Perusahaan Sepatu Putih

Apa Perusahaan Sepatu Putih?

Firma sepatu putih atau, lebih khusus lagi, firma hukum sepatu putih, adalah istilah kuno untuk pemberi kerja paling bergengsi dalam profesi elit. Istilah ini awalnya digunakan hanya untuk merujuk pada firma hukum tetapi sekarang dapat digunakan untuk menggambarkan beberapa bank investasi dan firma konsultasi manajemen.

Perusahaan sepatu putih biasanya memiliki sejarah terhormat dalam bisnis, pelanggan blue-chip yang diperoleh dari generasi ke generasi, dan alamat eksklusif di East Coast.

Memahami Perusahaan Sepatu Putih

Istilah ini diyakini berasal dari gaya preppy awal, sepatu Oxford white buck. Ini populer di kalangan mahasiswa di Universitas Yale dan perguruan tinggi Ivy League lainnya selama tahun 1950-an. Agaknya, siswa berpakaian rapi dari sekolah elit ini pasti akan mendapatkan pekerjaan di perusahaan bergengsi begitu mereka lulus.

Poin Penting

  • Istilah perusahaan sepatu putih menyiratkan stabilitas dan umur panjang dalam profesinya.
  • Pada suatu waktu, itu juga menyiratkan eksklusivitas Ivy League dan WASP.
  • Perusahaan sepatu putih terkonsentrasi pada profesi tertentu, terutama hukum, perbankan, dan keuangan.




Kebanyakan firma hukum sepatu putih berbasis di New York City, meskipun Boston atau Philadelphia juga merupakan tempat yang dapat diterima.

Meskipun sepatu telah lama ketinggalan zaman, istilah ini masih digunakan untuk merujuk pada perusahaan-perusahaan Amerika terkemuka seperti JPMorgan Chase & Co. atau Goldman Sachs di bidang perbankan; Cravath, Swaine & Moore LLP di bidang hukum, dan McKinsey & Company di bidang konsultasi manajemen. Ia bahkan telah berkembang untuk menunjukkan perusahaan-perusahaan papan atas di negara lain.

Konotasi Negatif

Istilah tersebut pernah memiliki konotasi negatif, menunjukkan bahwa perusahaan sepatu putih adalah cagar eksklusif dari elit WASP Pantai Timur dan tidak ada orang lain yang perlu mendaftar. Sepatu putih itu adalah bagian dari pakaian santai akhir pekan untuk klub pribadi pada saat itu, banyak di antaranya menolak menerima orang Yahudi, Katolik, atau orang kulit berwarna.

Irwin M. Stelzer, direktur kelompok studi kebijakan ekonomi Institut Hudson dan kolumnis untukThe Sunday Times of London, mengenang bagaimana dia dan rekannya di sebuah perusahaan konsultan ekonomi yang masih muda bahkan tidak repot-repot mengejar bisnis di antara perusahaan sepatu putih. ketika mereka memulai pada tahun 1960-an: “Kami mengidentifikasinya dengan menjumlahkan angka Romawi setelah nama mitra — I, II, III, dll. — menambahkan ke mitra tersebut dengan nama depan dan belakang yang dapat dipertukarkan, dan membaginya dengan total jumlah mitra. Hasil yang tinggi berarti kami tidak punya peluang. “


Referensi cepat

Sepatu putih awalnya berkonotasi negatif. Perusahaan-perusahaan ini adalah cagar eksklusif dari elit WASP Pantai Timur.

Perusahaan Sepatu Putih Saat Ini

Istilah perusahaan sepatu putih menyiratkan stabilitas dan umur panjang, tetapi kualitas tersebut mengalami tekanan dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun perusahaan sepatu putih AS dalam bisnis yang relatif stabil seperti hukum dan konsultasi manajemen telah berhasil berkembang, mereka yang berada di perbankan investasi telah berjuang untuk mempertahankan kemandirian mereka dalam menghadapi perubahan dan tantangan yang menyapu.

Selama bertahun-tahun, sejumlah perusahaan perbankan investasi sepatu putih telah diakuisisi oleh saingan yang lebih besar atau gulung tikar. Krisis keuangan global tahun 2008 merenggut beberapa perusahaan sepatu putih yang sudah lama berdiri di bidang perbankan investasi dan jasa keuangan.