Penjualan tambahan

Apa Penjualan tambahan?

Penjualan tambahan mengacu pada item tambahan yang dijual kepada pembeli produk atau layanan utama. Bergantung pada bisnisnya, penjualan tambahan dapat mewakili sumber pendapatan dan laba yang signifikan bagi perusahaan. Penjualan tambahan biasanya disarankan oleh penjual setelah pembeli membuat keputusan tegas untuk membeli produk atau layanan inti. Kadang-kadang dikenal sebagai “upselling”.

Memahami Add-On Sale

Contoh umum penjualan tambahan adalah perpanjangan garansi yang ditawarkan oleh penjual peralatan rumah tangga seperti lemari es dan mesin cuci, serta elektronik. Seorang penjual di sebuah dealer mobil juga menghasilkan penjualan tambahan yang signifikan dengan menyarankan atau meyakinkan pembeli yang duduk di mejanya bahwa pembeli akan jauh lebih senang dengan mobil tersebut dengan beberapa atau beberapa opsi tambahan.

Setelah pembeli mobil berkomitmen untuk membeli model dasar, menambahkan opsi (interior trim kulit, sistem stereo premium, kursi berpemanas, sunroof, dll.) Dapat meningkatkan harga pembelian akhir secara substansial .


Poin Penting

  • Penjualan tambahan adalah item tambahan yang dijual kepada pembeli produk atau layanan utama.
  • Contoh penjualan tambahan termasuk perpanjangan garansi yang ditawarkan oleh penjual peralatan rumah tangga seperti lemari es dan mesin cuci, serta elektronik.
  • Penjualan tambahan membantu menghasilkan peningkatan Nilai Umur Pelanggan (CLV), yang merupakan kontribusi laba bersih yang diberikan pelanggan kepada perusahaan Anda dari waktu ke waktu.

Contoh Penjualan Tambahan

Terkadang sulit untuk melewati hari tanpa seseorang mencoba menelepon obral tambahan untuk Anda. Pesan makan siang. Apakah Anda ingin membeli kue seharga 99 sen? Belilah smoothie. Apakah Anda ingin suntikan protein untuk satu dolar? Pesan dibawa pulang. Apakah Anda ingin minum dengan itu?

Ini cukup tidak berbahaya bagi konsumen, tetapi berulang kali dan seiring waktu, penjualan tambahan menunjukkan pengurasan pada dompet konsumen dan margin keuntungan yang besar bagi penjual. Misalnya, secangkir soda seharga $ 2 membuat penjual hanya perlu mengeluarkan sedikit uang.


Yang lebih berbahaya adalah item tambahan berbiaya tinggi yang tidak diperlukan. Misalnya, membeli asuransi di agen persewaan mobil ketika kartu kredit Anda sudah memberikan pertanggungan adalah pemborosan uang Anda. Namun, beberapa penjualan tambahan mungkin memberikan nilai yang memadai bagi konsumen. Garansi yang diperpanjang (mungkin untuk memberikan ketenangan pikiran) dan sistem stereo premium untuk mobil baru adalah contoh item tambahan yang banyak dianggap sepadan dengan biaya tambahan.

Referensi cepat

CLV menginformasikan keputusan bisnis penting tentang penjualan, pemasaran, pengembangan produk, dan dukungan pelanggan.

Keuntungan Penjualan Tambahan

Penjualan tambahan dapat membantu penjual menjalin hubungan baik dengan pelanggan, yang setara dengan menanam benih untuk bisnis masa depan. Ini bukan taktik kotor jika berfokus pada membantu pelanggan “menang” dengan add-on yang akan meningkatkan pengalaman mereka dengan item utama. Dengan memberikan nilai yang ditingkatkan dan membuat mereka merasa mendapatkan kesepakatan yang lebih baik, kemungkinan besar Anda akan menghasilkan peningkatan Nilai Umur Pelanggan (CLV), yang merupakan kontribusi laba bersih yang diberikan pelanggan kepada perusahaan Anda dari waktu ke waktu.

CLV yang meningkat berarti setiap pelanggan menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk bisnis Anda tanpa upaya tambahan dari Anda, yang juga berarti perusahaan Anda memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan untuk memperoleh pelanggan baru. Banyak yang menganggap CLV sebagai metrik yang sangat penting untuk memahami pelanggan karena memberikan data yang menginformasikan keputusan bisnis penting tentang penjualan, pemasaran, pengembangan produk, dan dukungan pelanggan.