuk membandingkan variabel tertentu selama jangka waktu tertentu dan oleh karena itu memungkinkan perusahaan untuk lebih memahami cara operasinya. Ini dapat mencakup unit yang terjual, pendapatan unit, jam kerja, biaya per jam, dll. Ini juga membantu investor dan analis membandingkan satu perusahaan dengan perusahaan lainnya dengan menggali secara tepat bagaimana informasi akuntansi tertentu direpresentasikan.

Poin Penting




  • Pengukuran akuntansi adalah representasi data dalam metode tertentu, seperti mata uang, jam, atau unit.
  • Data yang sama dapat diukur dengan berbagai cara. Mempertahankan pengukuran akuntansi yang konsisten memungkinkan perusahaan dan analis membandingkan variabel tertentu selama periode waktu tertentu.
  • Konsep satuan ukuran menyatakan bahwa semua mata uang yang dilaporkan harus dilaporkan dalam mata uang yang sama, terlepas dari apakah transaksi tertentu dilakukan dalam mata uang asing.

Memahami Pengukuran Akuntansi

Akuntansi sering kali dikuantifikasi dalam bentuk uang tetapi juga dapat dicatat dalam unit alternatif, jumlah jam kerja, jumlah pekerjaan yang dibuat, dll. Pengukuran akuntansi yang berbeda memberikan pandangan yang berbeda tentang kesehatan perusahaan secara keseluruhan. Dengan menggunakan berbagai pengukuran akuntansi yang berbeda, seseorang dapat memperoleh perspektif yang lebih komprehensif tentang operasi perusahaan dan lebih mudah membandingkannya dengan perusahaan lain.

Prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) tidak secara khusus menyatakan standar pengukuran akuntansi, tetapi menentukan jenis metode akuntansi yang perlu digunakan.


Konsep yang dekat dengan pengukuran akuntansi adalah konsep unit ukuran. Ini menyatakan bahwa semua data yang dilaporkan yang disajikan dalam mata uang harus dilaporkan secara konsisten dalam mata uang yang sama, terlepas dari mata uang tempat bisnis tersebut ditransaksikan. Misalnya, jika beberapa bisnis ditransaksikan dalam Euro, tetapi perusahaan melaporkan dalam dolar, maka itu harus mengubah Euro menjadi dolar saat pelaporan.

Contoh Pengukuran Akuntansi

Dua perusahaan memiliki penjualan mingguan sebesar $ 20.000, tetapi Perusahaan ABC mencapai ini dengan empat tenaga penjual dan Perusahaan XYZ mencapainya dengan delapan. Dalam kasus ini, tim penjualan Perusahaan ABC jauh lebih produktif, menghasilkan $ 5.000 per wiraniaga per minggu dibandingkan hanya $ 2.500 per wiraniaga per minggu untuk Perusahaan XYZ.

Di sisi lain, jika Perusahaan ABC memiliki total 100 karyawan dan Perusahaan XYZ memiliki total 50 karyawan, maka Perusahaan A hanya mencapai $ 200 per karyawan ($ 20.000 / 100) dan Perusahaan XYZ mencapai $ 400 per karyawan ($ 20.000 / 50). Ini dapat menunjukkan bahwa Perusahaan ABC memiliki biaya administrasi yang tinggi atau bahwa Perusahaan XYZ adalah bisnis yang lebih efisien.

Penggunaan unit ukuran yang berbeda ini adalah contoh bagaimana pengukuran akuntansi memberikan wawasan lebih lanjut tentang suatu perusahaan. Ini memungkinkan investor dan analis untuk memahami apa yang sebenarnya digambarkan oleh informasi permukaan.