9 Bisnis Yang Berkembang dalam Resesi

Resesi adalah masa-masa sulit. Banyak orang menderita secara ekonomi dan bahkan lebih khawatir bahwa mereka mungkin juga menderita. Tetapi bagi sekelompok profesional terpilih, resesi sebenarnya bisa menjadi kesempatan untuk berkembang dan tumbuh. Ini beberapa di antaranya.

Apa 9 Bisnis Yang Berkembang dalam Resesi?

  • Tidak semua bisnis dan industri merasakan penderitaan yang sama selama kemerosotan ekonomi.
  • Beberapa bisnis bahkan mendapat keuntungan karena konsumen mengurangi produk pengganti dan opsi pesaing lainnya.
  • Banyak bisnis yang berhasil selama resesi menyediakan barang dan jasa yang meningkatkan permintaan secara langsung karena kondisi resesi, menawarkan alternatif yang lebih murah daripada kemewahan atau pembelian tiket dalam jumlah besar, atau yang permintaannya relatif tidak fleksibel terhadap perubahan pendapatan. 

Akuntan

Tidak peduli seperti apa perekonomiannya, baik orang maupun bisnis harus membayar pajak dan menjaga keuangan mereka tetap teratur. Ini bisa menjadi lebih penting di masa ekonomi yang lebih sulit.

Akuntan cenderung mengalami peningkatan bisnis selama resesi, karena banyak orang dan bisnis kecil mungkin memerlukan bantuan seorang profesional untuk memastikan mereka memanfaatkan semua manfaat pajak yang tersedia bagi mereka, dan bahwa mereka memiliki pemahaman yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran mereka seiring dengan pengetatan arus kas.


Selain itu, sudah menjadi hal umum untuk program manfaat pemerintah yang baru, jaminan pinjaman, dan peraturan keuangan untuk diluncurkan, diperbarui atau diperluas selama resesi dan krisis ekonomi lainnya, seperti pandemi COVID-19. Akuntan dapat membantu orang memahami dan menavigasi persyaratan dan manfaat baru dari perubahan ini untuk bisnis dan keuangan pribadi mereka.

Yang paling buruk, beberapa orang mungkin memerlukan jasa akuntan jika mereka terpaksa mengajukan pailit .

Penyedia layanan kesehatan

Jika ada industri yang dapat dikatakan tahan resesi, itu adalah perawatan kesehatan. Orang akan sakit di saat baik dan buruk, sehingga industri perawatan kesehatan tidak mungkin mengalami tingkat pengurangan atau kehilangan pekerjaan yang sama.

Ini telah dibuktikan selama krisis ekonomi seputar respons kesehatan masyarakat terhadap wabah COVID-19. Sebagai fokus upaya memerangi virus, industri ini melihat masuknya pendanaan publik dan swasta. Namun, beberapa bagian dari sektor ini, seperti penyediaan operasi elektif, ditutup setidaknya selama beberapa bagian dari periode darurat yang dinyatakan. 


Penasihat Keuangan dan Ekonom

Orang yang memiliki aset besar ingin memastikan bahwa aset tersebut diurus dengan baik, terutama selama resesi. Penasihat keuangan sering melihat peningkatan pekerjaan karena orang-orang menjadi khawatir tentang stabilitas investasi mereka dan mencari panduan tentang cara melindungi aset mereka.

Ketidakpastian Ekonomi

Ketika masa depan ekonomi diragukan, permintaan akan nasihat keuangan dan ekonomi meningkat.

Di luar masalah keuangan pribadi, orang mencari nasihat dan wawasan tentang tren ekonomi saat ini dan masa depan atau jalan menuju pemulihan. Para ekonom sering melihat peningkatan besar dalam permintaan akan layanan dan konsultan mereka, penasihat kebijakan pemerintah, dan bahkan tokoh media saat masyarakat umum, bisnis, dan pembuat kebijakan bergulat dengan resesi.

