• Tak Berkategori

Mengapa Anda harus berinvestasi dalam energi hijau sekarang

Bukan rahasia lagi jika permintaan energi global terus meningkat.Didorong oleh negara berkembang dan negara non- OECD, total penggunaan energi di seluruh dunia diperkirakan akan tumbuh hampir 50% pada tahun 2050.  Itu akan membutuhkan jumlah batu bara, minyak, dan gas yang mengejutkan.

Tapi bukan hanya bahan bakar fosil yang akan mendapat anggukan. Permintaan akan sumber energi terbarukan meledak, dan menurut studi baru, kami belum melihat apa pun dalam hal pengeluaran untuk tenaga surya, angin, dan proyek energi hijau lainnya. Bagi investor, pengeluaran itu juga dapat menyebabkan beberapa portofolio hijau yang serius.

Apa Anda harus berinvestasi dalam energi hijau sekarang?

Masa depan terlihat cukup “hijau” untuk kenaikan energi terbarukan.Sebuah studi baru menunjukkan bahwa sektor ini akan menerima investasi senilai hampir $ 5,1 triliun untuk pembangkit listrik baru pada tahun 2030. Menurut laporan baru oleh Bloomberg New Energy Finance, pada tahun 2030, sumber energi terbarukan akan mencapai lebih dari 60% dari 5.579 gigawatt pembangkit listrik. kapasitas pembangkit baru dan 65% dari $ 7,7 triliun dalam investasi tenaga listrik.Secara keseluruhan, bahan bakar fosil, seperti batu bara dan gas alam, akan mengalami penurunan total pangsa pembangkit listrik menjadi 46%.Itu sangat banyak, tetapi turun dari sekitar 64% di tahun 2013.


Fasilitas tenaga air skala besar akan menguasai sebagian besar kapasitas baru di antara sumber energi hijau. Namun, ekspansi energi matahari dan angin akan berlangsung sangat cepat juga.

Laporan Bloomberg menunjukkan bahwa tenaga surya dan angin akan meningkatkan bagian gabungan dari kapasitas pembangkit global menjadi 16% dari 3% pada tahun 2030.  Penggerak utamanya adalah pembangkit listrik tenaga surya skala utilitas, serta adopsi luas dari susunan surya atap di pasar negara berkembang yang kekurangan infrastruktur jaringan modern.Di tempat-tempat seperti Amerika Latin dan India, kurangnya infrastruktur sebenarnya akan membuat tenaga surya di atap menjadi pilihan yang lebih murah untuk pembangkit listrik.Analis memperkirakan bahwa Amerika Latin akan menambah hampir 102 GW panel surya atap selama periode waktu penelitian.

Bloomberg New Energy memperkirakan bahwa ekonomi akan lebih berkaitan dengan kapasitas pembangkit tambahan daripada subsidi. Hal yang sama berlaku untuk banyak negara Asia. Peningkatan penggunaan tenaga surya akan mendapatkan keuntungan dari biaya yang lebih tinggi terkait dengan peningkatan impor gas alam cair (LNG) di wilayah yang diproyeksikan. Demikian pula, fasilitas tenaga angin di dalam dan di lepas pantai akan mengalami peningkatan kapasitas juga.


Di negara maju, Pembiayaan Energi Baru Bloomberg memperkirakan bahwapenguranganCO2 dan emisi juga akan membantu memainkan peran utama dalam menambahkan energi terbarukan tambahan ke jaringan listrik.Sementara AS masih akan memfokuskan sebagian besar perhatiannya pada shale gas, negara maju Eropa akan menghabiskan sekitar $ 967 miliar untuk kapasitas energi hijau baru pada tahun 2030.

Pertumbuhan Energi Terbarukan yang Mengesankan

Sementara bahan bakar fosil masih akan menjadi sumber tenaga listrik yang masif, pertumbuhan energi terbarukan masih akan mengesankan. Dan pertumbuhan yang mengesankan itu bisa menjadi posisi portofolio yang layak bagi investor. Cara termudah untuk memainkannya adalah melalui Invesco WilderHill Clean Energy ETF ( PBW ).

ETF senilai $ 414 juta melacak 41 perusahaan energi “hijau” yang berbeda pada Juli 2020, termasuk pendukung seperti Canadian Solar Inc. (CSIQ ) dan International Rectifier (IRF ).  Sejauh ini, PBW belum memenuhi janjinya dan dana tersebut telah berhasil mendapatkan pengembalian 10 tahun hanya 0,68%.Itu versus pengembalian 16,91% 10-tahun untuk S&P 500 pada Juli 2020.  Namun, dana tersebut benar-benar permainan jangka panjang dan bisa menjadi pembelian yang baik pada level ini mengingat perkiraan pengeluaran.Pilihan lain bisa menjadi iShares global Energi Bersih (ICLN ), yang hanya memiliki sekitar 41% dari portofolio di saham AS per Juli 2020.

Untuk tenaga surya dan angin, baik Guggenheim Solar ETF ( TAN ) dan First Trust ISE Global Wind Energy ETF ( FAN ) membuat penambahan sektor masing-masing menjadi sangat mudah. Selain ticker yang lucu, TAN & FAN telah menjadi pemenang monster selama beberapa tahun terakhir karena pembuat tenaga surya dan angin sekali lagi kembali ke profitabilitas. Dengan matahari bersinar dan angin di punggung mereka, laporan baru ini dapat membantu mendorong harga saham lebih tinggi selama beberapa dekade mendatang.

Terakhir, seperti disebutkan di atas, tenaga air akan menjadi sumber energi terbarukan yang dominan yang mendorong pengeluaran di tahun-tahun mendatang. Sementara General Electric Co. ( GE ) keluar dari bisnis turbin tenaga air beberapa tahun yang lalu, ia masih membuat perangkat lunak dan produk lain untuk industri. Lebih penting lagi, pembelian Alstom SA Prancis baru-baru ini akan menempatkannya kembali di kursi pengemudi pasar hidro. Alstom adalah salah satu produsen turbin tenaga air terkemuka di dunia. Tak mau kalah, saingannya Siemens AG terus fokus pada fasilitas pembangkit listrik tenaga air skala kecil. Baik GE & Siemens membuat pilihan ideal untuk memainkan perluasan sumber daya terbarukan itu.

Garis bawah

Laporan terbaru dari Bloomberg New Energy Finance menunjukkan seberapa jauh energi terbarukan akan memenuhi kebutuhan generasi kita. Mengingat belanja besar-besaran yang diantisipasi di sektor ini, investor yang memilih untuk “go green” dapat melihat kepemilikan mereka tumbuh seiring dengan permintaan energi.