Prioritas absolut.

Apa Prioritas absolut?

Prioritas absolut, juga dikenal sebagai “preferensi likuidasi”, adalah aturan yang mengatur urutan pembayaran antara kreditor dan pemegang saham jika terjadi likuidasi perusahaan. Aturan prioritas absolut digunakan dalam kebangkrutan perusahaan untuk menentukan porsi pembayaran yang akan diberikan kepada setiap peserta. Hutang kepada kreditor akan dilunasi terlebih dahulu, kemudian pemegang saham membagi aset yang tersisa. Prioritas mutlak juga berlaku bagi individu yang melikuidasi asetnya untuk menyelesaikan klaim. Klaim yang dijamin selalu didahulukan daripada klaim tanpa jaminan.

Mengenai harta milik orang yang sudah meninggal, aturan prioritas mutlak memastikan pembayaran hutang sebelum distribusi aset kepada penerima.

Poin Penting

  • Prioritas mutlak adalah aturan yang digunakan dalam kebangkrutan perusahaan untuk menentukan urutan pembayaran antara kreditor dan pemegang saham; itu juga berlaku untuk individu yang melikuidasi aset untuk menyelesaikan klaim.
  • Aturan ini juga memastikan pembayaran hutang yang belum dibayar atas harta milik orang yang telah meninggal sebelum pembagian aset kepada penerima manfaat.
  • Dalam rencana likuidasi, Kode Kepailitan AS menyatakan bahwa kreditor harus menerima perlakuan yang “adil dan merata”, dan prioritas absolut menentukan urutan kekuasaan pembayaran untuk memenuhi arahan itu.
  • Pengadilan telah menegaskan bahwa kreditor yang dijamin harus dibayar terlebih dahulu, kemudian kreditor tanpa jaminan, dan terakhir pemegang ekuitas, jika ada aset yang tersisa.




Bagaimana Prioritas Mutlak Bekerja

Berdasarkan Bagian 1129 (b) (2) Kode Kebangkrutan AS, rencana likuidasi harus “adil dan setara” bagi kreditor.  Dengan mengesampingkan ketentuan tertentu untuk menangani gaji, tunjangan, dan klaim pajak, prioritas absolut menetapkan urutan pecking pembayaran untuk memenuhi arahan untuk perlakuan yang adil dan setara. Kreditor senior dibayar penuh sebelum kreditor junior dibayar kecuali jika kreditor senior setuju untuk menundukkan sebagian dari klaim mereka kepada kreditor tanpa jaminan tersebut. Setelah klaim kreditor junior dipenuhi, dana yang tersisa akan diserahkan kepada pemegang ekuitas.

Referensi cepat

Dalam kasus perkebunan, jika sumber daya perkebunan tidak mencukupi untuk melunasi hutang, aset akan dilikuidasi untuk memenuhi kewajiban hutang yang tersisa.

Pengadilan Berintervensi untuk Menegaskan Prioritas Mutlak

Dalam beberapa kasus yang diadili, pengadilan harus menegaskan aturan prioritas absolut. Kasus-kasus tersebut melibatkan kerja sama antara kreditor dan debitur tertentu yang berusaha mengeluarkan kumpulan penuntut lain dari hasil likuidasi. Pengadilan yang mendengarkan kasus-kasus ini menganggap bahwa kreditor yang dijamin harus dibayar terlebih dahulu, kemudian kreditor tanpa jaminan, dan terakhir pemegang ekuitas, jika ada aset yang tersisa. Kecuali ada keadaan luar biasa, atau jika kreditor yang dijamin menyetujui sebaliknya, tidak ada pengaturan sebelumnya yang dapat merusak urutan ini.