8 cara untuk melindungi reksa dana dari krisis keuangan

Banyak investor, seperti ekonomi pada umumnya, telah berada dalam mode pemulihan sejak kehancuran tahun 2008. Sejalan dengan ekonomi yang tampaknya sedang naik daun, bahkan mereka yang ingin kembali ke permainan investasi dapat melakukannya dengan rasa gentar yang cukup besar. Meskipun ada sejumlah risiko yang melekat pada setiap jenis investasi, investor yang waspada mencari cara untuk melindungi portofolionya dari kerusakan akibat krisis keuangan berikutnya, kapan pun itu mungkin terjadi.

Reksa dana , khususnya, menawarkan sejumlah cara untuk berinvestasi sambil membatasi eksposur Anda terhadap gejolak ekonomi di Amerika Serikat. Dari berinvestasi di obligasi asing dan obligasi pemerintah AS hingga memanfaatkan peluang saham luar negeri dan produk utang ultra-jangka pendek, ada delapan strategi utama yang dapat Anda terapkan untuk mengurangi risiko dan melindungi investasi reksa dana Anda dari kehancuran berikutnya.

Apa 8 cara untuk melindungi reksa dana dari krisis keuangan?

Obligasi secara tradisional dianggap sebagai salah satu sarana investasi yang lebih aman karena memberikan pengembalian pokok dan pembayaran bunga terjamin setiap tahun. Dalam hal melindungi investasi reksa dana Anda dari keresahan ekonomi, obligasi yang diterbitkan pemerintah bahkan lebih aman daripada obligasi korporasi. Meskipun pasar mungkin ambruk dan ekonomi mungkin turun, kemungkinan pemerintah AS menyatakan kebangkrutan dan gagal bayar atas kewajibannya kepada pemegang obligasi rendah.


Demikian pula, berinvestasi dalam dana obligasi yang berspesialisasi dalam utang yang diterbitkan oleh pemerintah asing yang sangat stabil dapat membantu mengurangi risiko kehancuran Amerika. Meskipun ekonomi AS tidak diragukan lagi memengaruhi perekonomian negara lain, dampak kehancuran Amerika tidak mungkin membuat sebagian besar negara besar dunia pertama bangkrut. Jauhi dana obligasi yang berinvestasi di negara-negara berisiko, seperti Yunani, karena dana tersebut membawa risiko yang dapat dihindari hanya dengan “membeli lokal”. Untuk melindungi dari risiko inflasi seiring dengan kenaikan suku bunga, Anda dapat berinvestasi pada dana yang dilindungi dari inflasi yang berinvestasi pada obligasi domestik dan asing dengan tingkat kupon yang berubah seiring dengan inflasi.

Dapatkan Eksposur Asing

Selain obligasi asing, dana yang diinvestasikan pada saham perusahaan asing berperingkat tinggi juga merupakan cara yang baik untuk membatasi risiko Anda di pasar yang bergejolak. Sekali lagi, meskipun krisis Amerika dapat, dan memang, memiliki dampak yang luas, perusahaan asing yang stabil dan diatur dengan baik tidak mungkin menderita terlalu parah jika pasar AS jatuh. Faktanya, beberapa saham asing mungkin benar-benar mendapatkan nilai jika pasar ambruk dan para pesaingnya di AS terkena pukulan serius.


Hindari Leveraged Funds

Salah satu pendorong utama krisis 2008 adalah penyalahgunaan leverage oleh industri keuangan. Meskipun leverage bisa menjadi mekanisme yang sangat baik yang memungkinkan dana menghasilkan keuntungan yang dipercepat, leverage juga meningkatkan risiko dana secara signifikan. Reksa dana sangat dibatasi sehubungan dengan jumlah leverage yang dapat mereka gunakan. Faktanya, jumlah maksimum uang yang dapat dipinjam dana adalah 33% dari total nilai portofolionya. Meskipun ini jauh lebih rendah daripada leverage yang digunakan oleh sebagian besar dana lindung nilai , misalnya, ini masih meningkatkan kemungkinan reksa dana menjadi bangkrut jika terjadi penurunan pasar. Jika Anda ingin menghilangkan risiko yang tidak perlu, hindari dana leverage dan produk yang memicu hutang lainnya.

