ABA Bank Index.

Apa ABA Bank Index?

Indeks ABA Bank adalah indeks saham yang terdiri dari bank komunitas dan regional.The American Bankers Association (ABA) membantu membuat indeks untuk mewakili lembaga yang lebih kecil dalam industri perbankan, berbeda dengan Indeks Perbankan KBW bank trek yang lebih besar.Indeks Bank ABA diterbitkan di Nasdaq dengan simbolABAQ .

Poin Penting

  • Indeks Bank ABA adalah indeks pasar saham yang melacak komunitas yang diperdagangkan secara publik dan bank regional.
  • Indeks tersebut terdaftar di NASDAQ di bawah ticker ABAQ dan mencakup lebih dari 300 bank.
  • Indeks ABA lainnya termasuk Indeks Bank Komunitas ABA OMX NASDAQ dan Indeks Pengembalian Total Bank Komunitas ABA NASDAQ.

Memahami Indeks Bank ABA

ABA Bank Index, singkatan dari ABA NASDAQ Community Bank Index, disponsori bersama oleh American Bankers Association, asosiasi perdagangan dan cabang lobi dari industri perbankan AS.ABA mewakili komunitas, bank regional dan nasional besar yang bersama-sama memiliki deposito sekitar $ 17 triliun dan telah mengeluarkan lebih dari $ 11 triliun dalam bentuk pinjaman.


Asosiasi menciptakan Indeks ABA pada tahun 2003 untuk mempublikasikan industri perbankan komunitas.Dua versi indeks dihitung untuk pengembalian total dan pengembalian harga.ABAQ ditimbang menurut kapitalisasi pasar dan terdiri dari lebih dari 300 bank komunitas.4

ABAQ adalah salah satu dari tiga indeks ABA bermerek.Yang lainnya adalah NASDAQ OMX ABA Community Bank Index (ABQI ) dan ABA NASDAQ Community Bank Total Return Index (XABQ).ABQI, diluncurkan pada tahun 2009, melacak bank komunitas yang paling aktif diperdagangkan di ABAQ.Investor dapat memperoleh eksposur ke ABQI melalui First Trust Nasdaq ABA Community Bank Index Fund (QABA ).XABQ adalah indeks pengembalian total ABA, yang kinerjanya mencakup apresiasi harga dan investasi ulang semua distribusi tunai yang dibayarkan oleh konstituen indeks.

Pentingnya Indeks Bank ABA

Bank komunitas memainkan fungsi penting dalam mendukung ekonomi lokal di seluruh Amerika Serikat. Sebagian besar menyediakan pinjaman komersial yang ditujukan untuk bisnis kecil dan menengah, serta pinjaman konsumen, hipotek, dan rekening deposito. Industri bank komunitas telah mengalami konsolidasi selama bertahun-tahun, dengan jumlah bank independen yang menurun setiap tahun. Hal ini memungkinkan bank yang tersisa untuk memanfaatkan skala ekonomi untuk menurunkan biaya dan memberikan layanan secara lebih efisien.


Sebagai investasi, bank kecil dan menengah memiliki beberapa katalisator yang menguntungkan mereka.Pada 2016, Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga jangka pendek, yang meningkatkan margin bunga bersih di bank, tetapi ini berbalik arah pada awal 2020 karena The Fed menurunkan suku bunga di tengah pandemi COVID-19 global.

Industri ini juga diuntungkan dari berkurangnya regulasi, yang menurunkan biaya kepatuhan;penurunan tarif pajak perusahaan menjadi 21% berdasarkanPemotongan Pajak dan Undang -Undang Pekerjaan ;  serta merger dan akuisisi akretif. Perekonomian AS yang berkembang juga mendukung pertumbuhan pinjaman yang sehat. Selain pendorong apresiasi harga saham ini, banyak bank komunitas yang membayar dividen reguler.