Yayasan swasta vs amal publik

Apa Yayasan swasta vs amal publik?

Internal Revenue Service (IRS) telah mengizinkan pembentukan organisasi amal bebas pajak. Kelompok-kelompok ini terwujud dalam salah satu dari dua cara: sebagai yayasan swasta atau sebagai badan amal publik.

Poin Penting

  • Yayasan swasta adalah badan amal nirlaba, yang umumnya dibuat oleh seorang dermawan, biasanya perorangan atau bisnis.
  • Sebuah badan amal publik menggunakan dana yang dikumpulkan secara publik untuk mendukung inisiatifnya secara langsung.
  • Satu-satunya perbedaan mendasar antara keduanya adalah cara perolehan dana.

Yayasan Swasta

Yayasan swasta adalah badan amal nirlaba yang umumnya dibuat oleh seorang dermawan, biasanya perorangan atau bisnis.Dengan menggunakan sumbangan benih awal ini, investasi dilakukan untuk menghasilkan pendapatan, yang kemudian disebarkan sesuai dengan prioritas badan amal.Kisaran prioritas ini harus mematuhi Pasal 501 (c) (3) Kode Pendapatan Internal dan mencakup bidang-bidang seperti bantuan bagi orang miskin, kemajuan pendidikan, dan pemberantasan kemerosotan komunitas.


Yayasan swasta umumnya menggunakan hibah untuk individu atau badan amal lainnya, sebagai lawan dari pendanaan langsung untuk program mereka sendiri. Badan amal publik, sebaliknya, cenderung melakukan beberapa jenis aktivitas langsung, seperti mengoperasikan tempat penampungan tunawisma.

Kritik utama yayasan swasta berasal dari independensi operasional mereka.Sumber pendanaan pribadi mereka memungkinkan mereka untuk mengabaikan opini publik dan mungkin mendukung proyek-proyek yang kontroversial secara sosial.  Selain itu, tanpa pengaruh pemandu pasar, mereka mungkin menghasilkan hasil yang kurang optimal dengan memfokuskan upaya mereka secara tidak benar.Yayasan swasta juga memiliki lebih banyak dokumen wajib (untuk memastikan penggunaan dana yang tepat) serta persyaratan distribusi aset minimum (5% setiap tahun).3

Badan Amal Publik

Beberapa orang mungkin menganggap amal publik lebih diinginkan karena mereka harus mengumpulkan sumbangan dari komunitas secara teratur, dan dengan demikian harus menarik sentimen publik. Selain itu, “pasar untuk amal” diciptakan, karena setiap organisasi berusaha untuk menangkap kontribusi individu.




IRS mensyaratkan agar amal menerima setidaknya sepertiga dari kontribusinya dari masyarakat umum, atau memenuhi 10% uji fakta dan keadaan.  Oleh karena itu, meskipun yayasan menggunakan pendapatan yang dihasilkan dari investasi dan sumber pendiriannya, badan amal publik menggunakan dana yang dikumpulkan secara publik untuk mendukung inisiatifnya secara langsung. Perbedaan faktor pendanaan ini menjadi keputusan mengenai bentuk organisasi amal mana yang akan diambil. Banyak produk investasi mampu menawarkan tingkat pengembalian yang stabil dan konsisten (pikirkan rekening tabungan Anda sendiri). Oleh karena itu, struktur endowment yayasan swasta menyediakan sumber dana berkelanjutan yang konsisten, stabil, dan dapat diandalkan. Ini penting, karena keputusan penganggaran dan pendanaan dapat dibuat dengan keyakinan yang lebih besar. Ini berdampak pada memastikan akses yang tepat waktu dan efisien ke bantuan yang ingin disediakan yayasan.

Perbedaan Utama

Satu-satunya perubahan substantif antara keduanya adalah cara perolehan dana. Kata “publik” dalam “amal publik” mengacu pada permintaan sumbangan berkala dari komunitas. Jumlah donasi ini digunakan untuk menentukan intensitas dukungan publik yang dapat dihitung, yang diperlukan untuk mencapai status sebagai “amal publik”.

Mengenai pajak, badan amal publik umumnya memiliki batasan pemberian pengurangan pajak yang lebih tinggi dari donor serta kemampuan untuk menarik dukungan dari badan amal publik dan yayasan swasta lainnya.  Dari perspektif individu, amal publik diinginkan karena fleksibilitas yang diberikan dalam memberikan sumbangan. Hal ini memungkinkan penyesuaian strategi pajak yang disesuaikan dengan preferensi pribadi.

Mendirikan yayasan sering kali membutuhkan komitmen pendapatan di muka yang lebih besar, baik untuk memulai yayasan maupun untuk membayar biaya hukum.Untuk mendapatkanpengurangan pajak pendapatan sebesar mungkin, 30% dari pendapatan sebelum pajak Anda harus masuk ke yayasan.Melalui kontribusi rutin, seseorang dapat menghemat hingga 46% dari pajak tanah miliknya, dengan kelebihan apa pun diizinkan untuk “dibawa” hingga lima tahun.  Manfaat utama mengoperasikan yayasan berasal dari tingkat kendali yang tersedia. Orang yang bertanggung jawab untuk menjalankan yayasan dapat memutuskan siapa atau apa yang akan didukung dan dapat membuat keputusan investasi. Pada akhirnya, keduanya adalah kendaraan yang berguna untuk memberikan layanan amal dan perbedaannya hanya dalam hitungan inci, bukan mil.

Pertimbangan Khusus

Jika Anda hanya ingin mendapatkan hasil maksimal dari pemberian yang sudah dipotong pajak, donasikan ke salah satu dari banyak badan amal publik yang ditawarkan. Namun, jika Anda ingin meninggalkan warisan, memiliki sejumlah besar uang tunai (katakanlah dari warisan), atau harta benda bernilai tinggi yang ingin Anda lindungi dari pajak, maka yayasan swasta mungkin terbukti berguna.