Bagaimana perceraian dapat mempengaruhi ekonomi

Bukan rahasia lagi bahwa perceraian itu mahal. Antara menyewa pengacara terpisah dan membagi aset, untuk memulai kembali dengan satu pendapatan, biaya perceraian telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun perceraian mahal bagi pihak-pihak yang terlibat, ada implikasinya juga terhadap ekonomi. Studi menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara tingkat perceraian dan kesehatan ekonomi. Berikut ini sekilas bagaimana perceraian dapat berdampak langsung pada perekonomian, dan di mana tingkat perceraian saat ini.

  • Tingkat perceraian yang tinggi menghambat pertumbuhan ekonomi, karena meningkatkan jumlah rumah tangga, yang membutuhkan lebih banyak tenaga dan sumber daya. 
  • Namun, tingkat perceraian tampaknya turun, sebagian karena pria dan wanita menunggu lebih lama untuk menikah. 
  • Dinamika keluarga yang berubah dapat meningkatkan statistik perceraian, yang akan membantu perekonomian.

Apa perceraian dapat mempengaruhi ekonomi?

Ada beberapa hal yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi seperti tingginya angka perceraian. Menurut studi Lembaga Penelitian Perkawinan dan Agama, pernikahan merupakan kontributor penting bagi pertumbuhan ekonomi. Pernikahan yang sehat terbukti mendorong pertumbuhan ekonomi, sementara perceraian berdampak buruk bagi perekonomian. 


Faktor lain yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan jumlah rumah tangga. Ketika pasangan bercerai, dibutuhkan lebih banyak perumahan, kekuasaan, dan sumber daya. Semakin tinggi tingkat perceraian, semakin merugikan pengaruhnya terhadap perekonomian.

Menurunkan Tingkat Perceraian

Statistik yang sering dikutip mengenai topik perceraian adalah seperti ini, “50% dari semua pernikahan di AS berakhir dengan perceraian.” Meskipun informasi ini telah menjadi pengetahuan umum, apakah akurat? Ternyata pernyataan itu tidak seakurat atau sejelas kebenaran itu sendiri. 

Tingkat perceraian dihitung untuk berbagai kelompok dibagi berdasarkan usia, apakah ini pernikahan pertama orang tersebut, jenis kelamin mereka, dan lainnya.Tingkat perceraian rata-rata untuk pernikahan AS hanya di bawah 40% menurut perhitungan berdasarkan data 2018 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).  Meskipun rata-rata mungkin lebih tinggi di lain waktu, ada beberapa faktor signifikan yang mungkin menurunkan tingkat perceraian rata-rata di AS.

Rumus dan dinamika keluarga yang berubah tentu ikut berperan ketika mempertimbangkan penurunan tingkat perceraian. Wanita sebagian besar menjadi pencari nafkah keluarga mereka. Tampaknya tingkat perceraian menurun karena keluarga berpenghasilan ganda telah menjadi norma. Aspek penting lainnya dari tingkat perceraian yang lebih rendah adalah usia rata-rata yang lebih tua di mana orang sekarang menikah. 


Menurut Biro Sensus AS, rata-rata usia rata-rata untuk menikah pada 2018 bagi pria adalah 30, dan untuk wanita, 28.  Ini jauh dari rata-rata usia tahun 1950, yaitu 23 untuk pria, dan 20 untuk wanita.. Meskipun tingkat perceraian tetap tinggi, angka itu sedikit meningkat selama beberapa tahun terakhir, dan ini diyakini sebagai hasil dari orang-orang yang menunggu untuk menikah, serta restrukturisasi keluarga yang dimodernisasi .

Revolusi Perceraian vs. Pertumbuhan Ekonomi

Dengan tingkat perceraian yang begitu tinggi, hal itu berdampak negatif pada potensi pertumbuhan ekonomi Amerika.Menurut sebuah artikel yang ditulis olehBusinessNewsDaily.com beberapa tahun lalu, tidak ada produk sampingan yang setara dari perubahan kebijakan yang dapat mendatangkan malapetaka pada perekonomian suatu negara seperti yang dapat dilakukan oleh revolusi perceraian.  Perceraian tidak hanya mempengaruhi individu yang terlibat, tetapi juga dapat sangat menghambat kemampuan suatu negara untuk keluar dari resesi dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Garis bawah

Sementara tingkat perceraian di AS sudah pasti menurun dalam beberapa tahun terakhir, perceraian terus berperan dalam menyeret ekonomi negara itu. Dengan perceraian, muncul kebutuhan akan lebih banyak perumahan, energi, transportasi, dan sumber daya penting lainnya. Jika dinamika keluarga yang berubah terus meningkatkan statistik perceraian, AS mungkin mengalami manfaat finansial yang berasal dari pernikahan yang sehat — stabilitas finansial dalam jangka waktu yang lama.