Biaya tenaga kerja


Apa Biaya tenaga kerja?

Biaya tenaga kerja adalah jumlah semua upah yang dibayarkan kepada karyawan, serta biaya tunjangan karyawan dan pajak gaji yang dibayarkan oleh pemberi kerja. Biaya tenaga kerja dipecah menjadi biaya langsung dan tidak langsung ( Biaya langsung mencakup upah bagi karyawan yang menghasilkan suatu produk, termasuk pekerja di jalur perakitan, sedangkan biaya tidak langsung dikaitkan dengan tenaga kerja pendukung, seperti karyawan yang memelihara peralatan pabrik.


Poin Penting

  • Biaya tenaga kerja dapat dikategorikan menjadi dua kategori utama, biaya tenaga kerja langsung (produksi) dan tidak langsung (non-produksi).
  • Biaya langsung mencakup upah bagi karyawan yang menghasilkan suatu produk, termasuk pekerja di jalur perakitan, sedangkan biaya tidak langsung dikaitkan dengan tenaga kerja pendukung, seperti karyawan yang memelihara peralatan pabrik.
  • Jika biaya tenaga kerja dialokasikan atau dievaluasi secara tidak tepat, hal itu dapat menyebabkan harga barang atau jasa bergeser dari biaya sebenarnya dan merusak keuntungan.

Memahami Biaya Tenaga Kerja

Ketika produsen menetapkan harga jual suatu produk, perusahaan memperhitungkan biaya tenaga kerja, material, dan biaya overhead. Harga jual harus termasuk total biaya yang dikeluarkan; jika ada biaya yang tidak dimasukkan dalam perhitungan harga jual, maka biaya produksi .

Penting

Dalam beberapa kasus, biaya tenaga kerja dapat dialihkan langsung ke konsumen. Misalnya, di sektor perhotelan, pemberian tip sering kali didorong, memungkinkan bisnis mengurangi biaya tenaga kerja.

Perbedaan Antara Biaya Tenaga Kerja Langsung dan Tidak Langsung

Asumsikan XYZ Furniture sedang merencanakan harga jual kursi ruang makan. Biaya tenaga kerja langsung adalah biaya yang dapat langsung ditelusuri ke produksi. XYZ, misalnya, membayar pekerja untuk menjalankan mesin yang memotong kayu menjadi bagian-bagian tertentu untuk perakitan kursi, dan biaya tersebut merupakan biaya langsung. Di sisi lain, XYZ memiliki beberapa karyawan yang menjaga keamanan pabrik dan gudang; biaya tenaga kerja tersebut tidak langsung, karena biaya tersebut tidak dapat dilacak ke tindakan produksi tertentu.

Contoh Biaya Tenaga Kerja Tetap dan Variabel

Biaya tenaga kerja juga diklasifikasikan sebagai biaya tetap atau biaya variabel. Misalnya, biaya tenaga kerja untuk menjalankan mesin adalah biaya variabel, yang bervariasi dengan tingkat produksi perusahaan. Perusahaan dapat dengan mudah menambah atau mengurangi biaya tenaga kerja variabel dengan meningkatkan atau menurunkan produksi. Biaya tenaga kerja tetap dapat mencakup biaya yang ditetapkan untuk kontrak layanan jangka panjang. Perusahaan mungkin memiliki kontrak dengan vendor luar untuk melakukan perbaikan dan pemeliharaan peralatan, dan itu merupakan biaya tetap.

Mempertimbangkan Undercosting dan Overcosting

Karena biaya tenaga kerja tidak langsung bisa sulit dialokasikan ke produk atau layanan yang benar, XYZ Furniture mungkin mengalokasikan biaya tenaga kerja ke satu produk dan secara keseluruhan mengalokasikan biaya tenaga kerja ke produk lain. Situasi ini disebut sebagai undercosting dan overcosting, dan dapat menyebabkan penetapan harga produk yang salah.

Asumsikan, misalnya, bahwa XYZ memproduksi kursi ruang makan dan rangka tempat tidur kayu, dan kedua produk tersebut menimbulkan biaya tenaga kerja untuk menjalankan mesin, yang berjumlah $ 20.000 per bulan. Jika XYZ mengalokasikan terlalu banyak biaya tenaga kerja $ 20.000 untuk rangka tempat tidur kayu, terlalu sedikit yang dialokasikan untuk kursi ruang makan. Biaya tenaga kerja untuk kedua produk tidak benar, dan harga jual kedua barang tersebut tidak akan mencerminkan biaya sebenarnya.

Biaya Tenaga Kerja vs. Biaya Hidup 

Meskipun biaya tenaga kerja mengacu pada jumlah semua upah yang dibayarkan kepada karyawan, tidak boleh disamakan dengan biaya hidup. Biaya hidup adalah biaya yang dibutuhkan untuk mempertahankan standar hidup tertentu oleh konsumen di lokasi geografis tertentu. Ini termasuk perumahan, makanan, transportasi, hiburan, dll. Tarif ini terkadang jauh lebih tinggi daripada biaya tenaga kerja, terutama di daerah yang sangat metropolitan. Misalnya, biaya hidup lebih tinggi di Kota New York daripada di kota pinggiran kota. Permintaan untuk perumahan dan makanan lebih tinggi, yang berarti harga konsumen lebih tinggi.