Corporation Asing Kontrol (CFC)

24 Maret 2021 23:59

Spread the love

Apa Corporation Asing Kontrol (CFC)?

Perusahaan asing yang dikendalikan (CFC) adalah entitas perusahaan yang terdaftar dan menjalankan bisnis di yurisdiksi atau negara yang berbeda dari tempat tinggal pemilik pengendali. Penguasaan perusahaan asing didefinisikan, di AS, sesuai dengan persentase saham yang dimiliki oleh warga AS.

Undang-undang perusahaan asing yang dikendalikan (CFC) bekerja berdampingan dengan perjanjian pajak untuk menentukan bagaimana pembayar pajak mengumumkan pendapatan asing mereka. CFC menguntungkan bagi perusahaan ketika biaya mendirikan bisnis, cabang asing, atau kemitraan di negara asing lebih rendah bahkan setelah implikasi pajak — atau ketika eksposur global dapat membantu bisnis tumbuh.

Memahami Perusahaan Asing Terkendali (CFC)

Struktur CFC dibuat untuk membantu mencegah penggelapan pajak, yang dilakukan dengan mendirikan perusahaan lepas pantai di yurisdiksi dengan sedikit atau tanpa pajak, seperti Bermuda dan Kepulauan Cayman, secara historis. Setiap negara memiliki undang-undang CFC sendiri, tetapi sebagian besar serupa karena mereka cenderung menargetkan individu daripada perusahaan multinasional dalam hal bagaimana mereka dikenakan pajak.

Untuk alasan ini, memiliki perusahaan yang memenuhi syarat sebagai independen akan membebaskannya dari peraturan CFC. Negara besar, yang mematuhi aturan CFC, termasuk Amerika Serikat, Inggris Raya, Jerman, Jepang, Australia, Selandia Baru, Brasil, Swedia, dan Rusia (sejak 2015).

Referensi cepat

Perusahaan yang dianggap independen dikecualikan dari peraturan CFC.

Setiap negara memiliki perbedaan dalam cara mereka mendefinisikan independensi perusahaan. Penentuan tersebut dapat didasarkan pada seberapa banyak individu yang memiliki kepentingan pengendali di perusahaan, serta persentase yang mereka kendalikan. Misalnya, jumlah minimum dapat berkisar dari kurang dari 10 hingga lebih dari 100 orang, atau 50% dari hak suara, atau 10% dari total saham yang beredar .

Sebuah laporan oleh Institute on Taxation and Economic Policy menyoroti bagaimana 366 dari 500 perusahaan terbesar di Amerika Serikat memiliki hampir 9.800 anak perusahaan suaka pajak di seluruh dunia. Anak perusahaan ini memiliki laba lebih dari $ 2,6 triliun. Perusahaan yang menduduki peringkat teratas meliputi:

  • apel
  • Goldman Sachs
  • Morgan Stanley
  • Ilmu Pengetahuan Thermo Fisher
  • Bank of New York Mellon

Secara khusus, Apple disebut-sebut telah membukukan $ 246 miliar, menghindari $ 76,7 miliar selama proses tersebut. Tiga anak perusahaan pajak Apple berbasis di Irlandia. Angka ini sebenarnya jauh lebih rendah daripada banyak perusahaan multinasional lain yang berbasis di AS.

Poin Penting

  • Perusahaan asing yang dikendalikan (CFC) adalah entitas perusahaan yang terdaftar dan menjalankan bisnis di yurisdiksi atau negara yang berbeda dari tempat tinggal pemilik pengendali.
  • CFC menguntungkan bagi perusahaan ketika biaya mendirikan bisnis di negara asing lebih rendah daripada yurisdiksi asal mereka.

Pertimbangan Khusus

Untuk dianggap sebagai perusahaan asing yang dikendalikan di AS, lebih dari 50% suara atau nilai harus dimiliki oleh pemegang saham AS, yang juga harus memiliki setidaknya 10% dari perusahaan. Pemegang saham CFC AS tunduk pada aturan anti-penangguhan khusus di bawah kode pajak AS, yang mungkin mewajibkan pemegang saham AS dari CFC untuk melaporkan dan membayar pajak AS atas pendapatan yang tidak didistribusikan dari perusahaan asing.

Aturan ini berlaku sejak Desember 2017. Sebelum tanggal ini, tidak ada atribusi ke bawah dan kepemilikan konstruktif atas saham perusahaan asing dari orang asing menjadi perusahaan AS, kemitraan AS, atau perwalian AS.

Pemegang saham AS dengan kepentingan pengendali di perusahaan asing harus melaporkan bagian pendapatan mereka dari CFC dan bagian pendapatan dan keuntungan mereka dari CFC tersebut, yang diinvestasikan di properti Amerika Serikat.