Cardano

24 Maret 2021 23:39

Spread the love

Apa ?

Cardano adalah blockchain peer-review pertama di dunia. Yayasan nirlaba yang bertanggung jawab atas Cardano mengumpulkan jaringan akademisi dan ilmuwan dari berbagai universitas, termasuk Universitas Edinburgh dan Institut Teknologi Tokyo, untuk meninjau protokolnya sebelum dirilis. Ini adalah cryptocurrency generasi ketiga dan platform kontrak pintar yang mengklaim dapat memperbaiki masalah penskalaan bitcoin, koin generasi pertama, dan ethereum, yang termasuk dalam generasi kedua.   

MENGHANCURKAN Cardano

Platform Cardano terdiri dari dua lapisan. Cardano Settlement Layer (CSL) digunakan untuk menyelesaikan transaksi yang menggunakan ADA, cryptocurrency Cardano.

Lapisan Kontrol, yang sedang dikembangkan, akan digunakan untuk kontrak pintar. Struktur hierarki Cardano memastikan bahwa itu dapat digunakan sebagai media pertukaran dan juga untuk menghasilkan kontrak pintar. Selain itu, platform ini memiliki aspirasi untuk dapat dioperasikan dengan ekosistem keuangan arus utama.   

Inti dari platform Cardano adalah Ouroboros, sebuah algoritma yang menggunakan protokol Proof of Stake untuk menambang koin. Protokolnya disesuaikan untuk mengurangi penggunaan energi dan waktu untuk membuat koin baru. 

Ouroboros 

Dalam algoritme Proof of Stake, node dengan taruhan maksimum (atau jumlah koin tertinggi) membuat blok transaksi dalam blockchain. Tetapi algoritma Ouroboros mengimplementasikan algoritma secara berbeda. 

Pada tingkat yang luas, ini berfungsi sebagai berikut. Ouroboros membagi waktu fisik menjadi beberapa zaman yang terdiri dari slot, yang merupakan periode waktu tetap. Slot mirip dengan shift kerja di pabrik. Di Cardano, rentang waktu yang dicakup oleh slot bervariasi dan dapat dimodifikasi dalam algoritme. Zaman bekerja secara melingkar: ketika satu berakhir, yang lain online. 

Setiap epoch memiliki pemimpin slot, yang dipilih oleh pemangku kepentingan atau node yang telah menghasilkan koin. Pemimpin slot bertanggung jawab untuk membuat dan mengonfirmasi blok transaksi yang akan ditambahkan ke blockchain Cardano. Jika mereka gagal membuat blok transaksi dalam satu epoch, maka pemimpin slot berikutnya mendapatkan kesempatan lain untuk itu selama epoch berikutnya. Setidaknya 50 persen atau lebih blok harus diproduksi dalam jangka waktu tertentu.

Transaksi dalam blok yang diproduksi oleh pemimpin slot disetujui oleh pendukung masukan. Mereka adalah pemangku kepentingan kedua yang bertanggung jawab untuk menjalankan protokol. Mungkin ada satu dari banyak pendukung dalam periode tertentu dan pemilihan mereka didasarkan pada taruhannya.     

Untuk memastikan hasil yang tidak bias, sistem pemilihan dikonfigurasi untuk dua masukan. Yang pertama adalah sistem komputasi multipartai. Sekumpulan pemangku kepentingan dalam jaringan melakukan penghitungan, yang setara digital dari “lempar koin”, dan berbagi hasil mereka satu sama lain. Input kedua adalah distribusi kekayaan atau taruhan. Node dengan taruhan lebih besar (atau lebih banyak koin) telah meningkatkan kemungkinan terpilih sebagai pemimpin slot.  

Ouroboros juga berbeda dari algoritme lain dalam jenis dan bentuk insentif yang ditawarkan kepada pemangku kepentingan. The Bukti Kerja penawaran algoritma penghargaan dalam bentuk koin dan biaya transaksi untuk penambang. Tetapi desain algoritma Ouroboros memberikan insentif untuk ketersediaan dan verifikasi transaksi atas investasi dalam kekuatan komputer besar-besaran untuk menambang koin. Penghargaan ekonomi juga dibagi antara tiga pemangku kepentingan: pendukung masukan, pemangku kepentingan komputasi multipartai, dan pemimpin slot. 

Kritik terhadap Cardano 

Ouroboros menyebut dirinya sebagai “bukti algoritme taruhan pertama yang terbukti aman”. Klaim ini didasarkan pada dua properti buku besar transaksi: Ketekunan dan Kehidupan.

Persistence menganggap bahwa transaksi adalah “stabil” jika node yang jujur ​​telah menyiarkannya ke seluruh jaringan. Properti ini menggunakan parameter keamanan baru yang merupakan ukuran keamanan buku besar. Kehidupan melengkapi Ketekunan. Menurut properti ini, transaksi jujur, yang disiarkan seperti itu, menjadi “stabil” di node jaringan setelah jangka waktu tertentu dalam algoritme. 

Makalah yang menguraikan Ouroboros menguraikan beberapa “asumsi yang masuk akal” yang dibuat oleh pembuat algoritme untuk merancangnya. Misalnya, mereka berasumsi bahwa node dalam jaringannya tidak absen untuk periode waktu yang lama. Selain itu, node yang tidak disinkronkan dalam penghitungannya tidak dianggap berisi lebih dari 50% dari semua transaksi. 

Kritikus mengatakan asumsi yang dibuat untuk mengimplementasikan properti ini salah. Misalnya, mereka mengatakan properti mengasumsikan sinkronisasi antara buku besar pada titik waktu tertentu. Menurut mereka, ekspektasi seperti itu ” tidak praktis untuk blockchain global “. Ini mungkin tidak terjadi jika node tertentu offline atau jika pemimpin slot melewatkan transaksi selama periode mereka. Yang lain menunjuk ke 51% serangan penolakan layanan, yang dapat mengakibatkan sebagian besar jaringan menjadi offline, sebagai contoh lain dari asumsi yang nyaman.

Algoritme Ouroboros juga dikritik karena gagal menyelesaikan masalah pembelanjaan ganda sepenuhnya. Ada bahaya bahwa pemberi dukungan masukan, yang bertanggung jawab untuk menyetujui transaksi untuk pemimpin slot, mungkin akhirnya menyetujui rangkaian transaksi yang sama dari dua pemimpin slot yang berbeda. Ada yang mengatakan sharding, teknik yang sedang diuji di ethereum blockchain untuk menyelesaikan masalah, akan memakan waktu beberapa tahun sebelum diterapkan.