• Tak Berkategori

Ketika orang dalam membeli harus investor bergabung dengan mereka?

Tip untuk mengalahkan pasar cenderung datang dan pergi dengan cepat, tetapi ada yang bertahan dengan sangat baik: jika eksekutif, direktur, atau orang lain yang memiliki pengetahuan orang dalam tentang perusahaan publik membeli atau menjual saham, investor harus mempertimbangkan untuk melakukan hal yang sama. Penelitian menunjukkan bahwa aktivitas perdagangan orang dalam adalah barometer berharga dari pergeseran luas di pasar dan sentimen sektor.

Tetapi sebelum mengejar setiap langkah orang dalam, pihak luar perlu mempertimbangkan faktor-faktor yang menentukan waktu perdagangan dan faktor-faktor yang menyembunyikan motivasi.

Apa Ketika orang dalam membeli harus investor bergabung dengan mereka?

  • Ketika orang dalam perusahaan mulai membeli saham perusahaan, itu mungkin merupakan sinyal bagi investor luar untuk mengikutinya, tetapi melihat orang dalam mana yang bertindak penting.
  • Salah satu investor terbesar sepanjang masa, Peter Lynch, tercatat mengatakan bahwa “orang dalam mungkin menjual saham mereka untuk beberapa alasan, tetapi mereka membelinya hanya untuk satu: mereka pikir harga akan naik.”
  • Informasi aktivitas orang dalam dapat ditemukan secara gratis di beberapa situs web keuangan.




Alasan Mengikuti Perdagangan Orang Dalam

Argumen untuk membayangi orang dalam sangat masuk akal. Para eksekutif dan direktur memiliki informasi terkini tentang prospek perusahaan mereka. Secara mendalam mengetahui tren siklus, aliran pesanan, kemacetan pasokan dan produksi, biaya, dan unsur utama lain dari kesuksesan bisnis, orang dalam ini jauh di depan analis dan manajer portofolio, belum lagi investor individu. Keputusan orang dalam (legal atau tidak) untuk memperdagangkan saham perusahaan mereka sendiri tentunya patut untuk diperiksa.

Penelitian mendukung pandangan bahwa informasi orang dalam bekerja paling baik secara agregat. Firma riset independen Market Profile Theorem (MPT) menunjukkan bahwa tren perdagangan orang dalam menandakan pergeseran sentimen pasar yang akan datang. Untuk mengidentifikasi tren, analis MPT menggunakan rasio Brooks, yang membagi total penjualan orang dalam perusahaan dengan total perdagangan orang dalam (pembelian dan penjualan) dan kemudian rata-rata rasio ini untuk ribuan saham. Jika rasio Brooks rata-rata kurang dari 40%, prospek pasar bullish; di atas 60% menandakan prospek bearish.


Profesor keuangan Universitas Michigan Nejat Seyhun, penulis “Investment Intelligence from Insider Trading” (2000), menawarkan cerita serupa. Harga saham naik lebih tinggi setelah pembelian bersih orang dalam dibandingkan setelah penjualan bersih. Secara keseluruhan, orang dalam memperoleh keuntungan dari aktivitas perdagangan legal mereka, dan pengembalian mereka lebih besar daripada keseluruhan pasar.

Kisah di Balik Sinyal

Lonjakan dalam perdagangan orang dalam tampaknya memprediksi peralihan yang akan datang ke arah pasar. Tetapi investor luar harus sangat berhati-hati dalam membaca pesan positif ke dalam setiap pembelian orang dalam yang mereka lihat. Investor juga harus menghindari memperlakukan penjualan individu sebagai sinyal untuk menurunkan kepemilikan mereka sendiri. Memang, satu pesanan beli atau jual orang dalam yang besar mungkin menawarkan petunjuk kepada investor tentang hal-hal yang akan datang, tetapi itu hampir tidak diterjemahkan menjadi petunjuk pasti untuk mengungguli pasar.

Lebih banyak perusahaan membutuhkan eksekutif dan direktur yang baru ditunjuk untuk memiliki saham. Sebagai indikator pasar , pembelian yang diperlukan ini tidak relevan dengan investor luar. Perusahaan lain mendorong kepemilikan dengan memberikan pinjaman saham kepada eksekutif dengan setengah harga pembelian. Ini adalah contoh perusahaan mengambil langkah untuk menyelaraskan kepentingan manajemen dan pemegang saham. Meskipun patut dipuji, transaksi ini tidak memberikan alasan bagi pihak luar untuk membeli saham.

