Minyak puncak

Apa Minyak puncak?

Minyak puncak mengacu pada titik hipotetis di mana produksi minyak mentah global akan mencapai tingkat maksimumnya, setelah itu produksi akan mulai menurun. Konsep ini berasal dari “teori puncak” ahli geofisika Marion King Hubbert,  yang menyatakan bahwa produksi minyak mengikuti kurva berbentuk lonceng.

Dalam visi tradisional tentang minyak puncak, penurunan produksi semakin cepat seiring dengan meningkatnya tantangan untuk mengekstraksi cadangan baru. Ini akan memberi tekanan pada cadangan yang ada yang ditarik dari waktu ke waktu. Jika cadangan baru tidak dibawa lebih cepat daripada penarikan cadangan yang ada, maka puncak minyak telah tercapai. Puncak oli telah diumumkan beberapa kali, tetapi setiap perlambatan terbukti prematur karena teknologi ekstraksi baru seperti rekahan hidraulik dan survei yang lebih baik mengungkapkan cadangan yang sebelumnya belum ditemukan. 


Pasokan dan Permintaan Minyak Puncak

Karena minyak adalah sumber daya yang tidak dapat diisi ulang, ada batasan seberapa banyak dunia dapat mengekstraksi dan memurnikannya. Namun, skenario penipisan total hanyalah salah satu versi minyak puncak. Secara teori, puncak minyak dapat disebabkan oleh tekanan produksi — penarikan karena penambahan cadangan baru semakin menantang — tetapi juga dapat disebabkan oleh penurunan produksi ketika alternatif minyak menjadi lebih hemat biaya, harga minyak keluar dari pasar, dan membuat eksplorasi dan produksi menjadi tidak menguntungkan.

Poin Penting

  • Minyak puncak adalah skenario hipotetis di mana produksi minyak mencapai tingkat maksimum dan mulai menurun.
  • Ketika puncak minyak tercapai, penemuan cadangan baru tidak dapat mengimbangi penurunan cadangan yang ada.
  • Meski diumumkan beberapa kali, puncak minyak belum terjadi berkat teknologi baru yang membantu menopang produksi minyak, menjaga pasokan global tetap mengalir.
  • Puncak minyak mungkin juga terjadi karena permintaan yang menurun, yang akan dihasilkan dari teknologi yang lebih efisien dan sumber energi alternatif.




The Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) membawa puncak minyak ke permukaan pada tahun 1973 ketika diatur minyak embargo yang terkena kerentanan Amerika Serikat untuk penurunan pasokan minyak. Sejak itu, puncak minyak di sisi pasokan, baik dari penarikan total atau kesulitan ekstraksi, telah menjadi ketakutan utama negara-negara yang bergantung pada energi. Tetapi ketakutan yang sama ini mendorong investasi dalam eksplorasi dan teknologi, yang terus mendorong tanggal proyeksi puncak minyak ke masa depan.

Setiap kali harga naik berdasarkan asumsi bahwa kita mencapai puncak minyak, ada insentif untuk investasi baru dalam teknologi yang mencegahnya benar-benar terjadi. Tentu saja, ada akhir dari skenario ini, tetapi mungkin tidak terjadi karena permintaan minyak yang tinggi.

Permintaan minyak puncak adalah titik di mana teknologi baru yang lebih efisien dan energi alternatif menjadi lebih hemat biaya daripada mengekstraksi minyak. Pada tahun 2016, OPEC (satu kali momok pasokan minyak puncak) mulai membahas kemungkinan permintaan minyak puncak dalam satu dekade. Proyeksi yang lebih sederhana memiliki puncak permintaan minyak yang terjadi pada kisaran 2035-2050. Jadi puncak minyak sekali lagi tampaknya tak terelakkan — bukan karena alasan yang diharapkan orang 30 tahun lalu.

Prediksi Puncak Minyak

Ada banyak prediksi tentang kapan dan kapan produksi minyak dunia akan mencapai puncaknya. Pada tahun 1962, Hubbert memprediksikan bahwa produksi minyak global akan mencapai puncaknya menjelang tahun 2000 dengan kecepatan 12,5 miliar barel per tahun. Dua belas tahun kemudian, dia memperkirakan bahwa dunia akan mencapai puncak minyak jika tren saat ini berlanjut. Kedua teorinya terbukti salah.

Beberapa analis dan pejabat industri percaya kita akan melihat puncak minyak sebelum 2030, tetapi membuat perkiraan ini tidak selalu mudah karena sulitnya mengukur ukuran sebenarnya dari cadangan minyak dunia, terutama karena minyak nonkonvensional mungkin tidak diharapkan untuk memenuhi kekurangan. 

Kemungkinan Konsekuensi dari Puncak Minyak 

Beberapa konsekuensi paling jelas dari mencapai puncak minyak secara langsung berkaitan dengan ekonomi. Penurunan pasokan minyak akan menyebabkan lonjakan harga yang tajam. Dan karena banyak industri bergantung pada minyak mentah dan produk terkait, aspek ekonomi lainnya akan mengalami perubahan drastis. Sektor utama seperti pertanian — yang sangat bergantung pada industri minyak untuk pestisida, pupuk, dan bahan bakar — bisa mengalami penurunan tajam. Tetapi efek riak dapat berlanjut ke transportasi dan bahkan industri makanan, yang dapat mengalami kenaikan harga. Dalam skenario terburuk, sebagian besar wilayah dunia bisa mengalami kelaparan karena harga pangan yang lebih tinggi.

Orang sangat bergantung pada minyak mentah dan banyak produk sampingannya. Artinya, setiap penurunan produksi minyak dapat mengakibatkan perubahan budaya dan teknologi kita. Karena ketergantungan pada bahan bakar untuk transportasi, penurunan pasokan minyak dapat membuat orang tidak berkelanjutan untuk tinggal di wilayah metropolitan kecuali jika mereka meningkatkan penggunaan alat transportasi alternatif. Mayoritas dampak peak oil kemungkinan besar akan dirasakan di keluarga berpenghasilan rendah hingga menengah.