• Tak Berkategori

Mengapa Korea Utara membenci A.S.

Hubungan antara Korea Utara dan AS melibatkan campuran pendudukan tanah yang tidak stabil, ancaman yang dirasakan dari satu sama lain, kesalahpahaman dan terkadang kesalahan penyajian fakta dengan pandangan yang bias, dan daftar keluhan tak berujung yang dikaitkan dengan peristiwa sejarah.AS dan Korea Utara tidak memiliki hubungan diplomatik formal, danmenurut jajak pendapat Gallup baru-baru ini, warga AS melihat Korea Utara sebagai negara yang paling tidak disukai dan ancaman militer paling kritis.

Dalam artikel ini, kami memeriksa alasan utama mengapa Korea Utara tampaknya membenci AS, dan bagaimana situasi geopolitik saat ini dan sejarah panjang membuat hubungan itu tegang.

Apa Korea Utara membenci A.S?

Setelah kemenangan pasukan Sekutu dalam Perang Dunia II yang mengakhiri penjajahan Jepang atas Korea, AS dan Uni Soviet sepakat untuk membagi dan menduduki Korea sebagai perwalian untuk sementara.Pengaturan “sementara” ini dimaksudkan untuk membantu membentuk pemerintah independen di Korea yang bersatu, tetapi AS dan Uni Soviet gagal menyetujui persyaratan.Akibatnya, dua pemerintahan paralel muncul di utara dan selatan.

Utara dan selatan

Pada tahun 1948, wilayah utara (sekarang Korea Utara) membentuk pemerintahan komunis,  sedangkan wilayah selatan (Korea Selatan) membentuk pemerintahan pro-barat.  Dengan dukungan dua negara adidaya dunia, kedua negara mulai beroperasi secara independen. Ini meletakkan dasar sentimen anti-AS di Korea Utara yang komunis.


Upaya untuk memuluskan hubungan memang menunjukkan kemajuan sporadis di masa lalu, tetapi perkembangan yang terbatas dan sering mundur menyebabkan skenario “satu langkah maju dan dua langkah mundur”, termasuk perjanjian tahun 1994 tentang penggunaan teknologi nuklir untuk tujuan damai.

The Rift

Sensor Korea Utara atas kebebasan berekspresi, kontrol akses informasi, dan propaganda anti-AS telah memicu pandangan bahwa AS adalah penjajah imperialis dan kapitalis dengan sejarah eksploitasi yang panjang.Retorika anti-Amerika secara konsisten digunakan oleh otoritas Korea Utara untuk mempertahankan kendali dan administrasi di negara tersebut.  Agenda anti-AS memungkinkan rezim untuk menampilkan dirinya sebagai “penjaga” wajib terhadap AS yang “agresif dan bermusuhan”, sebuah klaim yang dibenarkan oleh kehadiran AS dalam jangka panjang di Korea Selatan.

Berikut adalah beberapa alasan lainnya untuk keretakan tersebut:

  • China, Jepang, Uni Soviet, dan AS semuanya telah menduduki semenanjung Korea, dan ini telah menyebabkan kebencian terhadap kekuatan asing pada umumnya.
  • Meskipun AS memang membantu dalam membebaskan Korea dari kekuasaan kekaisaran Jepang, AS diduga tidak membongkar struktur dan pemaksaan kekuasaan yang ditetapkan oleh Jepang, melainkan melanjutkannya.
  • Dengan dukungan komunis Uni Soviet, Korea Utara memandang AS sebagai pengganti Jepang, yang dianggap kapitalis dan imperialis dan sangat menentang prinsip-prinsip komunis.




Invasi Korea Utara ke Korea Selatan

Situasi semakin memburuk dengan invasi Korea Utara ke Korea Selatan pada tahun 1950 (awal Perang Korea), yang menyebabkan pembalasan AS.  AS memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Korea Utara di bawah Trading with the Enemy Act (TWEA) yang berlanjut hingga tahun 2008. 

Kenangan perang sulit untuk dilupakan.Meskipun Perang Korea diprakarsai oleh Korea Utara, AS dituduh melakukan kekejaman perang, seperti melanggar aturan perang, mengambil tindakan yang menyebabkan kematian yang menyakitkan dan menyiksa, dan pemboman besar-besaran yang memusnahkan lebih dari 10% penduduk Korea Utara. penduduk sipil.8

Divisi Lanjutan

AS masih dipandang sebagai alasan utama berlanjutnya pembagian Korea. Aliansi AS-Korea Selatan yang bertahan lama telah membuat upaya Korea Utara menuju penyatuan kembali Korea yang “dimaksudkan” menjadi sia-sia. Kehadiran AS dianggap dan digambarkan sebagai “pendudukan” Korea Selatan, yang sering disebut sebagai penghalang utama untuk penyatuan Korea. Sementara itu, rendahnya standar hidup warga Korea Utara disalahkan atas AS dan sanksi-sanksinya terhadap Korea Utara.

Peristiwa sporadis yang berulang, seperti pemadaman internet di Korea Utara, yang diduga oleh AS sebagai pembalasan atas upaya peretasan Korea Utara ke Sony Pictures, juga telah memicu sentimen anti-AS di Korea Utara.

Garis bawah

Permusuhan antara kedua negara cukup umum di seluruh dunia. Kasus khusus Korea Utara dan AS adalah kasus yang ekstrim, karena konflik berkepanjangan yang terus berlanjut meskipun jarak geografis antara kedua negara tersebut. Sejarah, realitas geopolitik saat ini, dan aliansi politik menambah ketegangan hubungan antara Korea Utara dan AS