3 tantangan ekonomi yang dihadapi Jerman pada tahun 2020-an

Jerman memainkan peran kepemimpinan kunci di antara negara-negara zona euro di sekitarnya.1  Negara ini memilikiekonomi terbesardi Eropa dan tingkat pengangguran yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara kawasan euro lainnya pada akhir tahun 2020.23 Christine Lagarde adalah direktur pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) pada tahun 2018 dan membuat daftar tiga masalah yang menjadi perhatian Jerman baik dari segi masa depannya sendiri maupun dari negara Eropa lainnya.

Pada tahun 2020, ECB ), di mana dia mengejar langkah-langkah stimulus agresif, meskipun ada keberatan dari pembuat kebijakan Jerman.

Dalam jangka pendek, kebutuhan untuk menangani virus dan dampak ekonomi dari tindakan penahanan mendominasi perhatian publik. Namun, masalah yang diidentifikasi oleh Lagarde pada 2018 kemungkinan akan berlanjut sepanjang tahun 2020-an. Krisis virus korona tampaknya akan meningkatkan beberapa ketidakseimbangan ini.

Apa 3 tantangan ekonomi yang dihadapi Jerman pada tahun 2020-an?

Salah satu tantangan yang dihadapi Jerman adalah meningkatkan pertumbuhan upah bagi para pekerja. Menyusul krisis keuangan global 2008, pekerja Jerman menerima pertumbuhan upah rendah sebagai imbalan atas keamanan kerja.


Namun, Jerman masih memiliki tingkat pengangguran yang relatif rendah pada tahun 2020, meskipun pengangguran jauh lebih tinggi di banyak negara lain. Jika pekerja Jerman menerima kenaikan upah, mereka mungkin cenderung untuk menghabiskan lebih banyak dan menabung lebih sedikit, yang akan meningkatkan ekonomi Jerman.

Menurut Lagarde, kenaikan pertumbuhan upah di Jerman juga akan membantu negara kawasan euro lainnya. Ini akan membawa tingkat inflasi kawasan euro lebih dekat ke target Bank Sentral Eropa dan menjaga harga tetap stabil.

Referensi cepat

Menurut kurva Phillips, pertumbuhan ekonomi mengarah pada inflasi. Itu berarti tingkat inflasi Jerman yang terkenal rendah menyisakan ruang untuk kebijakan yang lebih pro-pertumbuhan.

2. Masyarakat yang Menua dan Hutang Rendah

Jerman mengalami surplus anggaran sebelum krisis virus korona, dan rasio utang publiknya lebih rendah daripada kebanyakan negara maju lainnya.  Oleh karena itu, ada lebih banyak ruang bagi pemerintah untuk meningkatkan belanja publik.


Namun, pemerintah harus memilih bagaimana mengalokasikan sumber daya untuk inisiatif investasi jangka panjang sambil juga menabung untuk membayar pensiun dan perawatan kesehatan penduduk yang menua. Beberapa dari inisiatif ini termasuk pembangunan jalan, program pelatihan untuk masuknya pengungsi baru-baru ini, penitipan anak yang berkualitas, dan program setelah sekolah.

Jerman sangat bergantung pada industri otomotif dan ekspornya ke negara-negara Asia, banyak di antaranya sedang melakukan industrialisasi. Tetapi beberapa ekonom melihat kebutuhan Jerman untuk berinvestasi lebih banyak dalam usaha digital dan R&D. Pemerintah mengeluarkan lebih banyak untuk memberikan dorongan bagi investasi modal ventura dalam usaha kecil dan menengah yang mengejar inovasi perangkat lunak dan teknologi.

3. Tabungan dan Investasi yang Seimbang

Jerman memiliki surplus transaksi berjalan terbesar di dunia, yang berarti negara tersebut mengekspor lebih banyak daripada yang diimpor. Tapi ini menyiratkan bahwa warga Jerman menabung daripada berbelanja, yang menghambat pertumbuhan ekonomi. Lagarde menilai surplus transaksi berjalan terlalu besar. Dia melihat tantangan yang signifikan bagi Jerman dalam hal mengurangi kebutuhan penduduk untuk menabung untuk masa pensiun dengan mendorong pekerja yang lebih tua untuk tetap bekerja.

Memang benar bahwa krisis virus korona menyebabkan penutupan perbatasan sementara dan penurunan perdagangan. Di sisi lain, kematian terkait virus korona yang relatif rendah di Jerman dan pembukaan kembali ekonomi secara dini dapat meningkatkan keuntungannya saat perdagangan dilanjutkan.

Eropa dan Peningkatan Risiko Lintas Batas

Seluruh kawasan euro menunjukkan tanda-tanda potensi pertumbuhan yang kuat pada 2018, menurut Lagarde. Namun, dia dengan bijak meramalkan bahwa Jerman dan tetangganya membutuhkan bantalan untuk memberikan bantuan selama penurunan ekonomi berikutnya. Lagarde menyerukan kemajuan serikat pasar modal untuk mendorong pembagian risiko lintas batas. Itu akan membutuhkan negara-negara dengan tingkat hutang yang tinggi untuk mereformasi anggaran mereka dan semua negara untuk meningkatkan produktivitas mereka.

Sayangnya, produktivitas sebagian besar mandek sejak krisis keuangan global. Selain itu, kerusakan sementara perbatasan terbuka di Eropa selama krisis virus korona menyoroti kebutuhan untuk memperkuat integrasi Eropa.

Jerman memasuki tahun 2020 dengan prospek ekonomi yang cerah, tetapi itu sebelum resesi virus korona. Negara ini niscaya akan terpengaruh oleh kecepatan reformasi di kawasan euro, yang lebih lambat dari yang diinginkan Jerman. Hambatan perdagangan sudah meningkat dan meningkat secara dramatis selama penyebaran virus. Semua faktor ini dapat menghambat pertumbuhan Jerman dan negara-negara Eropa lainnya.