5 tanda Anda sedang bekerja terlalu keras di pekerjaan Anda

Sebagian besar dari kita berasumsi bahwa terlalu banyak bekerja dalam pekerjaan kita adalah bagian rutin dari pekerjaan di abad ke-21. Dan meskipun benar bahwa kita semua diharapkan untuk melakukan lebih banyak daripada di masa lalu, penting untuk mengenali tanda-tanda ketika terlalu banyak bekerja mencapai tingkat yang berbahaya. Di bawah ini adalah lima tanda Anda terlalu banyak bekerja.

Apa 5 tanda Anda sedang bekerja terlalu keras di pekerjaan Anda?

Kesulitan bersantai adalah tanda pasti dari terlalu banyak bekerja, dan mungkin bahkan kelelahan kerja total. Hal ini sebagian besar berasal dari selalu perlu untuk “aktif”, seperti dalam kondisi kesiapan yang terus-menerus tinggi untuk dapat menghadapi apa pun yang mungkin muncul. 

Kesulitan bersantai bisa menjadi sangat akut ketika Anda memegang pekerjaan yang sangat stres, seperti pekerjaan di mana Anda menghadapi arus situasi darurat yang terus-menerus. Tapi itu juga bisa terjadi ketika Anda berada dalam pekerjaan yang membutuhkan waktu sangat lama, dan garis pemisah antara pekerjaan dan kehidupan pribadi menjadi kabur. Situasi ini dapat diperburuk jika Anda juga diharuskan untuk dihubungi bahkan di luar jam kerja Anda.


Anda mungkin mengalami kesulitan untuk bersantai hanya karena tidak pernah ada waktu untuk itu. Itu seringkali merupakan masalah yang diremehkan. Untuk berfungsi pada efisiensi puncak dalam pekerjaan Anda, Anda memerlukan periode relaksasi yang teratur untuk mengisi ulang baterai Anda. Periode istirahat dan rekreasi tersebut membantu Anda menyegarkan tubuh dan pikiran Anda dan diperlukan agar Anda dapat melakukan pekerjaan dengan baik.

Poin Penting

  • Menjadi terlalu banyak bekerja di beberapa titik dalam karir Anda menjadi hal biasa, dan dalam beberapa kasus menjadi kronis.
  • Tanda-tanda utama dari terlalu banyak bekerja termasuk kesulitan bersantai dan merasa tidak ada cukup waktu dalam sehari untuk menyelesaikan semuanya.
  • Tanda-tanda lainnya termasuk tidak pernah bisa menyelesaikan daftar yang harus dilakukan dan melihat kesehatan kita memburuk, seperti menambah atau menurunkan berat badan. 

2. Merasa Tidak Cukup Jam dalam Sehari

Banyak pekerjaan mengharuskan Anda melakukan pekerjaan untuk dua atau tiga orang, seringkali sebagai akibat dari perampingan. Ketika rekan kerja di-PHK, pekerjaan mereka masih harus diselesaikan, dan karenanya diserahkan kepada karyawan yang tersisa.


Tanda pasti bahwa Anda merasa bekerja sepanjang waktu adalah ketika bekerja lembur menjadi bagian rutin dari pekerjaan Anda. Anda tidak mungkin menyelesaikan semua tugas Anda dalam delapan jam sehari, dan Anda dipaksa untuk bekerja lembur di kantor atau membawa pulang pekerjaan.

3. Daftar Tugas Anda Terus Bertambah

Upaya Anda untuk membantu organisasi yang lebih baik, tetapi tidak pernah berhasil membuat pekerjaan Anda sepenuhnya dapat dikelola. Anda memulai hari dengan tujuh item di daftar tugas Anda, tetapi selama hari kerja, daftar tersebut bertambah menjadi 12 item. Pada penghujung hari, Anda mungkin telah menyelesaikan lima hal yang perlu diselesaikan, tetapi daftar Anda terus bertambah. 

4. Merasa Seperti Anda Tidak Akan Pernah Mengejar

Tidak peduli seberapa cepat atau efisien Anda bekerja, Anda tidak akan pernah bisa mengikuti aliran pekerjaan tambahan yang konstan. Hal ini terutama terjadi pada karyawan yang berfungsi sebagai “orang yang tepat” di kantor, yang memecahkan masalah yang lebih rumit dan secara rutin diharapkan untuk mendukung rekan kerja yang kurang produktif.

Harus memikul beban orang lain berarti Anda jarang mengalami perasaan benar-benar selesai dengan tugas atau proyek apa pun, baik di penghujung hari, minggu, atau bulan. Dan Anda datang ke pertemuan yang menakutkan, baik karena terlalu sering (masalah kronis di beberapa organisasi), atau karena mereka melakukan sedikit lebih dari mengurangi waktu yang tersedia untuk pekerjaan yang lebih produktif.

5. Kesehatan Anda Sangat Merosot

Ini dapat terjadi dengan berbagai cara, termasuk:

  • Anda kehilangan berat badan — Anda begitu stres sehingga Anda tidak ingin makan.
  • Berat badan Anda bertambah — karena kurangnya waktu untuk berolahraga atau stres makan.
  • Anda secara rutin berfungsi dengan berbagai rasa sakit dan nyeri yang tidak dapat diidentifikasi penyebabnya.
  • Dokter Anda melaporkan peningkatan berbahaya dalam tekanan darah Anda.
  • Anda minum banyak obat — resep dan obat bebas — hanya untuk menjalani hari.
  • Anda lelah, bahkan pada hari-hari ketika Anda tidak bekerja.
  • Ketertarikan Anda pada segala hal — keluarga, teman, rekreasi, dan hobi — hampir tidak ada, karena Anda tidak merasa “sanggup melakukannya”.

Garis bawah

Salah satu atau semua ini dapat terjadi jika pekerjaan Anda mencakup semuanya sehingga tidak ada waktu untuk hal lain. Ketika mencapai titik di mana terlalu banyak bekerja mengakibatkan gejala fisik, inilah saatnya untuk berhenti. 

Setiap orang memiliki periode terlalu banyak bekerja di hampir semua pekerjaan, tetapi tidak ada yang bisa hidup bahagia dalam keadaan terlalu banyak bekerja secara permanen. Pada titik itu, inilah saatnya untuk serius dari hati ke hati dengan atasan Anda, atau yang paling ekstrim, untuk mencari pekerjaan baru .