Sistem Operasi Android


Apa Sistem Operasi Android?

Sistem operasi Android adalah sistem operasi seluler yang dikembangkan oleh Google (GOOGL) untuk digunakan terutama untuk perangkat layar sentuh, ponsel, dan tablet. Desainnya memungkinkan pengguna memanipulasi perangkat seluler secara intuitif, dengan gerakan jari yang mencerminkan gerakan umum, seperti mencubit, menggesek, dan mengetuk. Google juga menggunakan perangkat lunak Android di televisi, mobil, dan jam tangan — yang masing-masing dilengkapi dengan antarmuka pengguna yang unik.


Poin Penting

  • Sistem operasi Android dikembangkan oleh Google (GOOGL) untuk digunakan di semua perangkat layar sentuh, tablet, dan telepon selulernya.
  • Sistem operasi ini pertama kali dikembangkan oleh Android, Inc., sebuah perusahaan perangkat lunak yang berlokasi di Silicon Valley sebelum diakuisisi oleh Google pada tahun 2005.
  • Meskipun kode sumber Android dirilis dalam format sumber terbuka untuk membantu memajukan standar terbuka di seluruh perangkat seluler, kode sumber tersebut masih dikemas dengan perangkat lunak berpemilik saat dijual di perangkat handset.

Memahami Sistem Operasi Android

Sistem operasi Android pertama kali dikembangkan oleh Android, Inc., sebuah perusahaan perangkat lunak yang berlokasi di Silicon Valley sebelum Google mengakuisisi pada tahun 2005. Investor dan analis industri elektronik telah mempertanyakan niat sebenarnya Google untuk memasuki ruang pasar seluler sejak akuisisi tersebut. Tetapi bagaimanapun juga, segera setelah itu, Google mengumumkan peluncuran perangkat bertenaga Android pertama yang tersedia secara komersial pada tahun 2007, meskipun produk itu benar-benar memasuki pasar pada tahun 2008.

Sejak itu, pengembang perangkat lunak dan aplikasi dapat menggunakan teknologi Android untuk mengembangkan aplikasi seluler, yang dijual melalui toko aplikasi, seperti Google Play. Dan karena dikembangkan sebagai produk Google, pengguna Android diberi kesempatan untuk menautkan perangkat seluler mereka ke produk Google lainnya, seperti penyimpanan cloud, platform email, dan layanan video.

Kode sumber Android dirilis dalam format sumber terbuka untuk membantu memajukan standar terbuka di seluruh perangkat seluler. Namun, meski dirilis sebagai “terbuka”, Android masih dikemas dengan perangkat lunak berpemilik saat dijual di perangkat handset.

Referensi cepat

Menurut penelitian dari Trend Micro, penyalahgunaan layanan premium adalah jenis malware Android yang paling umum, di mana pesan teks dikirim dari ponsel yang terinfeksi ke nomor telepon bertarif premium tanpa sepengetahuan atau persetujuan pengguna.

Sistem Operasi Android vs. Apple iOS

Munculnya Android menciptakan persaingan baru antara produsen smartphone, dengan Apple (AAPL) sebagai pesaing utama Google.Bagi beberapa orang, dinamika kompetitif ini mencerminkan “perang cola” antara Coca-Cola (KO ) dan Pepsi (PEP ) selama 30 tahun terakhir, di mana tidak ada pemenang atau pecundang yang jelas muncul.Android adalah sistem operasi paling populer di perangkat seluler pada akhir tahun 2020, dengan 84,8% dari pangsa pasar global sementara Apple iOS berada di posisi kedua dengan 15,2%, menurut International Data Corporation.

Meningkatnya popularitas sistem juga menyebabkan sejumlah tuntutan hukum terkait paten, termasuk gugatan yang diajukan oleh Oracle (ORCL ).Pada tahun 2010, perusahaan tersebut menuduh bahwa Google secara tidak sah menggunakan Java API untuk mengembangkan perangkat lunak Android-nya.Kasus ini tertunda hingga Oktober 2020.

Batasan Sistem Operasi Android

Meskipun Android menawarkan kepada pengguna alternatif yang layak untuk sistem operasi seluler lainnya, beberapa batasan masih tetap ada. Di sisi pengembang, pengkodean pengalaman pengguna dan antarmuka yang kompleks seringkali merupakan tugas yang sulit yang menuntut ketergantungan yang lebih besar pada Java daripada Objective-C. Untuk pengguna, aplikasi di Android Market cenderung memiliki standar yang lebih rendah daripada toko aplikasi yang sebanding.

Dengan kata lain, aplikasi memiliki profil keamanan yang lebih rendah dan membuat pengguna lebih rentan terhadap pelanggaran data. Sementara itu, kurangnya asisten pengontrol suara Android dan ketergantungannya yang besar pada iklan dapat membuat beberapa pengguna merasa tidak nyaman.