Terkadang orang dalam akan mengumumkan pembelian saham hanya untuk menarik perhatian Wall Street, tetapi mengumumkan tidak sama dengan melakukan. Bertahun-tahun yang lalu, Jim Clark, pendiri startup dot-com Healtheon pernah menyatakan bahwa dia bermaksud untuk membeli saham perusahaan senilai $ 100 juta. Saham Healtheon melonjak pada hari pengumuman, tetapi Clark tidak membeli sebanyak yang dia sarankan. Stok dengan cepat menurun, dan mereka yang mengikuti jejaknya dibakar. Healtheon kemudian bergabung dengan WebMD, dan entitas gabungan tersebut akhirnya diakuisisi oleh perusahaan ekuitas swasta KKR & Co.

Meskipun mereka mungkin membeli saham perusahaan mereka karena mereka mengharapkan hal-hal baik yang akan datang, orang dalam tidak menjual hanya karena mereka mengira saham perusahaan mereka akan tenggelam nilainya. Orang dalam menjual karena berbagai alasan. Mereka mungkin ingin mendiversifikasi kepemilikan mereka, mendistribusikan saham kepada investor, membayar perceraian atau melakukan perjalanan yang menguntungkan.

Masalah besar lainnya dengan menggunakan data orang dalam pada perusahaan tertentu adalah terkadang para eksekutif salah membaca prospek perusahaan. Beberapa orang dalam mungkin membeli bahkan saat harga saham jatuh. Ketika orang dalam menilai saham perusahaan mereka dengan benar, itu bisa menjadi masalah keberuntungan sama seperti hal lainnya.

Opsi saham karyawan , yang menyusun porsi kompensasi eksekutif yang semakin besar, dapat membuat analisis menjadi rumit. Ingat ini: jika orang dalam menggunakan opsi saham dengan membeli saham, itu tidak terlalu berarti jika opsi diberikan dengan harga terendah. Pada saat yang sama, ketika membeli melalui pelaksanaan opsi mereka, para eksekutif tidak perlu mengungkapkan hal ini. Orang luar benar-benar hanya dapat menebak berapa banyak pembelian “nyata” yang terjadi.

Tips Menggunakan Data Orang Dalam

Investor harus mempertimbangkan pedoman berikut ketika menganalisis situasi perdagangan orang dalam tertentu:

1. Beberapa orang dalam lebih baik dari yang lain.

Para direktur tahu lebih sedikit tentang pandangan perusahaan daripada para eksekutif. Eksekutif utama adalah CEO dan CFO. Orang yang menjalankan perusahaan tahu paling banyak tentang kemana arahnya.

2. Banyak perdagangan lebih baik daripada sedikit.

Satu atau dua orang dalam di perusahaan besar tidak membuat tren. Tiga atau lebih memberikan indikasi yang lebih baik bahwa sesuatu sedang terjadi. Secara umum, perdagangan soliter tidak dapat diandalkan.

3. Orang-orang di perusahaan kecil tahu lebih banyak 

Di perusahaan kecil dan menengah, hampir semua orang dalam mengetahui informasi keuangan perusahaan. Di perusahaan besar, informasi lebih tersebar dan biasanya hanya tim manajemen inti yang memiliki gambaran besar.

4. Tetap di jalur.

Bukti menunjukkan bahwa orang dalam cenderung bertindak jauh sebelum berita yang diharapkan. Mereka melakukan ini sebagian untuk menghindari munculnya perdagangan orang dalam yang ilegal. Sebuah studi oleh akademisi di Pennsylvania State dan Michigan State berpendapat bahwa aktivitas orang dalam mendahului berita perusahaan tertentu selama dua tahun sebelum akhirnya pengungkapan berita tersebut.

Garis bawah

Inilah hasilnya – pelacakan orang dalam tidaklah mudah, dan ini hampir tidak menjamin keuntungan yang besar. Pola perdagangan mungkin menawarkan sinyal untuk perubahan pasar yang akan datang, dan tentunya meyakinkan untuk membeli atau menjual saham mengetahui bahwa orang dalam melakukan hal yang sama. Namun, mengikuti petunjuk orang dalam tidak akan pernah menggantikan penelitian yang rajin.