Open House Mungkin Bukan Alat Penjualan yang Efektif

Internet telah menjadi alat yang ampuh untuk jual beli rumah, ada baiknya menanyakan apakah masih layak untuk mengadakan open house.Statistik menyarankan itu mungkin tidak.Menurut National Association of Realtors (NAR), hanya 6% pembeli menemukan rumah yang mereka beli dengan mengunjungi open house.Tidak mengherankan, 93% pembeli menggunakan situs web dalam pencarian rumah mereka, dan lebih dari setengah (52%) menemukan rumah yang akhirnya mereka beli secara online.Statistik itu melonjak menjadi 63% untuk usia tiga puluh-an.

Faktor lain: pandemi COVID-19, yang menyebabkan banyak Realtors menangguhkan open house, setidaknya di masa-masa awal. Berikut enam alasan mengapa open house tidak lagi menjadi alat penjualan yang efektif.

Apa Open House Mungkin Bukan Alat Penjualan yang Efektif?

  • Sebagian besar pembeli tidak mengunjungi open house, melainkan menggunakan Internet untuk menjelajahi rumah dan mempersempit pilihan mereka. 
  • Open house mungkin lebih menguntungkan agen real estat daripada penjual karena mereka berfungsi sebagai cara bagi agen untuk bertemu calon klien. 
  • Risiko pencurian adalah kelemahan utama open house: Pengunjung dapat mencuri perhiasan dan barang berharga lainnya, atau mencari tahu lokasi untuk pembobolan di masa mendatang.




1. Pembeli Rumah Berbelanja Online

Langkah pertama yang diambil sebagian besar pembeli selama proses pembelian rumah adalah mencari properti yang akan dijual secara online, menurut National Association of Realtors.

Pembeli melakukan sebagian besar penelitian mereka secara online , mempersempit pilihan mereka bahkan sebelum mereka menghubungi agen real estat. Situs web agregator real estat memungkinkan pembeli untuk mencari properti dengan kode pos atau lingkungan, dan menyaring hasilnya berdasarkan ukuran, jumlah kamar tidur dan kamar mandi, fitur, dan bahkan kata kunci (misalnya, tepi laut). Situs web ini juga menampilkan riwayat harga, detail pajak properti, peringkat sistem sekolah, dan metrik lainnya untuk membantu pembeli membuat keputusan.

Langkah kedua yang diambil sebagian besar pembeli adalah menghubungi agen real estat, yang dapat memberikan akses ke rumah sesuai jadwal pembeli daripada selama open house.

2. Agen Real Estat Dapat Mendapat Manfaat Lebih Dari Penjual

Open house seharusnya menarik pembeli potensial, tetapi seringkali yang mereka lakukan hanyalah membawa klien baru ke agen real estat. Itu karena pembeli yang tidak terwakili sering pergi ke open house, yang berarti potensi bisnis baru bagi seorang agen.


Ini juga berarti pembeli potensial tersebut dapat mempelajari tentang rumah lain untuk dijual jika agen Anda membicarakannya selama open house. Hal itu menciptakan situasi yang canggung, yang dapat merusak hubungan Anda dengan agen tersebut.

3. Looky-Loos Mungkin Satu-satunya Pengunjung Open House Anda

Membuka rumah untuk orang asing bisa jadi merepotkan, terutama jika ternyata tetangga yang penasaran dan “looky-loos” —orang yang tidak berniat membeli — adalah satu-satunya pengunjung.

Banyak orang yang tidak berada di pasar pergi ke open house karena penasaran atau untuk mendapatkan ide untuk rumah mereka. Dan meskipun ini mungkin cara yang menyenangkan bagi mereka untuk mendapatkan ide dekorasi, ini bisa terasa seperti membuang-buang waktu bagi Anda. Bagaimanapun, pembeli yang serius dapat menghubungi agen Anda secara langsung untuk mendapatkan pertunjukan. 

4. Open House Bisa Menarik Pencuri dan Pencuri

Salah satu risiko open house adalah Anda bisa menjadi korban pencurian. Karena siapa pun dapat pergi ke open house, itu menciptakan peluang bagi pencuri untuk mencuri uang tunai, perhiasan, elektronik, dan obat resep. Mereka bahkan dapat mencuri identitas Anda jika mereka mendapatkan laporan bank, kartu kredit, paspor, atau flash drive USB dengan informasi sensitif.

Penjahat yang cerdas juga dapat menggunakan open house sebagai cara untuk memeriksa rumah Anda untuk pembobolan di masa depan. Meskipun sulit untuk memperkirakan berapa banyak pencurian yang terjadi selama atau sebagai akibat dari open house, beberapa departemen kepolisian di seluruh negeri telah mengeluarkan peringatan kepada pemilik rumah dan agen real estate tentang risiko dirampok. 

5. Buka Rumah Biaya Uang

Waktu adalah uang dan semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menjual rumah Anda, semakin banyak biaya yang akan Anda keluarkan — termasuk biaya untuk menyelenggarakan open house. Biasanya ada lilin, kue, dan minuman, sebagai permulaan. Selain itu, Anda mungkin harus menyalakan AC atau memanaskan lebih dari biasanya, yang berarti tagihan listrik lebih tinggi.

Jangan lupakan waktu, biaya, dan tekanan untuk menjaga rumah dalam kondisi siap pamer dan mengeluarkan anak-anak serta hewan peliharaan dari rumah. Hal-hal kecil ini mungkin tidak terlihat banyak, tetapi bisa bertambah dengan cepat, terutama jika Anda menyelenggarakan beberapa open house sebelum Anda menemukan pembeli.

45%

Persentase makelar yang menangguhkan penyelenggaraan open house merupakan awal pandemi virus korona, menurut survei oleh National Association of Realtors.

6. COVID-19 dan Risiko Kesehatan Lainnya

Pandemi COVID-19 telah membatasi open house karena banyak penjual tidak ingin orang asing di rumah mereka, dan banyak pembeli tidak ingin mengambil risiko masuk ke rumah orang lain.

Bisa jadi di dunia pasca-COVID, pembeli dan penjual mungkin masih menghindari open house. Jika demikian, citra profesional — termasuk foto resolusi tinggi, tur video virtual, dan rekaman drone — bisa menjadi lebih penting bagi pembeli dan penjual.

Garis bawah

Mundur beberapa dekade dan open house adalah salah satu dari sedikit cara pembeli dapat melihat rumah untuk dijual. Saat ini, bagaimanapun, internet memudahkan pembeli untuk mencari dan melihat rumah secara online.

Akibatnya, open house bukanlah proposisi kemenangan lagi. Tidak hanya membutuhkan waktu dan uang, tetapi Anda juga mengambil risiko dengan membuka rumah Anda untuk orang asing. Tambahkan data yang tidak mendukung keefektifan open house, dan mungkin lebih masuk akal untuk menempatkan upaya Anda di tempat lain.