Seberapa amankah bepergian di Jepang?

Jepang adalah negara kepulauan dengan hampir 7.000 pulau yang ditemukan di antara Samudra Pasifik dan Laut Jepang di Asia Timur.Keindahan alam, mata air panas, masakan eksotis, sejarah, budaya, dan 18 Situs Warisan Dunia menarik pengunjung dari seluruh dunia.Selama 2019, Jepang menarik hampir $ 41 miliar penerimaan pariwisata internasional, menurut Edisi 2019 dari Sorotan Pariwisata Organisasi Pariwisata Dunia PBB, versi terbaru yang tersedia. 

Jepang adalah salah satu negara teraman di dunia. Namun dengan berita gempa bumi — dan kenangan akan gempa bumi Jepang tahun 2011 serta tsunami yang diakibatkannya dan kecelakaan nuklir Fukushima masih cukup segar — haruskah wisatawan mengkhawatirkan keselamatan mereka?

Lalu, ada virus korona.Pada 22 Februari 2020, Jepang menerima status Level 2 Travel Advisory (Latihan Peningkatan Perhatian) dari Departemen Luar Negeri AS untuk COVID-19, sebutan resmi untuk bentuk baru virus corona ini.Pada hari yang sama, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menempatkan Jepang pada Tingkat Siaga 2, Status Praktik Kewaspadaan yang Ditingkatkan untuk COVID-19.[Pada 3 Januari 2020, Jepang telah menempatkan Jepang pada Level 2 untuk wabah rubella, merekomendasikan agar para pelancong di sana divaksinasi dengan vaksin MMR (campak, gondongan, rubella) sebelum bepergian ke sana.]


Apa Seberapa amankah bepergian di Jepang?

  • Jepang adalah salah satu dari lima negara teraman untuk dikunjungi.
  • Kejahatan dengan kekerasan di Jepang hampir tidak ada karena negara dan penduduknya menghargai perdamaian dan kemakmuran atas ketidaknyamanan kecil atau hal-hal sepele yang dapat menyebabkan konflik.
  • Meskipun Jepang terletak di daerah yang mengalami anomali geografis yang cukup besar, bepergian ke sana masih sangat aman karena insiden ini jarang terjadi.
  • Namun, wisatawan dengan bisnis yang tidak penting — terutama mereka yang berusia lebih tua atau memiliki masalah kesehatan kronis — mungkin sebaiknya menghindari mengunjungi Jepang selama peringatan Perjalanan Level 2 untuk COVID-19.

Peringkat Indeks Perdamaian Global

Indeks Perdamaian Global, yang dibuat oleh Institute for Economics and Peace, mengukur kedamaian relatif dari 162 negara di seluruh dunia yang mewakili 99% populasi dunia.Indeks mengukur perdamaian berdasarkan 22 indikator kualitatif dan kuantitatif termasuk konflik domestik dan internasional yang sedang berlangsung, keselamatan dan keamanan masyarakat (termasuk tingkat kejahatan), dan militerisasi.Untuk studi tahun 2019, Jepang berada di peringkat ke-9 dari 162 negara tertinggal di belakang pelopor seperti Islandia, Portugal, Denmark, Singapura, Slovenia, dan lainnya.


Referensi cepat

Jepang berada di peringkat # 5 di dunia dalam Keselamatan dan Keamanan dari Indeks Perdamaian Global 2019, di belakang Islandia, Singapura, Norwegia, dan Swiss.

Banyak indikator Indeks diberi skor pada sistem peringkat 1 hingga 5 (sangat rendah hingga sangat tinggi). Jepang mendapat skor 1 dalam banyak indikator, termasuk pembunuhan, populasi yang dipenjara, akses ke senjata, konflik terorganisir (internal), demonstrasi kekerasan, kejahatan dengan kekerasan, ketidakstabilan politik, impor senjata, aktivitas teroris dan kematian akibat konflik (internal dan eksternal). 

Karena COVID-19 berada di depan pikiran, laporan ini akan dimulai dengan kemunculannya yang terbaru di Jepang. Diskusi tentang risiko lain yang diikuti para pelancong.

Jepang dan Risiko COVID-19

Pada 6 April 2020, Jepang memiliki lebih dari 1.000 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Sekitar 85 orang telah meninggal.

“Jepang sedang mengalami penularan penyakit pernapasan (COVID-19) oleh komunitas yang berkelanjutan yang disebabkan oleh virus korona baru,” kata situs CDC. “Virus dapat menyebar dari orang ke orang. Orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis harus mempertimbangkan untuk menunda perjalanan yang tidak penting.”

Apa sebenarnya maksudnya itu? Penularan dari komunitas berarti bahwa penyakit mulai menyebar di antara orang-orang yang tidak mengunjungi Wuhan di China tempat virus pertama kali diidentifikasi, atau memiliki riwayat yang mencakup kontak dengan siapa pun yang pernah berada di China atau wilayah lain tempat COVID-19 telah menyebar.

Departemen Luar Negeri saat ini menyarankan semua warga AS untuk menghindari semua perjalanan internasional karena COVID-19. Warga negara AS yang tinggal di Amerika Serikat harus mengatur agar segera kembali ke Amerika Serikat, kecuali mereka siap untuk tinggal di luar negeri untuk jangka waktu yang tidak ditentukan. 

