Zero Plus Centang

Apa Zero Plus Centang?

Nol plus tick atau zero uptick adalah perdagangan sekuritas yang dieksekusi pada harga yang sama dengan perdagangan sebelumnya tetapi pada harga yang lebih tinggi daripada perdagangan terakhir dengan harga yang berbeda. Misalnya, jika suksesi perdagangan terjadi pada $ 10, $ 10,01, dan $ 10,01 lagi, perdagangan terakhir akan dianggap nol plus tick, atau nol perdagangan naik, karena harganya sama dengan perdagangan sebelumnya, tetapi harga lebih tinggi dari perdagangan terakhir dengan harga berbeda.

Istilah zero plus tick atau zero uptick dapat diterapkan pada saham, obligasi, komoditas, dan sekuritas yang diperdagangkan lainnya, tetapi paling sering digunakan untuk sekuritas ekuitas yang terdaftar. Kebalikan dari tanda nol plus adalah tanda nol minus.

Poin Penting

  • Tanda tambah nol adalah ketika sekuritas memiliki transaksi di atas tawaran terbaik nasional (kenaikan), dan kemudian transaksi lain terjadi pada harga yang sama.
  • Hingga tahun 2007, Securities and Exchange Commission (SEC) memiliki aturan yang menyatakan bahwa saham hanya dapat disingkat pada uptick atau nol plus tick untuk mencegah destabilisasi saham.
  • Pada 2010, aturan kenaikan alternatif menyatakan bahwa jika saham turun lebih dari 10%, pedagang harian mungkin hanya kekurangan kenaikan.Mereka dapat melakukan short dengan bebas jika saham belum turun lebih dari 10%.




Memahami Tanda Nol Plus

Uptick, dan zero plus tick, berarti harga suatu saham bergerak lebih tinggi dan kemudian bertahan di sana, meskipun sebentar.Karena alasan inilah, selama lebih dari 70 tahun, ada aturan kenaikan seperti yang ditetapkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), yang menyatakan bahwa saham hanya dapat disingkat pada uptick atau nol plus tick, bukan pada sebuah downtick .

Aturan naik dimaksudkan untuk menstabilkan pasar dengan mencegah pedagang dari ketidakstabilan harga saham dengan mempersingkatnya pada saat turun.Sebelum penerapan aturan naik, sudah umum bagi kelompok pedagang untuk mengumpulkan modal dan menjual pendek untuk menurunkan harga sekuritas tertentu.Tujuannya adalah untuk menimbulkan kepanikan di antara para pemegang saham, yang kemudian akan menjual sahamnya dengan harga yang lebih rendah.Manipulasi pasar ini menyebabkan sekuritas semakin menurun nilainya.

Diperkirakan bahwa short selling pada downticks mungkin telah menyebabkan jatuhnya pasar saham pada tahun 1929, menyusul pertanyaan tentang short selling yang terjadi selama jeda pasar tahun 1937.Aturan kenaikan diterapkan pada tahun 1938 dan dicabut pada tahun 2007 setelah SEC menyimpulkan bahwa pasar telah maju dan cukup teratur sehingga tidak memerlukan pembatasan.Juga diyakini bahwa munculnya desimalisasi di bursa saham utama membantu membuat aturan tersebut tidak diperlukan.1


Selama aturan kenaikan alternatifpada tahun 2010. Aturan ini menyatakan bahwa jika saham turun lebih dari 10% dalam sehari, penjualan pendek hanya akan diizinkan pada sebuah uptick.Setelah penurunan 10% dipicu, aturan kenaikan alternatif tetap berlaku selama sisa hari itu dan hari berikutnya.

Contoh Tanda Nol Plus

Asumsikan bahwa Perusahaan ABC memiliki harga penawaran $ 273,36 dan penawaran $ 273,37. Transaksi telah terjadi pada kedua harga ini pada detik terakhir karena harga bertahan di sana. Transaksi yang terjadi pada $ 273,37 adalah kenaikan. Jika transaksi lain terjadi pada $ 273,37, itu adalah tanda plus nol.

Dalam banyak situasi, ini tidak menjadi masalah. Tetapi katakanlah saham telah turun 10% dari harga penutupan sebelumnya pada satu titik di hari itu. Kemudian upticks penting karena pedagang hanya bisa melakukan short jika harga sedang naik. Pada dasarnya ini berarti mereka hanya dapat diisi di sisi penawaran. Mereka tidak dapat melintasi pasar untuk menghilangkan likuiditas dari penawaran. Ini sesuai dengan aturan kenaikan alternatif yang ditetapkan pada tahun 2010.