• Tak Berkategori

Undang-Undang Kontrol Anggaran (BCA)

Apa Undang-Undang Kontrol Anggaran (BCA)?

Undang-undang Pengendalian Anggaran adalah undang-undang federal yang disahkan oleh Kongres dan ditandatangani oleh Presiden Barack Obama pada 2 Agustus 2011. Undang-Undang Pengendalian Anggaran (BCA) tahun 2011 disahkan sebagai tanggapan atas Krisis Pagu Hutang 2011. BCA bertujuan untuk meningkatkan plafon utang Amerika Serikat sehingga terhindar dari risiko gagal bayar yang diperkirakan akan terjadi pada atau sekitar 3 Agustus 2011. Selain itu, BCA juga memuat tata cara pengurangan defisit sekurang-kurangnya. sebesar $ 2,1 triliun selama tahun fiskal 2012 hingga tahun fiskal 2021.

Memahami Budget Control Act (BCA)

Di AS, plafon utang federal telah diberlakukan sejak 1917. Jika plafon utang tercapai, AS tidak lagi dapat menerbitkan utang dan dapat gagal membayar pembayaran bunga kepada kreditor, yang konsekuensinya bisa terlambat, sebagian. atau pembayaran yang terlewat kepada pensiunan federal, penerima Jaminan Sosial dan Medicare, dan tingkat suku bunga masa depan yang lebih tinggi di mana AS dapat meminjam.




Krisis 2011

Krisis Plafon Utang AS 2011 membawa negara ini mendekati risiko gagal bayar sebelum berlakunya BCA untuk segera menaikkan plafon utang dan memangkas defisit. BCA mengizinkan peningkatan langsung sebesar $ 400 miliar ke pagu utang, sehingga batas pengeluaran tahun fiskal 2013 menjadi $ 1,047 triliun. BCA juga meminta Komite Super untuk mengembangkan langkah-langkah untuk memotong $ 1,5 triliun dalam pengeluaran selama 10 tahun. BCA menetapkan bahwa jika Komite Super gagal mengusulkan pada akhir tahun 2012 pemotongan minimum $ 1,2 triliun yang akan terjadi selama 10 tahun, pemotongan belanja otomatis akan terjadi pada Januari 2013. Pemotongan belanja otomatis ini disebut sekuestrasi .

Karena Super Committee gagal membuat proposal pengurangan defisit, sequestration memang terjadi pada Januari 2013 untuk menghindari apa yang disebut dengan Tebing Fiskal .

Sebagai akibat dari sekuester ini, pemotongan anggaran akan berlanjut hingga tahun 2021, memotong pengeluaran diskresioner sebesar $ 109,3 miliar. Meskipun pemotongan pengeluaran dianggap “menyeluruh,” program tertentu seperti Bantuan Sementara untuk Keluarga yang Membutuhkan (TANF) dan Program Bantuan Gizi Tambahan (SNAP) dikecualikan dari sekuester.


Untuk tahun anggaran 2016 hingga 2018 sekuestrasi belum diperlukan, lapor Kantor Anggaran Kongres. Namun, itu tidak berarti bahwa pengeluaran pemerintah atau utang negara terkendali. Pada tahun 2018, pemerintah akan membelanjakan  $ 771 miliar lebih banyak daripada yang diperlukan, dan utangnya telah meningkat pada pertengahan tahun menjadi lebih dari $ 21 triliun.