Saran Keamanan dari Departemen Luar Negeri AS

Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan peringatan dan peringatan perjalanan secara berkelanjutan, dan pelancong ke wilayah mana pun harus memeriksa pemberitahuan sebelum meninggalkan rumah dan saat berada di luar negeri, jika memungkinkan. Departemen Luar Negeri AS mencatat di situs webnya: “Tingkat kejahatan umum di Jepang jauh di bawah rata-rata nasional AS. Kejahatan terhadap warga AS di Jepang biasanya melibatkan perselisihan pribadi, pencurian, atau vandalisme. Kejahatan dengan kekerasan jarang terjadi, tetapi memang ada. Perampokan yang dilakukan setelah korban dibius dari minuman berduri semakin meningkat. Serangan seksual tidak sering dilaporkan, tetapi memang terjadi, dan wanita mungkin ditargetkan secara acak. “

Departemen Luar Negeri AS secara khusus menyebutkan Roppongi dan Kabuki-cho – kabupaten hiburan di Tokyo yang cater untuk orang asing dan dianggap daerah berisiko tinggi untuk kejahatan, terutama penyalahgunaan sini . 

Bencana Alam dan Resiko Lainnya

Meskipun Jepang dianggap sebagai negara “aman” dalam hal bahaya yang dilakukan oleh orang lain, bencana alam memiliki risiko lain. Selama bertahun-tahun, Jepang telah dilanda bencana alam yang menghancurkan, termasuk gempa bumi, banjir, tsunami, topan, dan letusan gunung berapi.

Perlu dicatat bahwa daerah tertentu di negara ini lebih (atau kurang) rawan bencana alam. Tohoku, di timur laut, dan Kanto (dekat Tokyo), misalnya, lebih rentan terhadap gempa bumi. Daerah yang lebih mungkin terkena topan termasuk Okinawa, Kyushu dan Hokkaido. Dan gunung berapi aktif ada, termasuk gunung berapi paling terkenal di Jepang, Gunung Fuji, dan Gunung Unzen di Shimabara. Tentu saja, hal yang sama dapat dikatakan tentang AS, dengan pesisir Timur lebih rentan terhadap badai dan Midwest lebih mungkin mengalami tornado.

Perusahaan asuransi Swiss Re memberi peringkat 616 pusat kota dari seluruh dunia berdasarkan seberapa rawan mereka terhadap peristiwa cuaca ekstrem. Di Jepang, Nagoya menduduki peringkat keenam karena risiko tsunami; Osaka-Kobe menempati peringkat keempat karena risiko gempa bumi dan tsunami; dan Tokyo-Yokohama menduduki peringkat pertama karena risiko gempa bumi, banjir, tsunami, dan musim hujan. Juga muncul di 10 besar adalah Los Angeles, California, peringkat kesembilan karena terletak di Patahan San Andreas, membuatnya sangat rawan gempa bumi.

Radiasi juga menjadi perhatian menyusul kecelakaan nuklir Fukushima yang dipicu oleh gempa bumi 11 Maret 2011 dan tsunami susulan. Sementara radiasi masih ada di sekitar kecelakaan, Komite Ilmiah Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Efek Radiasi Atom (UNSCEAR) menerbitkan laporan pada bulan April 2014 yang menyatakan, “Dosis untuk masyarakat umum, baik yang terjadi selama tahun pertama maupun perkiraan untuk masa hidup mereka, umumnya rendah atau sangat rendah. Tidak ada peningkatan insiden efek kesehatan terkait radiasi yang terlihat diharapkan di antara anggota masyarakat yang terpapar atau keturunan mereka. ” Pada awal tahun 2020, kawasan ini relatif aman untuk dihuni dan hampir sepenuhnya aman bagi mereka yang baru lewat.

Garis bawah

Secara keseluruhan, Jepang dianggap sebagai negara yang sangat aman bagi para pelancong. Itu peringkat di 10 teratas dalam Indeks Perdamaian Global. Seperti negara mana pun, Jepang memiliki area yang kurang aman dibandingkan negara lain, dan pelancong harus menggunakan akal sehat, terutama saat mengunjungi kawasan hiburan dan menggunakan ATM. Dan, seperti di mana pun Anda tinggal atau bepergian, penting untuk memperhatikan peringatan cuaca dan mengindahkan evakuasi yang direkomendasikan atau wajib.

Sekarang, setelah COVID-19 mulai menyebar di Jepang, pelancong bisnis yang tidak penting, terutama mereka yang sudah tua atau menderita penyakit kronis seperti diabetes dan asma, sebaiknya menghindari perjalanan di Jepang.Dan siapa pun yang pulang dari perjalanan ke sana yang mengalami gejala pernapasan atau demam harus menelepon dokter mereka atau otoritas kesehatan setempat untuk mendapatkan petunjuk tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.Mereka — dan siapa pun yang berhubungan dengan mereka — juga harus mengisolasi diri mereka sendiri.CDC memiliki instruksi rinci untuk orang-orang dalam situasi ini.

Catatan: Warga negara AS yang bepergian ke atau tinggal di Jepang (atau negara asing mana pun) didorong untuk mendaftar di Program Pendaftaran Wisatawan Cerdas (STEP) Departemen Luar Negeri AS, yang menyediakan pembaruan keamanan dan memudahkan kedutaan atau konsulat AS terdekat untuk menghubungi Anda dan / atau keluarga Anda jika terjadi keadaan darurat.

Dan lihat informasi Investopedia tentang belajar di Jepang atau pensiun di sana .