Konsekuensi Ekonomi Reunifikasi Korea

Bagi banyak orang, prospek persatuan Korea Utara dan Selatan mungkin tampak jauh. Melalui pagar militer bersenjata berat yang memisahkan kedua Korea, hanya sedikit tanda penyatuan kembali yang terlihat. Ambisi nuklir perang di Utara, sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap ekonomi mereka, dan pelanggaran hak asasi manusia yang berulang-ulang di pihak pemerintah membuat penyatuan semakin kecil kemungkinannya.

Namun perubahan dalam politik global — termasuk KTT 2019 antara Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Kim Jong Un, pemilihan parlemen April 2020 di Korea Selatan, dan upaya komunitas global untuk menormalkan hubungan antara negara pertapa dan tetangganya — telah mengubah percakapan reunifikasi. Apa arti reunifikasi bagi ekonomi global? Perubahan besar-besaran.

Untuk memahami seperti apa rupa Korea yang bersatu, pertama-tama kita harus melihat bagaimana kedua negara itu menyimpang setelah gencatan senjata tahun 1953 yang membelah semenanjung pada akhir Perang Korea.

Apa Konsekuensi Ekonomi Reunifikasi Korea?

PDB Korea Utara sebesar $ 40 miliar itu unik. Negara komunis itu dipimpin oleh seorang pemimpin tertinggi dinasti, Kim Jong Un, yang menggunakan kekuasaan atas semua aspek kehidupan di Korea Utara mulai dari ekonomi hingga cara berpakaian orang.


Didesain mengikuti sistem Soviet, ekonomi Korea Utara direncanakan secara terpusat.Di bawah kepemimpinan tiga generasi penguasa totaliter — Kim Il Sung, Kim Jong Il, dan Kim Jong Un — Korea Utara telah menjadi salah satu ekonomi paling terisolasi di dunia, memprioritaskan kemandirian dan militerisme di atas segalanya.

Inti dari tujuan militer dan politik negara adalah pengembangan senjata nuklir.Upaya Korea Utara yang tanpa henti untuk program nuklir membawa mereka ke dalam konflik dengan Amerika Serikat dan Uni Eropa, yang pada 2013 memberlakukan sanksi ekonomi berat yang menargetkan kelas penguasa mereka, serta sektor ekonomi lainnya.

Sejak 2016, Korea Utara telah menghadapisanksi atas ekspor tembaga, nikel, seng, perak, batu bara, besi, timbal, makanan laut, tekstil, dan gas alam — semua aspek utama ekonomi mereka.Akibat sanksi ini dan isolasi yang parah, negara ini menderita kekurangan pangan, kelaparan massal, keterbelakangan, dan pengangguran massal.

Pada September 2019, China adalah mitra dagang terbesar Korea Utara, menerima 91% ekspornya dan 94% dari impornya.  Industri utama negara yang terisolasi adalah produk militer, pertambangan batu bara dan besi, metalurgi, dan tekstil.Secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi di Korea Utara lambat atau tidak ada.Dari 2000-2005, pertumbuhan PDB tahunan rata-rata sekitar 2% dibandingkan dengan 6% Korea Selatan.  Dari 2006-2010, negara ini mengalami pertumbuhan negatif.  Pertumbuhan PDB negara untuk tahun 2020 diperkirakan -4,1% dengan pertumbuhan tahunan gabungan 5 tahun -0,8%.


Namun, meskipun Korea Utara mungkin tidak maju secara ekonomi, ia memiliki banyak sumber daya alam yang belum dijelajahi dan belum dimanfaatkan, yang diperkirakan bernilai triliunan dolar (sebagian besar perkiraan memberikan angka $ 6- $ 9 triliun).  Inilah salah satu alasan mengapa negara-negara seperti China dan Rusia antusias berinvestasi di RRDK.

Korea Selatan

Ekonomi Korea Selatan sama uniknya karena alasan yang berbeda.Dapat dikatakan bahwa setelah perpecahan tahun 1953 ketika Korea Utara menekankan isolasi, Korea Selatan melakukan hal yang sebaliknya.Sekarang, ini dianggap ekonomi terbesar ke-4 di Asia dan ke-14 terbesar di dunia.8

Pertumbuhan ekonomi ajaib Korea Selatan yang membawa negara keluar dari kemiskinan menjadi “klub triliun dolar” yang populer disebut sebagai, “keajaiban di Sungai Han.”Dalam rentang satu generasi, negara itu berkembang pesat dan dimodernisasi, membuatnya mendapat tempat di Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) pada tahun 1996 bersama dengan negara-negara industri terkaya di dunia.  Banyak yang menghubungkan kesuksesan ekonomi Korea Selatan dengan sistem pendidikannya yang ketat, yang secara historis menghasilkan tenaga kerja yang terdidik dan bermotivasi tinggi.