Kurangi Resiko

Reksa dana pasar uang secara luas dianggap sebagai reksa dana paling stabil. Karena dana ini hanya diinvestasikan dalam hutang jangka ultra pendek yang dikeluarkan oleh pemerintah AS atau perusahaan berperingkat sangat tinggi, risiko gagal bayar sangat rendah. Tentu saja, risiko minimal biasanya berarti keuntungan yang terbatas, jadi reksa dana pasar uang tidak dibangun untuk penciptaan kekayaan yang serius. Namun, mereka bisa menjadi sumber daya berisiko rendah bagi mereka yang ingin melakukan lindung nilai terhadap potensi krisis.

Pertimbangkan Dana Non-Siklus

Meskipun pasar saham sering kali digambarkan sebagai salah satu tempat paling berisiko untuk menyimpan uang Anda, melindungi reksa dana Anda dari gejolak ekonomi tidak harus berarti menghindari saham sama sekali. Ada beberapa saham, yang disebut saham non-siklus, yang cenderung relatif stabil selama pasar turun karena emitennya menyediakan barang dan jasa yang dibutuhkan masyarakat terlepas dari keadaan ekonominya.

Sektor utilitas adalah contoh yang sangat baik dari industri non-siklus karena orang perlu memiliki listrik, gas, dan air, tidak peduli bagaimana keadaan ekonominya. Alkohol dan tembakau, meskipun jelas bukan kebutuhan, juga tetap kuat selama pasar turun karena konsumen bersedia mengeluarkan uang untuk barang-barang ini meskipun dana terbatas.

Gunakan Dana Alternatif

Buntut dari krisis 2008 membuat para investor mencari cara baru untuk berinvestasi yang tidak memerlukan pengembalian yang sangat erat berkorelasi dengan kesehatan pasar. Reksa dana baru telah dikembangkan, dinamakan reksa dana alternatif, yang memanfaatkan strategi investasi yang biasanya disediakan untuk dana lindung nilai, seperti investasi arbitrase .

Meskipun beberapa strategi, seperti penggunaan leverage atau sekuritas tidak likuid, tidak dibangun untuk perlindungan portofolio, dana ini akan memungkinkan investor untuk memitigasi risiko dengan mengambil posisi long dan short di saham dan sekuritas derivatif. Ketika pasar menurun, dana ini memungkinkan pemegang saham mendapatkan keuntungan dari penurunan dengan bertaruh pada keberhasilan dan kegagalan aset yang berbeda.

Sebarkan Risikonya

Salah satu manfaat utama dari investasi reksa dana adalah secara otomatis memberikan tingkat diversifikasi yang signifikan. Namun, untuk melindungi investasi dana Anda dari krisis keuangan berikutnya, lakukan diversifikasi lebih lanjut dengan berinvestasi pada jenis dana yang berbeda, seperti yang disebutkan di atas, untuk menyebarkan risiko Anda.

Pertahankan

Salah satu alasan utama mengapa investor kehilangan begitu banyak selama krisis keuangan adalah karena panik, semua orang segera mencairkan investasi mereka, menciptakan tekanan tambahan pada sistem keuangan. Mereka yang keluar dari badai dan meninggalkan investasi pada umumnya mendapatkan kembali apa yang hilang dari waktu ke waktu.

Jika Anda cenderung ke arah strategi investasi yang lebih berjangka pendek, sebenarnya krisis dapat memberikan banyak peluang untuk mendapatkan keuntungan tetapi dengan risiko yang cukup besar. Namun, sebagian besar reksa dana dirancang untuk menjadi investasi jangka panjang, jadi teruskan dan pertahankan untuk jangka panjang.

Bahkan jika krisis keuangan berikutnya melanda tahun depan, kemungkinan ekonomi AS akan hancur selamanya rendah. Setiap perekonomian mengalami pasang surut, sebagian besar dan sebagian kecil, tetapi kinerja keseluruhan pasar AS dari waktu ke waktu menunjukkan peningkatan. Hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk melindungi reksa dana Anda dari kerusakan akibat kejatuhan ekonomi adalah menarik napas dalam-dalam dan menunggu badai berlalu.