Perbaikan dan Perawatan Otomatis

Di masa ekonomi sulit, orang cenderung membeli mobil baru. Sebaliknya, mereka akan memperbaiki mobil lama mereka. Bengkel perbaikan dan pemeliharaan mobil meraup uang tunai selama resesi, ketika orang dengan senang hati membayar lebih dari beberapa ratus dolar untuk perbaikan untuk menghindari pembayaran bulanan atas pinjaman mobil. Namun ada beberapa contoh kontra dalam resesi baru-baru ini, seperti program Cash-for-Clunkers yang dilembagakan selama Resesi Hebat, yang memacu lonjakan kecil dalam penjualan mobil baru. 

Toko Perawatan Rumah (Tapi Bukan Pembangun)

Banyak orang akan memilih renovasi atau peningkatan rumah sendiri daripada mempertimbangkan menjual dan pindah selama resesi. Bergantung pada kondisi kredit, meminjam untuk membeli rumah baru seringkali bukan merupakan pilihan bagi kebanyakan orang selama resesi.

Lakukan sendiri

Ketika masa ekonomi sulit, segala macam kegiatan DIY meningkat. Efek ini bahkan mungkin lebih terasa selama periode jarak sosial yang diberlakukan dan penutupan bisnis paksa.

Perusahaan yang bergerak dalam bisnis penyediaan alat dan bahan untuk perbaikan rumah, pemeliharaan, dan proyek perbaikan cenderung melihat permintaan yang stabil atau bahkan meningkat selama resesi, seperti halnya banyak orang layanan perbaikan peralatan.

Namun, pembangun rumah baru tidak ikut campur. Mereka termasuk yang paling terpukul karena pinjaman bank semakin ketat dan penjualan rumah merosot.

Ahli Pementasan Rumah

Lebih sulit menjual rumah selama resesi, tetapi beberapa orang harus melakukannya. Orang-orang yang berspesialisasi dalam pementasan rumah berkembang pesat karena pasar perumahan menjadi semakin kompetitif.

Spesialis pementasan rumah mungkin adalah agen real estat atau profesional desain interior, atau keduanya. Seorang ahli pementasan meningkatkan daya tarik rumah dengan melengkapi dan mendekorasinya agar terlihat terbaik untuk menarik pembeli potensial. 

Agen Persewaan dan Perusahaan Manajemen Properti

Orang yang mungkin tidak mampu membeli rumah selama resesi, dan orang yang terpaksa menjual karena alasan keuangan, tetap membutuhkan tempat tinggal. Jawaban bagi banyak orang, setidaknya untuk jangka pendek, adalah sewa.

Teman sekamar

Resesi juga sering menyebabkan peningkatan pengaturan tempat tinggal bersama dan orang-orang yang tinggal bersama orang tua atau anggota keluarga besar.

Agen persewaan, tuan tanah, dan perusahaan pengelola properti dapat berkembang pesat selama resesi ketika menyewa cenderung menjadi pilihan yang lebih menarik, jika bukan satu-satunya yang tersedia.

Toko grosir

Bagi banyak orang, makan di luar selama resesi mulai tampak seperti kemewahan. Supermarket sering kali mengalami peningkatan penjualan karena orang memilih untuk memasak lebih banyak makanan di rumah dan bahkan lebih sering menjamu teman mereka di rumah. 

Selama penguncian COVID-19 2020, restoran terpaksa menutup atau membatasi operasi hanya untuk layanan penjemputan dan pengiriman. Toko grosir, di sisi lain, telah ditetapkan sebagai bisnis penting dan telah melihat lonjakan aktivitas karena konsumen menimbun kebutuhan pokok untuk mengantisipasi karantina dan beralih ke makanan yang disiapkan di rumah. 

Toko Tawar-menawar dan Diskon

Orang-orang mengurangi kemewahan selama resesi tetapi itu tidak berarti mereka tidak pernah membeli apa pun yang tidak terlalu diperlukan. Bahkan ada teori ekonomi yang mengada-ada yang disebut Indeks Lipstik yang menyatakan bahwa penjualan kosmetik akan selalu meningkat pada saat-saat buruk karena barang mewah yang relatif terjangkau.

Meskipun demikian, berbagai macam kesenangan murah lainnya dapat dibeli di toko-toko murah dan diskon. Orang yang tidak pernah masuk ke toko dolar memikirkan kembali kebiasaan belanja mereka saat resesi melanda.