Ekonomi Korea Selatan 40 kali lebih besar dari Korea Utara dalam hal PDB.Menurut angka tahun 2019, PDB Korea Selatan diperkirakan $ 1,64 triliun.  Karena negaranya hampir tidak memiliki sumber daya alam, Korea Selatan beralih ke strategi berorientasi ekspor dan menjadi eksportir terbesar kelima di dunia.Sementara Korea Utara secara konsisten mengalami defisit perdagangan, Korea Selatan telah menekankan pada ekspor barang dan jasa di sektor elektronik, telekomunikasi, mobil, dan kimia.  Di Amerika Serikat, kami melihat merek Korea Selatan di mana-mana — seperti Samsung, SK Hynix, LG Chem, Hyundai Motors, Kia Corporation, dan POSCO.

Penyatuan kembali

Korea Utara dan Selatan dipisahkan pada tahun 1953 dan menempuh jalur yang sangat berbeda. Korea Utara, di bawah ekonomi terencana terpusat, berfokus pada isolasi dan penambangan sumber daya alamnya dan menjadi salah satu ekonomi termiskin di Asia. Selatan, merangkul ekonomi pasar bebas, bekerja menuju integrasi pasar global dan perluasan sektor teknologi tinggi, menjadikannya ekonomi Asia terbesar ke-4. Tetapi perbedaan inilah yang dapat membuat reunifikasi Korea menjadi pergeseran yang sangat besar dalam ekonomi global.

Menurut laporan Goldman Sachs, ekonomi Korea yang bersatu bisa melampaui Jerman atau Jepang dalam ukuran dan pengaruhnya.Inilah proses berpikir mereka: sementara sistem ekonomi Korea Utara tampaknya terus-menerus kacau, ia menawarkan kekayaan mineral dan tenaga kerja yang besar dan murah.Pasangkan itu dengan Korea Selatan yang miskin mineral yang sangat bergantung pada impor untuk memberi makan industri masifnya, dan Anda akan mengalami pertumbuhan.Laporan tersebut menyimpulkan bahwa “Korea yang bersatu dapat menyalip Prancis, Jerman, dan mungkin Jepang dalam 30-40 tahun dalam hal PDB dalam dolar AS.”

Mengambil negara dengan ekonomi pasar bebas yang sudah mapan dan produktif, dan menyediakan tenaga kerja murah dan bahan mentah adalah resep untuk pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang.

Seberapa Besar Kemungkinan Reunifikasi?

Pada 2018, Presiden AS Donald Trump mengadakan pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un.Kedua pemimpin membahas kemungkinan hubungan normalisasi antara negara masing-masing.Pembicaraan tentang denuklirisasi mengarah ke diskusi potensial di masa depan tentang reunifikasi.Dalam pidato Tahun Baru 2018, Un berulang kali menyebut reunifikasi.  Tiga bulan kemudian, dalam pertemuan puncak di Panmunjom, para pemimpin Korea Utara dan Selatan menandatangani kesepakatan yang berkomitmen untuk perdamaian antara kedua Korea pada akhir tahun.

Namun, salah satu perubahan terpenting yang mungkin tidak diperhatikan oleh banyak orang adalah pemilihan umum di Korea Selatan.Pada 13 Juni 2018, Partai Minjoo yang berhaluan kiri memenangkan semua kecuali tiga dari 17 pemilihan walikota atau gubernur di negara itu dan memenangkan 11 dari 12 kursi terbuka di Majelis Nasional.Ini berarti bahwa partai Presiden Moon Jae-in, yang telah memperjuangkan hubungan yang lebih baik dengan Korea Utara, memperkuat pengaruhnya terhadap keputusan kebijakan.  Sebuah konsensus di antara Korea Selatan akan menjadi instrumen jika pembicaraan reunifikasi dimulai. Di sini, kita melihat dasar legislatif dan politik untuk konsensus itu.

Sementara reunifikasi masih belum pasti dan masih jauh, para ekonom mendesak negara-negara besar untuk bersiap menghadapi apa yang bisa menjadi goncangan besar-besaran kekuatan ekonomi dunia.