Biaya di atas garis

Apa Biaya di atas garis?

Biaya di atas garis adalah biaya yang dikeluarkan oleh bisnis untuk membuat produk yang dijual atau untuk menyediakan layanannya. Biaya di atas garis ditentukan secara berbeda untuk bisnis manufaktur dan jasa. Untuk bisnis jenis manufaktur, biaya di atas baris adalah setiap biaya yang dikurangkan untuk mendapatkan laba kotor, yaitu harga pokok penjualan (COGS).

Untuk perusahaan di sektor jasa, biaya above-the-line adalah biaya yang dikurangkan untuk memperoleh laba operasi, yang termasuk COGS tetapi juga semua biaya penjualan, umum dan administrasi (SG&A).

Poin Penting

  • Biaya di atas garis mencakup semua biaya di atas laba kotor, sedangkan biaya di bawah garis mencakup biaya di bawah laba kotor. 
  • On the line cost sering disebut sebagai harga pokok penjualan (COGS), sedangkan below-the-line adalah biaya operasional dan bunga serta pajak. Definisi ini sebagian besar berkaitan dengan pabrikan. 
  • Biaya di atas garis untuk penyedia layanan atau utilitas umumnya mencakup semua biaya di atas keuntungan operasi.

Memahami Biaya Di Atas Garis 

Untuk produsen, biaya di atas garis hanyalah cara lain untuk mengatakan biaya sebelum biaya operasional. Sederhananya, mereka adalah COGS atau akun setara yang dikurangkan dari penjualan untuk mendapatkan laba kotor. Setelah laba kotor di laporan laba rugi, ada garis, diikuti dengan rincian biaya operasi. Ini adalah biaya di bawah garis. 


Untuk bisnis jasa, biaya above-the-line adalah semua biaya yang timbul sebelum mencapai pendapatan operasional. Beban yang timbul setelahnya, seperti bunga dan pajak dianggap di bawah garis.

Pertimbangan Khusus

Interpretasi berbeda di atas garis dapat merujuk ke semua pendapatan atau pengeluaran yang terkait dengan operasi bisnis normal. Itu semua aktivitas di laporan laba rugi yang berhubungan dengan laba dan bukan transaksi yang hanya berdampak pada laporan arus kas atau neraca. Dalam kasus tersebut, di bawah garis hanya akan mencakup pendapatan atau pengeluaran luar biasa atau tidak berulang. Atau transaksi apa pun yang tidak memengaruhi pendapatan atau keuntungan berkelanjutan perusahaan.

Di atas dan di bawah garis mungkin juga berhubungan dengan pembuatan film atau pemasaran. Dalam pembuatan film, garis atas mengacu pada anggaran untuk sutradara, aktor, penulis cerita, dan sejenisnya, sedangkan garis bawah mencakup tim produksi atau kru produksi lainnya. Dalam pemasaran, above the line berkaitan dengan pemasaran media massa, sedangkan below the line terkait dengan pemasaran langsung. 

Referensi cepat




Garis di atas dapat merujuk pada berbagai hal, termasuk memiliki arti yang berbeda-beda dalam hal laporan laba rugi. Beberapa perusahaan menganggap biaya di atas garis sebagai biaya di atas laba kotor, sementara yang lain menganggapnya sebagai biaya di atas laba operasi. 

Biaya Di Atas Garis vs. Biaya Di Bawah Garis

Biaya di atas garis adalah harga pokok penjualan perusahaan, juga disebut harga pokok pendapatan atau harga pokok penjualan. Biaya di bawah garis adalah semua biaya operasi dan bunga serta pajak. Biaya di atas garis adalah biaya yang berada di atas garis laba kotor, sedangkan biaya di bawah garis termasuk biaya di bawah laba kotor yaitu biaya operasional.

Biaya di atas garis adalah input langsung untuk menciptakan produk atau layanan, sedangkan biaya di bawah garis adalah semua biaya lain yang diperlukan untuk memasarkan, menjual, atau membawa produk atau layanan kepada pelanggan. Biaya di atas garis termasuk COGS, yang mencakup semua biaya terkait untuk membuat atau memperoleh produk, termasuk upah tenaga kerja langsung, biaya bahan baku, dan biaya produksi. 

Contoh Biaya Di Atas Garis

Sebagai contoh, Nike Inc. melaporkan penjualan $ 39,1 miliar pada tahun fiskal 2019. Laba kotor mencapai $ 17,5 miliar. Oleh karena itu, biaya di atas garis Nike untuk kuartal tersebut adalah $ 21,6 miliar, yang diberi label biaya penjualan oleh perusahaan pada laporan laba rugi. 

Pertimbangkan juga Expedia Inc., situs web perjalanan, yang melaporkan pendapatan $ 3,2 miliar pada kuartal kedua tahun 2019 dan pendapatan operasional sebesar $ 265 juta. Perusahaan tidak terlibat dalam produksi barang sehingga perusahaan tidak menggunakan laba kotor sebagai metrik dalam laporan laba rugi.

Semua biaya sebelum pendapatan operasional dianggap sebagai biaya above-the-line untuk Expedia, termasuk biaya pendapatan dan biaya penjualan dan pemasaran, antara lain.