XAF (Franc CFA Afrika Tengah)

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Apa XAF (Franc CFA Afrika Tengah)?

XAF (Franc CFA Afrika Tengah), didukung oleh perbendaharaan Prancis dan dipatok ke euro, adalah mata uang resmi enam negara Afrika tengah.

Poin Penting

  • XAF (Franc CFA Afrika Tengah), didukung oleh perbendaharaan Prancis dan dipatok ke euro, adalah mata uang resmi enam negara Afrika tengah.
  • XAF (Franc CFA Afrika Tengah) adalah mata uang resmi dari enam negara ini: Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Kongo, Guinea Ekuatorial, dan Gabon.
  • Sirkulasi XAF (Franc CFA Afrika Tengah) dalam pecahan uang kertas 500, 1.000, 2.000, 5.000, dan 10.000 franc.

Memahami XAF (Franc CFA Afrika Tengah)

XAF (Franc CFA Afrika Tengah) digunakan oleh anggota serikat mata uang Afrika tengah , yang dikenal sebagai Uni Ekonomi dan Moneter Afrika Tengah, dan termasuk Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Kongo, Guinea Ekuatorial, dan Gabon. CFA adalah singkatan dari “Communatué financière d’Afrique,” yang diterjemahkan menjadi Komunitas Keuangan Afrika dalam bahasa Inggris.

Sirkulasi XAF (Franc CFA Afrika Tengah) dalam pecahan uang kertas 500, 1.000, 2.000, 5.000, dan 10.000 franc. Koin beredar dalam denominasi 1, 2, 5, 10, 25, 50, 100, dan 500 franc. Bank Negara Afrika Tengah mengelola dan mengeluarkan mata uang tersebut. Nilai tukar saat ini adalah 1 EUR = 655,5 XAF.

XAF berakar pada kerajaan kolonial Afrika di Prancis. Prancis menguasai sebagian besar Afrika Barat dan Tengah mulai dari pertengahan abad kesembilan belas hingga pertengahan abad kedua puluh. Pada tahun 1910, pemerintah Prancis mendirikan Afrika Ekuator Prancis, yang merupakan federasi kolonial Prancis di Afrika Ekuator, membentang ke utara dari Sungai Kongo ke Sahel.

Koloni Afrika Ekuator Prancis menggunakan franc Ekuator Prancis sebagai mata uang resmi wilayah tersebut. Uang ini beredar dari tahun 1917 hingga 1945, ketika franc Afrika Tengah menggantikannya. Ketika negara-negara di kawasan ini memperoleh kemerdekaan dari Prancis, mereka tetap menggunakan franc Afrika Tengah sebagai mata uang mereka.

Pengaruh Enam Ekonomi pada Franc Afrika

Pada tahun 1964, pembentukan Serikat Pabean dan Ekonomi Afrika Tengah terjadi dengan penandatanganan Perjanjian Brazzaville. Negara penandatangan adalah Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Kongo, dan Gabon. Guinea Ekuatorial, satu-satunya bekas koloni Spanyol dalam persatuan moneter, bergabung dengannya pada tahun 1983 dan mengadopsi franc CFA Afrika Tengah sebagai mata uangnya setahun kemudian. Bank Negara Afrika Tengah dibentuk pada tahun 1972, menggantikan Bank Sentral Afrika Ekuatorial dan Kamerun sebagai pengelola mata uang dan pengawas perbankan kawasan.

Budaya dan ekonomi dari enam negara yang menggunakan franc CFA Afrika Tengah beragam.

  • Meskipun hutang publik Republik Kamerun telah menurun, negara tersebut masih berjuang dengan populasi pertanian subsisten yang miskin. Tanaman komersial adalah kopi, gula, dan tembakau, tetapi negara ini juga memiliki sektor industri yang berkembang. Data Bank Dunia dari 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar 3,2%, dengan deflator inflasi tahunan 2,8%.
  • Republik Gabon memiliki sumber daya minyak yang melimpah yang menyumbang hampir setengah dari pendapatan negara. Data Bank Dunia dari 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar 1,1%, dengan deflator inflasi tahunan sebesar 1,3%.
  • Republik Guinea Ekuatorial, yang memegang salah satu rekor dunia terburuk tentang pelanggaran hak asasi manusia dan perdagangan manusia, memiliki cadangan minyak yang melimpah. Minyak mentah menyediakan semua pendapatan negara. Data Bank Dunia dari 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar negatif 3,2%, dengan deflator inflasi tahunan sebesar 12,5%.
  • Republik Kongo adalah negara penghasil minyak yang signifikan dan menyumbang sebagian besar PDB negara itu. Ada distribusi kekayaan yang tidak merata di antara penduduk. Data Bank Dunia dari 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar 3,2%, dengan deflator inflasi tahunan 2,8%.
  • Serangkaian konflik dan kekerasan telah melumpuhkan Republik Chad sejak kemerdekaannya pada tahun 1960. Ketidakpastian ini telah menempatkan Chad sebagai salah satu negara termiskin di dunia dalam Indeks Pembangunan Manusia  (IPM). Data Bank Dunia tahun 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan negatif 4,6% dengan deflator inflasi tahunan 14,6%.
  • Republik Afrika Tengah memiliki simpanan uranium, minyak mentah, berlian, dan emas, tetapi tetap menjadi salah satu negara termiskin di dunia. HDI mencantumkannya sebagai salah satu tempat paling tidak sehat di dunia untuk ditinggali. Ekspor utama adalah intan industri. Data Bank Dunia dari 2017 menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar 4,3%, dengan deflator inflasi tahunan 4,5%.