Kepemilikan tunggal.

Apa Kepemilikan tunggal?

Kepemilikan tunggal juga disebut sebagai pedagang tunggal atau kepemilikan, adalah bisnis tidak berbadan hukum yang hanya memiliki satu pemilik yang membayar pajak penghasilan pribadi atas keuntungan yang diperoleh dari bisnis tersebut.

Kepemilikan tunggal adalah jenis bisnis yang paling mudah didirikan atau dibongkar, karena kurangnya peraturan pemerintah. Dengan demikian, jenis bisnis ini sangat populer di kalangan pemilik tunggal bisnis, kontraktor mandiri, dan konsultan. Banyak pemilik tunggal melakukan bisnis dengan nama mereka sendiri karena tidak perlu membuat bisnis atau nama dagang terpisah.

Poin Penting

  • Kepemilikan tunggal adalah bisnis tidak berbadan hukum dengan hanya satu pemilik yang membayar pajak penghasilan pribadi atas keuntungan yang diperoleh.
  • Kepemilikan tunggal mudah didirikan dan dibongkar, karena kurangnya keterlibatan pemerintah, membuatnya populer di kalangan pemilik usaha kecil dan kontraktor.
  • Banyak kepemilikan tunggal akhirnya direstrukturisasi menjadi LLC, selaras dengan ekspansi perusahaan.




Memahami Kepemilikan Tunggal

Kepemilikan tunggal sangat berbeda dari korporasi (perseroan terbatas), perseroan terbatas (LLC), atau kemitraan tanggung jawab terbatas (LLP), karena tidak ada badan hukum terpisah yang dibuat. Akibatnya, pemilik bisnis dari perseorangan tidak dibebaskan dari kewajiban yang ditimbulkan oleh entitas.

Misalnya, hutang perusahaan perseorangan juga merupakan hutang pemiliknya. Namun, keuntungan dari kepemilikan perseorangan juga merupakan keuntungan pemiliknya, karena semua keuntungan mengalir langsung ke pemilik bisnis.

Manfaat utama dari kepemilikan perseorangan adalah keuntungan pajak pass-through yang disebutkan sebelumnya, kemudahan pembuatan, dan biaya pembuatan dan pemeliharaan yang rendah. Kerugian dari kepemilikan perseorangan adalah kewajiban tidak terbatas yang melampaui bisnis kepada pemiliknya, dan kesulitan mendapatkan pendanaan modal, khususnya melalui saluran yang sudah mapan, seperti menerbitkan ekuitas dan memperoleh pinjaman bank atau jalur kredit.

Jadi, pengusaha memulai sebagai entitas dengan kewajiban tidak terbatas. Seiring pertumbuhan bisnis, mereka sering kali beralih ke entitas dengan kewajiban terbatas, seperti LLC atau LLP, atau korporasi — misalnya, S Corp, C Corp, atau Benefit Corp.


Referensi cepat

Kepemilikan tunggal tidak memiliki pemisahan antara badan usaha dan pemiliknya, yang membedakannya dari korporasi dan kemitraan terbatas.

Contoh Kepemilikan Tunggal

Sebagian besar bisnis kecil dimulai sebagai perseorangan tetapi akhirnya berkembang menjadi struktur hukum yang berbeda seiring berjalannya waktu dan perusahaan tumbuh. Misalnya, pada tahun 2005, Kate Schade memulai perusahaannya, Kate’s Real Food, sebagai pemilik tunggal. Perusahaan membuat dan menjual batang energi, dan dimulai sebagai vendor lokal di kampung halaman Schade di Victor, Idaho. Kepemilikan tunggal menjual batang energinya di pasar petani lokal dan kemudian diperluas untuk menjual secara online dan ke beberapa akun di Jackson, Idaho.

Sejak 2005, Kate’s Real Food telah berkembang untuk memasok akun di seluruh negeri. Dia merestrukturisasi bisnis dari kepemilikan perseorangan menjadi korporasi untuk melakukan investasi dan ekspansi, yang merupakan langkah alami untuk bisnis yang sedang berkembang.

Pertimbangan Khusus

Biasanya, ketika pemilik tunggal berusaha memasukkan bisnis, pemilik merestrukturisasi itu menjadi LLC. Agar ini berfungsi, pemilik harus terlebih dahulu menentukan bahwa nama perusahaan tersedia. Jika nama yang diinginkan gratis, artikel organisasi harus diajukan ke kantor negara tempat bisnis akan berbasis.

Setelah dokumen diajukan, pemilik bisnis harus membuat perjanjian operasi LLC, yang menentukan struktur bisnis.Terakhir, nomor identifikasi pemberi kerja (EIN), serupa dengan nomor Jaminan Sosial untuk bisnis, harus diperoleh dari Internal Revenue Service (IRS).